Benteng kuno Teotihuacan

Benteng kuno Teotihuacan, dibangun oleh kaum raksasa yang datang dari langit.

image

Benteng raksasa ini adalah rumah bagi lebih dari 200.000 orang ribuan tahun yang lalu. Ini adalah sebuah kota kuno seperti yang lain di wilayah ini. Sebuah kota metropolis kuno yang para pembangunnya tidak diketahui oleh sejarah.

image

Kegiatan penggalian di Teotihuacan telah meningkat selama beberapa tahun terakhir. Sebagian besar karya penggalian di Teotihuacan dilakukan oleh arkeolog Meksiko Sergio Gómez dngan sebagian besar hasil yang penting berasal dari pekerjaan dalam enam tahun terakhir. Selama ini, ribuan artefak misterius yang ditemukan, di antaranya arca yang luar biasa, artefak emas, perhiasan dan kulit kerang raksasa.

Karena kondisi sulit yang terjadi di terowongan bawah tanah piramid raksasa menjadi kegiatan penggalian berjalan lambat.

Para Arkeolog menggunakan peralatan khusus untuk menghindari keracunan merkuri  karena ditemukan zat merkuri baru-baru ini dalam jumlah yang besar.

Arkeolog Amerika George Cowgill, yang telah menghabiskan lebih dari empat dekade menggali Teotihuacan percaya bahwa penemuan Merkuri akan mengarah pada penemuan akhir “Makam Lama” yang hilang dari penguasa pertama dari benteng kuno.

Menurut arkeolog Linda Manzanilla, pada puncak kejayaannya, kota kuno Teotihuacan diperintah oleh seorang raja yang tidak tunggal, tetapi oleh sebuah dewan yang terdiri dari empat orang, Gomez berharap untuk menemukan sisa-sisa salah satu dari mereka.

Para peneliti juga menemukan jejak Radon, gas yang sangat mencemari sehingga mempersulit dalam proses penggalian.

Setengah jalan melalui terowongan, ditemukan dua kamar  di sisi. Ruang ini relatif kecil dan sebagian besar “kosong”, tapi para arkeolog telah menemukan lebih dari 300 bola logam dengan diameter berkisar antara 2 sampai 25 cm . Para peneliti tidak mengetahui apa fungsi bola ini di masa lampau.

Sepabjang 30 meter membentuk ujung terowongan, jalan turun tajam di mana tiga kamar berada. Posisi mereka terletak persis di bawah puncak piramida.

Kota kuno Teotihuacan dengan luas lebih dari 23 kilometer persegi, peneliti telah menggali hanya 5 persen dari benteng kuno. Selama puncak kejayaannya, kota kuno ini adalah rumah bagi lebih dari 200.000 orang dari etnis dan budaya yang berbeda.

Kuno Teotihuacan memiliki hubungan dengan kota kuno Tikal di Guatemala, Copan di Honduras dan banyak kota-kota kuno lainnya di wilayah ini. Hal ini menunjukkan kekuatan kota kuno ini ribuan tahun yang lalu dan memberikan banyak informasi tentang bagaimana kota-kota kuno dikomunikasikan, diperdagangkan dan berkembang.

Masih banyak teka-teki seputar Teotihuacan para peneliti memiliki sedikit pengetahuan tentang sistem pemerintahan kota, bahasa yang diucapkan dan bahasa tertulis yang masih belum terpecahkan. Para peneliti tidak tahu mengapa situs kota kuno ini runtuh sehingga  menyebabkan akhirnya ditinggalkan secara mendadak  .

Tiga piramid yang luar biasa dari Teotihuacan; Piramid Matahari, Bulan dan Kuil Quetzalcoatl dibangun di alun-alun utama kota, ini adalah landmark utama kota yang dengan cermat direncanakan, serta terobsesi astronomi.

Para peneliti berharap untuk memiliki informasi lebih lanjut pada bulan Juli, sementara penemuan lanjutan diharapkan akan diumumkan pada akhir 2015.

Jejak Merkuri juga telah ditemukan di monumen kuno di Mesir dan China. Makam Qin Shi Huang yaitu kaisar pertama yang mempersatukan China terletak di Gunung Li, 30 kilometer sebelah timur dari kota Xian.

Makam ini memiliki 2,13 kilometer persegi dan dibangun sesuai dengan rencana kota Xianyang, bekas ibukota Dinasti Qin.

Dibagi menjadi dua bagian, internal dan eksternal, bentuk piramid tersebut terpotong dengan dasar 350 meter dan tinggi 76 meter. Makam kuno ini tetap dilupakan dan dikubur selama sekitar 2.000 tahun. Ruang Penguburan  belum digali, tapi menurut para peneliti, Ruang Penguburan itu terletak di pusat istana bawah tanah makam.

Menurut teks-teks kuno, Denah makam ini terletak antara replika China, lautan merkuri dan kubah yang memiliki banyak artefak, termasuk perhiasan dan lukisan yang mensimulasikan bintang.

Jejak Merkuri telah ditemukan di banyak monumen Afrika, Amerika dan Asia. Para peneliti berharap untuk memahami tujuan yang tepat dari elemen ini dan mengapa hal itu digunakan dalam kuil yang paling penting dibangun oleh peradaban kuno.

image

Sumber :

The ancient citadel of Teotihuacan, built by giants that came from above

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close