Flight Plan (Rencana Penerbangan) Kuno ?

Adakah kemungkinan manusia kuno belajar cara untuk memanfaatkan energi secara bebas? Energi yang digunakan untuk mencapai prestasi yang luar biasa seperti pembangunan Piramid? Teotihuacan? Puma Punku?

Apakah semua ini dihubungkan dengan pengunjung dari luar bumi seperti teori alien purba tunjukkan? Bagaimana manusia kuno mencapai “booming” dalam ilmu pengetahuan dan teknologi ini ? Dapatkah “Energi Grid” ini digunakan sebagai bentuk energi yang bebas? Energi tak habis-habisnya gratis mengalir secara alami di sekitar planet kita ?

Yang benar-benar menarik adalah kenyataan bahwa semua lokasi ini masih berhubungan dengan sejumlah besar penampakan UFO, “pengunjung” ini tampaknya memahami pentingnya tempat-tempat ini dan sering mengunjunginya, seolah-olah mereka bergantung dari lokasi ini, serta memperoleh energi darinya.

Di Herefordshire Inggris, kita memiliki apa yang teori Alien purba sebut sebagai Rencana Penerbangan Kuno. Ditemukan oleh arkeolog amatir Alfred Watkins ketika menunggang kuda, Watkins melihat bahwa struktur di seluruh lanskap tampaknya diatur dalam garis lurus.

Empat tahun setelah itu, pada tahun 1925 Watkins menerbitkan bukunya “The old straight tracks” di mana ia mengusulkan bahwa manusia kuno yang membangun monumen dan megalithik ini terhubung oleh jaringan garis lurus. Disebut sebagai garis ley.

Garis ley kebanyakan ditemukan di Inggris dan Perancis. Ini adalah tanda geografis dari sejumlah tempat-tempat menarik secara geografis dan historis, seperti monumen kuno dan megalithik, alam diatas bukit dan sebagainya.

Menurut Linda Moulton Howe, Garis Michael di Inggris adalah garis lurus dan terukur. Garis medan magnet Ini dapat Anda ukur dan akan lebih tinggi dari daerah lain di sekitarnya secara geografis.

Dalam bukunya, “The old straight tracks” , Watkins mengusulkan bahwa monumen kuno yang sengaja ditempatkan di sepanjang garis-garis ini adalah untuk garis pandu navigasi dan digunakan sebagai rute perdagangan, namun teori ini tampaknya tidak bertahan lama dikarenakan fakta bahwa garis-garis ini melintasi medan yang sulit untuk diakses dan diidentifikasi sehingga harus ada tujuan lain untuk pola geometris tepat ini, semacam kode kuno?

Kini ada beberapa peneliti yang percaya bahwa garis-garis Ley bersifat magnetis di alam dan menggambarkan suatu garis medan energi bumi yang tak terlihat.

Lebih banyak pola-pola geometris dapat ditemukan di Denmark, pada sepanjang bagian utara benua Eropa kita menemukan reruntuhan arkeologi benteng Viking yang dahulu makmur dan perkasa pada masa 900 M, Preben Hansson yang pertama kali menemukan garis lurus dengan terbang dari Trelleborg melintasi tiga Benteng Viking lainnya, yang juga sama desainnya.

Apa yang Anda temukan di sini adalah sebuah garis lurus yang menghubungkan empat Benteng Viking di Denmark, namun ini tampak aneh, mengapa? karena Viking adalah pelaut, yang dikenal sebagai bangsa prajurit dan pelaut sehingga benteng yang ada di daratan, dibangun dengan sejajar akurat tidak masuk akal, Anda akan lebih percaya bahwa Viking akan membangun benteng di dekat laut dan mungkin dalam pola yang berbeda.

Para peneliti telah kebingungan dengan desain yang akurat dari Trelleborg dengan halamannya terbagi dalam empat zona, masing-masing dengan empat rumah panjang dan gerbang terbuka tepat menuju empat arah mata angin: utara, selatan, timur dan barat. Hal ini jelas bahwa konstruksi dan desain Trelleborg akan memerlukan pengetahuan teknik yang mendalam.

Yang lebih menarik adalah kenyataan bahwa jika Anda menarik garis lurus melintasi pegunungan Alpen di Eropa akhirnya anda akan sampai ke Delphi di Yunani, yang dikenal dengan Oraclenya dan dewa Apollo. Menurut kisah mitologi Yunani, suatu ketika, Apollo mengendarai “kereta langit” dan menghilang menuju utara.

Apakah semua pola-pola dan garis lay menjadi pola penerbangan kuno berdasarkan teori Ancient Aliens ? Bagaimana Anda menjelaskan bahwa benteng Viking kuno di Denmark mengarah ke Oracle Delphi dan berakhir di Piramid Mesir? Ini bukankah suatu kebetulan. Ini akan menjadi masuk akal jika konstruksi dan monumen sejajar dengan garis lurus grid planet kita, mungkin grid ini adalah penanda navigasi bagi pengunjung dari luar angkasa, untuk bernavigasi dalam garis lurus.

Jika Anda melihat cara pesawat modern kita terbang, mereka melakukannya dalam garis lurus, menghindari putaran sebisa mungkin, pilot membimbing pesawat dengan penanda guna menentukan lokasi dan menyesuaikan diri. Jika pilot kita menavigasi jalur ini dan menggunakannya sebagai tanda orientasi, demikian juga makhluk luar angkasa yang mengunjungi kita di masa lalu, dan bahkan hingga hari ini, juga dipandu dengan lokasi dan grid tersebut ?

Apakah ada kode tersandi pada monumen di seluruh dunia, seperti piramid Mesir? Teotihuacan di Meksiko? Oracle Delphi? Membentuk jaringan Bumi ?

Keselarasan sempurna yang mengacu pada bintang-bintang dan monumen lain di seluruh dunia adalah sesuatu yang tidak dilakukan secara sembarangan. Garis Lay, jaringan Bumi dan anomali medan elektromagnetik yang ada pada lokasi di seluruh dunia bukan sesuatu yang kebetulan. Ini adalah sesuatu yang direncanakan, sesuatu yang rumit, sesuatu yang benar-benar tampaknya, bukan dari bumi.

Sumber :
http://ancientexplorers.com/blog/ancient-flight-plans

 

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close