Shemsu Hor (Pengikut Horus), Sang Arsitek Langit Sphinx.

Shemsu Hor (Pengikut Horus), Sang Arsitek Langit Sphinx, sebuah Monumen Tua Berusia 800.000 tahun.

Ada sesuatu yang menunjukkan kita bahwa kronologi sejarah resmi manusia benar-benar salah. Ada temuan lain yang menunjukkan ada peradaban lain sebelum kita hadir di Bumi, sebuah peradaban yang memiliki pengetahuan dan teknologi yang jauh lebih unggul daripada apa yang kita miliki saat ini, masyarakat canggih yang bisa menjawab banyak teka-teki seputar peradaban dan sejarah kuno.

Setelah itu, kita harus menyebutkan tanpa keraguan bahwa para pengikut Horus tetap sebagai salah satu teka-teki terbesar dan paling misterius bagi para peneliti dan sejarawan ketika menilik sejarah Mesir. “Makhluk” mitos ini , sebagaimana dimaksud dalam Papirus Turin, prasasti Palermo dan teks-teks kuno lainnya, menceritakan kisah yang mengganggu, beberapa peneliti mainstream yang telah menggolongkan mitos ini sebagai mengganggu dan tidak lebih dari cerita mitologi kosong, namun kebenarannya jauh lebih mengejutkan.

Mengacu pada “makhluk” misterius kini dapat ditemukan di beberapa teks. Kita mengetahui keberadaan mereka di Mesir kuno sebelum dinasti pertama Firaun. Pada Mesir Kuno, makhluk-makhluk ini adalah entitas mitologis, hasil dari “cerita liar” yang diambil di luar konteks oleh banyak orang, namun keberadaan mereka tampaknya menjadi hal yang sangat penting.

Sebuah studi “kontroversial” baru-baru ini dari Sphinx Mesir telah menantang arkeologi mainstream tentang usia, asal dan para pembangun Sphinx. Penelitian yang dipresentasikan pada Konferensi Internasional Geoarchaeology dan Archaeomineralogy diadakan di Sofia berjudul: ASPEK GEOLOGI DARI MASALAH PENANGGALAN KONSTRUKSI SPHINX AGUNG MESIR, menunjukkan sebuah teori kontroversial dan revolusioner yang menunjukkan Sphinx Mesir bisa setidaknya berusia 800.000 tahun.

Sumber :
http://mgu.bg/geoarchmin/naterials/64Manichev.pdf

Menurut Manichev dan Parkhomenko, penulis studi tersebut, “Masalah penanggalan konstruksi Sphinx Agung masih valid, meskipun jangka panjang sejarah penelitiannya. Pendekatan geologi dengan metode alami ilmiah memungkinkan untuk menjawab pertanyaan tentang usia relatif dari Sphinx. Dilakukan dengan penyelidikan visual pada Sphinx hingga pada kesimpulan tentang peran penting air dari aliran air besar yang sebagian membanjiri monumen dengan membentuk potongan gelombang pada cekungan dinding vertikal. ”

“Morfologi formasi tersebut memiliki kesamaan dengan cekungan sejenis yang dibentuk oleh laut pada wilayah pesisir. Kemiripan genetik dari bentuk erosi yang dibandingkan dan struktur geologi dan komposisi petrografi dari kompleks batuan sedimen menyebabkan kesimpulan bahwa faktor penentu dari penghancuran monumen bersejarah adalah energi gelombang pada abrasi pasir dalam proses Eolian. Literatur geologi produktif menegaskan fakta keberadaan danau air tawar yang lama terjadi pada berbagai periode Kuarter dari Pleistosen Bawah (Pleistosen adalah suatu kala dalam skala waktu geologi yang berlangsung antara 1.808.000 hingga 11.500 tahun yang lalu) hingga Masa Holosen (Holosen adalah kala dalam skala waktu geologi yang berlangsung mulai sekitar 10.000 tahun radiokarbon, atau kurang lebih 11.430 ± 130 tahun kalender yang lalu (antara 9.560 hingga 9.300 SM).

Danau ini didistribusikan pada wilayah yang berdekatan dengan sungai Nil. Tanda mutlak dari erosi besar berongga sisi atas dari Sphinx sesuai dengan tingkat permukaan air yang berlangsung pada Masa Pleistosen Awal. Sphinx Mesir sudah berdiri di Dataran Tinggi Giza pada (sejarah) waktu geologi. ”

Ini berarti bahwa sejarah seperti yang kita tahu, Mesir Kuno membutuhkan pembaharuan mendesak, pembaharuan yang dapat sesuai dengan teori-teori baru dan dengan bukti yang didalilkan oleh para peneliti yang memutuskan untuk mempertanyakan pandangan resmi dan mencari penjelasan alternatif.

