Sepotong Mesin Aluminium Berumur 300 Juta Tahun Ditemukan di Rusia.

Para peneliti Rusia telah menemukan artefak yang berumur jutaan tahun. Telah banyak obrolan mengenai penemuan ini ketika media nasional telah melaporkan bahwa artefak yang membuat penasaran telah ditemukan di Vladivostok, Rusia.

Kita berbicara tentang sepotong logam berusia 300 juta tahun itu yang mungkin di masa lalu, bagian dari sebuah mesin aluminium yang kompleks. Para ahli yang telah memiliki kesempatan untuk menganalisis artefak telah menyimpulkan bahwa potongan ini menyerupai gear dan bukan, dalam hal apapun, hasil dari kekuatan alami.

Di mana gear berusia 300 juta tahun ini mulai menarik (Jika usianya sendiri tidak luar biasa) dalam komposisi kimianya. Menurut hasil tes, objek ini terdiri dari aluminium yang sangat murni mulai kadar 96-98 persen dari aluminium dan memiliki penambahan kadar 2% sampai 4% magnesium.

Komposisi ini bahkan lebih mengejutkan menurut para ilmuwan, aluminium sangat murni adalah sesuatu yang sangat sulit untuk ditemukan, kebanyakan paduan dari kandungan mangan, silikon, tembaga, titanium, atau Zirkonium Berilium tetapi dalam persentase sekitar 10%.

Ini benar-benar berarti bahwa objek yang kita bicarakan ini memiliki komposisi kimia yang tidak umum di zaman kita dan bahkan sedikit di masa lalu, adalah sesuatu yang sangat sulit untuk ditemukan secara kebetulan di alam.

Para ilmuwan menyatakan bahwa aluminium murni semakin rentan terhadap oksidasi yang menambah penciptaan lapisan khusus yang benar-benar melindungi dari korosi, ini memungkinkan untuk bertahan terhadap tekanan yang sangat tinggi dari panas dan kondisi alam yang berat lainnya hingga membuatnya menjadi barang yang sangat unik.

Arah Penemuan 300 juta tahun ini menuju kemiripan batang logam bergigi berbentuk mirip dengan item artifisial dibuat hari ini, tetapi juga terlihat mirip dengan bagian yang sering digunakan dalam mikroskop, berbagai perangkat teknis dan elektronik, menurut penulis Natalia Ostrowski.

Menurut situs voiceofrussia.com :

“Pertanyaan lain yang menarik para ilmuwan Rusia adalah apakah logam aluminium ini berasal dari Bumi. Hal ini diketahui dari penelitian meteorit bahwa ada benda asing aluminium-26 yang kemudian mengurai menjadi magnesium-26. Kehadiran 2 persen dari magnesium dalam paduan mungkin juga mengacu hingga ke asal alien dari uraian aluminium ini. Meskipun demikian, pengujian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi hipotesis ini “.

Juga ditemukan bahwa objek ini mengandung karbon 28% hingga 75%; Ini membantu untuk menegaskan kembali usia obyek menempatkannya pada 300 juta tahun yang lalu. Apakah temuan artefak ini ada hubungannya dengan berbagai artefak yang ditemukan di tempat lain di planet ini? Dan pakar UFO mengemukakan pertanyaan besar apakah “perangkat” ini memberikan bukti dari manusia apa pun yang jauh lebih tua dari kita anggap pada buku-buku sejarah kita?

Apakah ada kemungkinan bahwa manusia hadir di saat-saat ketika tidak mungkin? Manusia purba menunjukkan penggunaan teknologi dan mekanik kompleks ? Ini hanya beberapa dari beberapa pertanyaan yang diajukan oleh para teoritikus alien purba dan pakar UFO yang telah mengklaim bahwa buku-buku sejarah dan ilmu pengetahuan telah berperan besar pada bagian yang salah dari masa lalu kita.

Para ilmuwan menyatakan bahwa sulit dipercaya bahwa artefak tersebut bisa mengambil bentuk yang biasa dianggap roda gigi yang terdiri dari enam “gigi” identik, membuat teori pembentukan alami mustahil.

Ini tidak menutup kemungkinan bahwa bumi dahulu telah dihuni jutaan tahun sebelum kita hadir. Ada kemungkinan bahwa peradaban maju menghuni bumi di masa lalu, karena ada banyak potongan bukti yang mengarah ke asumsi ini. Tapi pertanyaan yang paling penting adalah siapa yang mendiami bumi pada waktu itu? Manusia maju ? Makhluk luar angkasa ? Penjelajah waktu?

Kini, menemukan artefak aneh yang tertanam dalam batubara merupakan kejadian yang relatif umum. Berawal pada tahun 1851, ketika para pekerja di salah satu tambang di Massachusetts membongkar logam seng-perak yang tertanam dalam bentuk vas didalam blok batubara yang masih belum sempurna, yang berasal dari era Cambrian, sekitar 500 juta bertahun-tahun lalu.

Enam puluh satu tahun kemudian, ilmuwan Amerika di Oklahoma menemukan sebuah panci besi yang terpatri menjadi sebongkah batu bara berusia 312 juta tahun yang lalu.

Kemudian, pada tahun 1974, bagian dari struktur aluminium dengan asal yang tidak diketahui ditemukan di sebuah tambang batu pasir di Rumania. Sehingga kita bisa melihat ada banyak artefak yang ditemukan di masa lalu yang tidak dibicarakan pada media mainstream. Orang-orang kurang tertarik tentang penemuan masa lalu yang menakjubkan dan tidak memiliki tempat di selain artikel tentang fashion, teknologi dan mobil. Artefak berumur 300 juta tahun ini sesuatu yang layak untuk dicermati, dan ada banyak kemungkinan terkait apa dan siapa yang menciptakannya.

Pemeriksaan lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami dan menjelaskan asal-usul artefak berusia 300 juta tahun ini.

Sumber :

http://www.ancient-code.com/300-million-year-old-piece-of-…/

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close