Energi Piramid.

Menurut Dr Philip Callahan, Granit Merah (Rose Granite) yang digunakan dalam pembangunan King’s Chamber Piramid Besar- merupakan salah satu zat yang paling paramagnetik yang telah ia ukur.

Kapur, yang menutupi Piramid Besar, adalah diamagnetik. Bentuk Kerucut dan bentuk piramid sering dianggap sama-sama penuh energi.

Keduanya menghasilkan medan putaran dari puncak.


Foto Kirlian dari energi pusaran dari replika piramid

Cerita yang menyertai gambar piramid adalah tentang penelitian energi piramid dari Mary dan Dean Hardy dari Allegan, Michigan.

Ketika Hardys mengambil koin emas dan digantung di bagian King’s Chamber dari miniatur replika Pyramid besar. Setelah beberapa waktu nampak koin emas terbentuk “minyak” jernih di atasnya dan emas yang terukir sedikit demi sedikit menetes ke bawah dalam bentuk minyak. Lain lagi dengan eksperimen piramid yang meniru percobaan Hardy lainnya. Joshua Gulick menunjukkan bahwa piramid adalah “Rahasia kuncinya” para ahli alkimia.

Dia mengatakan bahwa dia telah menggunakan api rahasia ini untuk mengubah logam emas ke dalam alkimia / minyak emas dan minyak emas ini pertama-tama dapat dikeringkan ke dalam bentuk bubuk putih, kemudian bubuk merah. Produk-produk emas ini secara gamblang dijelaskan dalam literatur alkimia secara rinci dalam “Philosopher’s Stone” .

Berikut ini adalah  potongan paragraf dari halaman webnya:

“Rahasia besar alkimia adalah apa yang dikenal sebagai “api rahasia,” sesuatu yang dapat, dari waktu ke waktu, melarutkan emas menjadi bubuk putih. Dikatakan bahwa seluruh proses ini dapat selesai dengan “api” tanpa interaksi manusia. Hal ini juga mengatakan bahwa proses ini seperti “permainan anak-anak saja” , dan benar saja. Api rahasia yang melarutkan emas dari energi yang dipancarkan dalam bentuk piramid.

Tidak mengejutkan, kata “piramid” diterjemahkan sebagai “api di tengah”.

Saat saya menulis ini, saya memiliki koin emas Kanada Maple Leaf  seberat satu ons  dan menggantungnya di tengah-tengah piramid yang saya buat dari delapan bagian lima kaki terbuat dari pipa tembaga yang membentuk kerangka piramid. Koin ini meneteskan cairan yang mengering hingga menjadi bubuk putih. Hal ini bukan dampak kondensasi ketika koin tersebut pada keadaan suhu udara dan kelembaban rendah.

Saya telah membersihkan koinnya, dan cairan / bubuk tersebut muncul kembali.

Ini bukan sifat biasanya yang diketahui pada emas, tapi ini cukup konsisten dengan langkah pertama dari proses alkimia, secara tidak langsung ini terkait dalam literatur yang telah saya pelajari. ”

Sumber :

http://www.bibliotecapleyades.net/ciencia/esp_ciencia_oro7.htm

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close