Ada banyak peneliti yang tidak setuju dengan pandangan utama pada Egyptologi. “pemikir alternatif” Ini percaya bahwa Peradaban Mesir Kuno jauh lebih tua dari apa yang sejarah mainstream beritahu kita, dan Gaston Maspero, salah satu tokoh paling berpengaruh di Mesir Kuno mengangkat pertanyaan penting dalam pandangan arus utama sejarah Mesir kuno.

Dari mana orang Mesir kuno berasal? Dimana asal mereka sebenarnya? Maspero mampu menggabungkan dengan keterampilan yang luar biasa antara profil seorang penjelajah dengan seorang arkeolog yang berpengalaman dan menyimpulkan bahwa orang-orang yang menciptakan “Kumpulan tulisan keyakinan” yang canggih ini sudah hadir di Mesir modern jauh sebelum datangnya dinasti Firaun “fana” pertama yang memerintah atas tanah Mesir kuno.

Untuk memahami asal, keyakinan dan cerita-cerita yang luar biasa di balik Mesir kuno kita harus mengubah metode pemikiran kita dan melihat sejarah kita dari perspektif yang sama sekali berbeda.

Gaston Maspero, mengunjungi Mesir pada tahun 1880 bagian dari misi Perancis ke negara itu, dan seperti banyak orang lain sebelum dan sesudah dia, Maspero terhipnotis oleh keindahan besar dari Dayaran Tinggi Giza, Piramid dan yang penting Sphinx Agung, sebuah monumen yang membingungkannya. Setelah perjalanan ini, Maspero berupaya kuat untuk mempelajari segala sesuatu yang berkaitan dengan peradaban Mesir kuno …

“… Sphinx Agung Harmakhis telah dipasang penjaga lebih ketat pada bagian utara sejak jaman Pengikut Horus. Dipahat dari batu padat pada pinggiran ekstrim dataran tinggi pegunungan, yang nampaknya dibuat mengangkat kepalanya agar bisa menjadi yang pertama untuk melihat terbitnya Matahari ayahnya di lembah. Hanya gambaran umum singa sekarang dapat ditelusuri pada tubuhnya yang tergambar pada goresan cuaca di tubuhnya. Pada Bagian bawah hiasan kepalanya telah jatuh, sehingga leher tampak terlalu ramping untuk mendukung berat kepala ”

-The Dawn of Civilization:. Mesir dan Kasdim 1894

sumber :
https://archive.org/stream/dawnofcivilizati00masp…

Beberapa keyakinan dari Maspero mungkin terdengar mengejutkan banyak arkeolog dan peneliti tapi Maspero hanya mencerminkan keyakinan dan orang Mesir kuno dalam hubungannya dengan nenek moyang mereka, menggarisbawahi pentingnya Masa Pra-Dinasti Mesir dan saat Pengikut Horus, ras makhluk setengah dewa yang memerintah tanah Mesir kuno sebelum Era Dinasti Firaun fana.

Tapi banyak sebelum datangnya Maspero, orang lain melihat sejarah Mesir kuno dari sudut pandang yang sama sekali berbeda.

Manetho (abad III SM), adalah seorang pendeta Mesir dan sejarawan yang hidup pada masa pemerintahan Ptolemeus I dan Ptolemy II. Dia, seperti banyak orang lain setelah dia menyinggung dewa dan setengah dewa yang memerintah atas Mesir dalam karyanya Aegyptiaca (Sejarah Mesir) .

Manetho mendirikan empat dinasti sebelum Menes, yakni dua dewa, setengah dewa dan transisi keempat menunjukkan asal dari peradaban Mesir yang dikaitkan dengan 7 dewa utama: Ptah, Ra, Shu, Geb, Osiris, Seth dan Horus, yang memerintah tanah Mesir selama jangka waktu 12.300 tahun. Setelah mereka, sebuah dinasti kedua memerintah Mesir Kuno yang dipimpin oleh Toth, terdiri dari 12 “Firaun Dewa” yang memerintah lebih dari 1.500 tahun dan setelah 30 mahluk setengah dewa naik ke tampuk kekuasaan, ini biasanya diidentifikasi dengan Pengikut Horus dan dilambangkan sebagai Burung Falcon dan memerintah tanah Mesir kuno selama jangka waktu 6.000 tahun. Setelah pemerintahan makhluk “dunia lain” ini, Chaos terjadi pada tanah Mesir hingga Menes berhasil memulihkan ketertiban dan menyatukan tanah Mesir kuno.


