Bolivia dan Misteri Sikembar dari Atlantis

image

Siapakah sikembar lima yang misterius dari Atlantis?

Apakah Bolivia bagian dari Atlantis di zaman kuno?

Mengapa ada begitu banyak penggambaran kuno tentang sikembar di berbagai dunia?

Di seluruh dunia ada legenda kuno dan mitos dari Banjir Besar yang menghancurkan dunia dan kemanusiaan. Ini adalah kisah kuno universal yang dapat ditemui di seluruh dunia. Pada dasarnya, mereka yang selamat dari Banjir memiliki nama yang berbeda tergantung pada daerahnya.

Salah satu legenda Banjir paling terkenal adalah kisah Alkitab Nuh, tertulis dalam kitab Kejadian. Di Yunani kuno, yang selamat dari Banjir dikenal sebagai Deucalion, di Cina sebagai Nu-wah, di India disebut Manu dan sebagainya.

Menurut legenda dan mitos Banjir Besar yang menghancurkan dunia lama beserta ras nya. Setelah banjir, Tuhan menciptakan ras perbaikan yang layak, untuk menghuni Bumi.

Dalam beberapa kasus, bukan satu orang atau pasangan yang sudah menikah, yang berhasil melarikan diri tetapi sekelompok kecil orang.

Secara umum untuk sebagian besar legenda, adalah nyata bahwa para korban memperingatkan tentang bencana datang dengan kekuatan yang lebih tinggi, dari dewa.

Banjir Besar adalah bagian dari bencana yang jauh lebih besar yang menghancurkan hampir seluruh bumi dan semua penghuninya.

Bencana kosmik yang terjadi sebenarnya hanya beberapa ribu tahun yang lalu, membuat kesan abadi pada orang-orang yang berhasil bertahan hidup dari bencana.

Di Bolivia, kita menemukan legenda Desaguadero yang menurut para dewa memutuskan untuk menghukum kota di tepi danau dengan merendam dalam beberapa hari gempa bumi dan banjir.

Dewa utama, Tunupa kemudian tenggelam ke perairan Danau Poopo (juga disebut Danau Aullagas) di Pampa Aullagas.

Tunupa adalah salah satu dewa tertua Andes. Dia sering dikirim oleh Viracocha (juga disebut Pachacamac) pada misi ke bumi.

Dalam salah satu misi ini, ia datang ke kota Tiwanaku, dekat Danau Titicaca, di mana ia antusias berkhotbah kepada penduduk lokal, namun yang tidak suka marah dengan khotbahnya.

Orang-orang mengikat Tunupa ke tiang, menempatkannya dalam perahu alang-alang dan mengirimnya ke dalam danau untuk mati.

Tiba -tiba Batuan keras di tepi sungai bagian selatan secara ajaib terbuka, dan sungai kecil terbentuk, hingga perahu hanyut ke laguna
(danau di pinggir laut) kecil, yang kemudian menjadi danau Poopo, di mana Tunupa menghilang dan tidak pernah terlihat lagi.

Ada yang mengatakan ia menguburkan dirinya sendiri di salah satu dari banyak pegunungan Pampa Aullagas, di mana berisi tambang kaya yang masih ada. Sungai yang menghubungkan kedua danau ini disebut Desaguadero.

Kini Desaguadero adalah nama dari sebuah kota yang cukup besar di dekat Danau Titicaca di sepanjang Sungai Desaguadero, dekat perbatasan antara Bolivia dan Peru. Pampa Aullagas juga diyakini oleh beberapa ilmuwan untuk menjadi salah satu situs kota Atlantis yang hilang .

Menurut mitologi Yunani, Poseidon dan Cleito memiliki lima pasang anak kembar, bersama keturunan mereka, memerintah sepuluh provinsi di mana Poseidon membagi Atlantis.

Pulau dan laut tersebut dinamakan Poseidon sesuai dengan anak pertama yang dilahirkan, Atlas, yang juga raja atas saudara-saudaranya.

Saudara-saudara dan keturunan dari sepuluh kerajaan mereka memerintah atas banyak pulau lainnya, dan juga atas bangsa Mediterania yang hidup dibarat Mesir dan Tuskani.

Sepuluh raja, yang memerintah masing-masing provinsi sendiri, dikatakan telah berkumpul setiap tahun kelima dan setiap tahun keenam, mengelola urusan masyarakat dan memberikan penilaian sesuai dengan hukum yang Poseidon turunkan kepada mereka, dan menurut catatan tertulis di pilar orichalcum.

~ (Nama orichalcum berasal dari Bahasa Yunani, oreikhalkos yang secara harfiah berarti ‘gunung tembaga’ atau ‘gunungan tembaga’).~

Menariknya, kita juga menemukan kisah si kembar Atlantis di mitos dan legenda dari Bolivia.

Dalam buku tersebut, Sejarah suku Inca, penulis Pedro De Sarmiento Gamboa menulis bahwa setelah Banjir Besar, ada dua korban laki-laki adalah saudara dan yang berhubungan dengan dua perempuan. Kemudian salah satu saudara jatuh ke danau dan tenggelam.

Saudara yang masih hidup menikah dengan salah satu wanita dan mengambil yang lain sebagai selir memiliki lima anak masing-masing yang kemudian menemukan dua garis keturunan. Bisa legenda Bolivia kuno ini mengacu pada lima pasang anak kembar?

Kembar juga tema populer di Andes dengan banyak representasi di tembikar dan metalurgi. Kami menemukan angka kembar dalam berbagai bentuk, mulai dari manusia ke hewan.

Hal ini jelas bahwa sikembar dari Atlantis memainkan peran penting dalam hal ini. Sekarang, pertanyaan menariknya adalah –

“Apakah si kembar tiba di sini dari tempat lain atau ini adalah tempat asal mereka?”

Apakah mungkin bahwa Bolivia adalah bagian dari Atlantis ?

Sumber :

http://www.messagetoeagle.com/twinsbolivia.php#ixzz3ggYkX1uQ

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close