Arkeolog Paparkan Migrasi Bangsa Chamorro

Arkeolog Paparkan Migrasi Bangsa Chamorro.

Arkeolog telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa penduduk awal Guam atau orang-orang Chamorro berasal dari dua gelombang migrasi.

Arkeolog Paparkan Migrasi Bangsa ChamorroMigrasi bangsa asli Guam, Chamorro.

Para arkeolog mengatakan mereka telah menemukan bukti yang menunjukkan bahwa penduduk awal Guam atau orang-orang Chamorro berasal dari dua gelombang migrasi.

Arkeolog Judy Amesbury mempresentasikan temuan dari penggalian Naton Beach di Rotary Club Tumon Bay. Pasifik Daily News melaporkan bahwa penggalian tersebut berlangsung hampir satu dekade lalu, namun laporannya baru-baru saja dirilis.

Di lokasi Naton Beach, arkeolog menemukan lebih dari 400 pemakaman dari periode Pra Latte dan periode Latte. Lebih dari 150 pemakaman berasal dari Periode Pra-Latte, menandai jumlah terbesar dari pemakaman dari waktu yang pernah tercatat di Marianas.

Periode Pra-Latte sekitar 1.500 SM sampai saat Latte Stone diperkenalkan. Periode Latte dimulai sekitar 1.000 Masehi dan berakhir dengan kontak Spanyol pada abad ke-16.

Lebih dari 20 tahun yang lalu, Micronesian Archaeological Research Services melakukan penggalian di Saipan dan menemukan lebih dari 500 kerang kerucut manik-manik dan fragmen gelang dari seiktar 3.500 tahun lalu. Tidak ada sisa-sisa manusia yang ditemukan dengan artefak tersebut, membuat para arkeolog dapat menghubungkan ornamen dengan orang yang menggali situs Naton.

Amesbury mengatakan sekitar 1.700 ornamen yang terdiri dari kerang dan gigi hiu ditemukan di lokasi manusia menetap, di Naton.

Mayoritas ornamen berasal dari Periode Pra-Latte. Mereka terutama terdiri dari tiga jenis kerang kerucut manik-manik dan manik-manik yang terbuat dari cangkang kerang, gelang, dan kalung gigi harimau dan hiu. Penemuan lainnya seperti gigi hias dan penggunaan pigmen bersahaja disebut oker.

Sebagian kecil dari ornamen yang ditemukan diikat makam periode Latte. Ornamen yang terbuat dari kerang manik-manik kerucut, termasuk bentuk yang berbeda dari kerang manik-manik kerucut pra-latte. Gigi hias tidak ditemukan dalam pemakaman Latte, tetapi delapan makam mengungkapkan gigi dengan pola menorehkan garis horizontal, diagonal atau garis silang menetas.

Fitur ornamen yang berbeda menyebabkan arkeolog percaya bahwa dua gelombang migrasi terjadi dalam sejarah Guam.

“Arkeolog tidak pernah tahu jika Latte Stone hanya dalam pengembangan situs budaya, yang orang-orang pikir dibuat setelah beberapa saat, atau jika ada sekelompok orang baru datang,” kata Amesbury.

Sumber :

http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/02/arkeolog-paparkan-migrasi-bangsa-chamorro

Comments

comments

Close