Gen Alien

Gen Alien : Para Ilmuwan Menemukan Bahwa Sebagian dari DNA Kita Bukan Berasal dari Nenek Moyang Kita.

Manusia mengandung gen “alien” yang tidak diwariskan dari nenek moyang kita, para peneliti telah menemukannya. Para ilmuwan telah menemukan bagian dari DNA kita yang tidak dikenal bila ditelusuri kembali pada setiap nenek moyang manusia.

Sebuah penelitian telah menunjukkan bahwa manusia memiliki, apa yang tampaknya sebagai “gen alien”, yang tidak diturunkan pada spesies kita oleh nenek moyang manusia di masa lalu, diusulkan bahwa di masa lalu manusia memperoleh gen ini ketika organisme (mikroorganisme) yang beragam hidup berdampingan tinggal dalam lingkungan yang sama. Temuan ini menantang paradigma evolusi hewan yang berdasarkan pada gen yang diturunkan hanya langsung melalui jalur leluhur.

Studi ini telah dipublikasikan secara terbuka pada jurnal Genome Biologi ilmiah dan berfokus pada transfer gen secara horizontal diantara orang-orang dari lingkungan sementara yang sama.

Para penulis studi dengan tegas menantang pandangan konvensional bahwa evolusi didasarkan pada gen ditularkan melalui jalur leluhur (vertikal), menunjukkan bahwa, setidaknya dalam beberapa garis keturunan, proses ini masih berlangsung.

Transfer gen antara organisme hidup di lingkungan yang sama disebut Horizontal Gen Transfer (HGT). Proses ini dikenal dalam organisme uniseluler
dan dianggap proses penting yang menjelaskan seberapa cepat bakteri, misalnya, mengembangkan resistensi terhadap antibiotik.

~ Secara historis organisme bersel tunggal sederhana kadang-kadang disebut sebagai monads. Kelompok-kelompok utama organisme uniseluler adalah bakteri, archaea, protozoa, alga uniseluler dan jamur uniseluler. organisme uniseluler jatuh ke dalam dua kategori umum: organisme prokariotik dan organisme eukariotik.~

“Ini adalah studi pertama yang menunjukkan seberapa luas horisontal transfer gen (HGT) terjadi pada hewan, termasuk manusia, sehingga menimbulkan puluhan atau ratusan gen “asing” aktif ,” kata pemimpin penulis Alastair Crisp dari University of Cambridge.

“Anehnya, jauh dari kejadian langka, tampak bahwa HGT telah memberikan kontribusi terhadap banyak evolusi, mungkin semua, hewan dan bahwa proses ini berlangsung, yang berarti bahwa kita mungkin perlu mengevaluasi kembali bagaimana kita berpikir tentang evolusi. ”

HGT diyakini memainkan peran penting dalam evolusi beberapa hewan, termasuk cacing nematoda yang telah memperoleh gen dari mikroorganisme lainnya, tanaman dan bahkan kumbang yang peneliti yakini memperoleh gen bakteri untuk menghasilkan enzim untuk pencernaan buah kopi.

Namun ini telah banyak dipertanyakan dan diperdebatkan bahwa HGT juga terjadi pada mahluk yang lebih kompleks, seperti manusia.

Dalam studi baru, para ilmuwan mampu mengkonfirmasi sebanyak tujuh belas gen dilaporkan sebelumnya diyakini telah diakuisisi oleh transfer gen horizontal yang didentifikasi dan tambahan 128 “Gen Alien” yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Menariknya dalam penelitian lain, Dr Eugene M. McCarthy berpendapat Homo sapiens adalah sebuah hasil hibridisasi (campuran). Dr McCarthy mengklaim bahwa sementara manusia memiliki banyak kesamaan dengan primata, kami juga memiliki sejumlah besar karakteristik berbeda yang tidak ditemukan dalam primata lainnya.

Teori revolusioner ini mengubah banyak hal dalam komunitas ilmiah karena mendesak peneliti untuk melihat asal-usul kehidupan dengan cara yang sama sekali berbeda.

Dalam pernyataan yang menarik, pemenang Hadiah Nobel DNA peneliti Francis Crick percaya bahwa sistem tersebut rumit dan terperinci (DNA) tidak bisa menjadi hasil dari proses evolusi dan bahwa sesuatu “yang lain” berada di balik itu semua. Crick percaya kehidupan di Bumi ditebarkan oleh “Panspermia yang dikendalikan”.

Teori Crick yang revolusioner dan kontroversial menyatakan bahwa ras alien menghadapi Bencana dan ingin mempertahankan esensi kehidupan dan spesies mereka serta memutuskan untuk mengirimkannya ke Bumi melalui semacam pesawat ruang angkasa.

Hal ini diyakini bahwa kehidupan” datang ke Bumi melalui sebuah pesawat ruang angkasa dan bukan melalui meteor ketika “batu ruang angkasa” terlalu terpapar radiasi untuk jangka waktu yang panjang, sehingga sangat tidak mungkin bahwa kehidupan di Bumi dimulai akibat batu ruang angkasa yang menabrak planet ini.

Semua pernyataan di atas menunjukkan bahwa sementara kita masih belajar untuk memahami betapa rumitnya kehidupan seperti yang kita ketahui, hingga kita benar-benar memiliki sedikit pengetahuan tentang bagaimana mungkin ini terjadi dan kita masih belajar sepotong demi sepotong, darimana sesungguhnya manusia itu.

Sumber :

http://www.ewao.com/a/alien-genes-scientists-discover-that-parts-of-our-dna-do-not-come-from-our-ancestors/

Comments

comments

Close