Referensi terbaik mengenai Pengikut Horus ditemukan pada Royal Canon of Turin, sebuah papirus terfragmentasi yang memberitahu kita, bahwa makhluk misterius yang memerintah Mesir selama kurang lebih 6.000 tahun, dalam periode sementara antara pemerintahan para dewa dan dinasti awal Firaun. Teks kuno berharga Ini disimpan pada Museum Mesir di Turin, Italia juga disebut sebagai Papirus Raja dari Turin yang benar-benar berisi daftar penguasa Mesir Kuno, sebelum dan setelah “pengikut Horus” memerintah tanah Mesir Kuno. Dokumen kuno berisi daftar para penguasa Mesir kuno dari Menes (atau Narmer) hingga dinasti ke-XVII yang bermasalah. Meskipun pada awal daftar dan akhir hilang, namun pada bagian belakang papirus rincian daftar penguasa Mesir Kuno sebelum “Firaun fana pertama” menampilkan, penguasa Mesir kuno yang “Dewa” atau “setengahdewa” dan bukan manusia fana seperti Menes.

Menariknya, menurut situs Gigalresearch, peneliti dan filsuf Schwaller de Lubicz (1887-1961) yang, secara umum “memaksakan” terjemahan dari “Shemsu Hor” sebagai “Pengikut Horus”, yang telah dikutip oleh ribuan orang lain sejak kala itu. Sehingga ia mengerti bahwa orang yang sangat canggih tiba di Mesir pada zaman prasejarah dan dengan tiba-tiba membawa semua pengetahuan.

Salah satu pertanyaan terbesarnya adalah … bagaimana seharusnya sarjana menafsirkan Royal Canon of Turin? Bagaimana dengan makhluk misterius yang memerintah atas Mesir sebelum Jaman Firaun? Apakah makhluk yang nyata, penguasa berdarah daging ? Atau penguasa mitologis yang tidak nyata ?

Arkeolog Mainstream tampaknya merusak makna sejarah naskah kuno sangat berharga ini, mengabaikan sepenuhnya isi yang tidak sesuai dengan pandangan mereka dari sejarah. Alasan di belakangnya adalah sederhana, jika naskah kuno tidak sejalan dengan versi mereka tentang sejarah, ini harus dianggap tidak relevan, palsu, atau dibuat-buat.

Namun ini tidak eksklusif pada teks-teks kuno yang menantang sejarah saja, hal yang sama juga dilakukan para peneliti yang mempertanyakan pandangan arkeologi utama, dalam daftar ini kita dapat menemukan peneliti diantaranya : Robert Schoch, John Anthony West, Robert Bauval, Graham Hancock dan Semir Osmanagic yang mempertanyakan tidak hanya sejarah, tetapi fondasi dasar masyarakat kita.

Sementara saat ini, tidak ada yang akurat memperkirakan bangunan Piramid Giza maupun Sphinx, yang sangat yakin dan diterima oleh banyak pihak bahwa monumen Giza Plateau yang luar biasa mendahului peradaban Mesir kuno baik ribuan bahkan, ratusan ribu tahun . Hal ini sangat mungkin, menurut banyak peneliti bahwa Pengikut Horus dan orang-orang yang memerintah sebelum mereka bisa menciptakan beberapa monumen paling misterius yang kita lihat di Mesir saat ini.

Jika kita belajar sesuatu dari naskah-naskah kuno dan penulis yang disebutkan dalam artikel ini adalah bahwa para sarjana saat ini telah menjadi sangat selektif, hanya menerima apa yang cocok dengan pandangan “sempit” mereka tentang sejarah manusia sementara menolak dan mencela teori potensial yang bisa merevolusi segala sesuatu yang kita tahu tentang sejarah umat manusia. Bukti pendekatan yang selektif para sarjana utama adalah kenyataan bahwa Mesir Kuno saat ini masih menggunakan “Penanggalan Manetho”, yang dianggap sempurna dan diandalkan untuk segala sesuatu yang berhubungan dengan dinasti “resmi” yang diakui , sambil menghindari apa pun yang berkaitan dengan dinasti prasejarah.

Sumber :

http://www.ewao.com/a/shemsu-hor-the-celestial-architects-…/

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close