Sebuah Kompleks Bawah Tanah Berusia Jutaan Tahun …

Sebuah Kompleks Bawah Tanah Berusia Jutaan Tahun Ditemukan.

Sementara sebagian peneliti dan akademisi di seluruh dunia setuju bahwa peradaban manusia seperti yang kita kenal hanya ada sekitar 12.000 tahun di planet kita, ada penemuan tak terhitung jumlahnya yang menunjuk ke arah masa lalu yang jauh berbeda. Ada banyak temuan mulai dari kuil, struktur, dan artefak yang merupakan bukti peradaban maju yang dihuni Bumi lebih cepat dari para peneliti mainstream ajukan.

Namun, banyak dari temuan yang luar biasa ini telah dianggap sebagai tidak mungkin karena mengubah sejarah tertulis yang ada.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak peneliti telah mulai melihat sejarah peradaban di Bumi dengan pikiran terbuka. Salah satu peneliti adalah tanpa diragukan lagi, Dr. Alexander Koltypin, ahli geologi, dan Direktur Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan Alam di Universitas Internasional Independen Moskow Ekologi dan Politology.

Sepanjang karirnya, Dr. Koltypin telah mempelajari berbagai struktur bawah tanah kuno terutama di Mediterania dan telah mengidentifikasi banyak kesamaan yang telah menyebabkan dia percaya bahwa mungkin situs ini saling berhubungan. Tapi yang paling mengagumkan, pelapukan struktur, bersamaan dengan komposisi bahan dan sifat geologi yang ekstrim telah menyebabkan dia percaya, Megastruktur ini dibangun oleh peradaban maju yang menghuni bumi jutaan tahun yang lalu.

Dr. Koltypin berpendapat bahwa para arkeolog mainstream biasanya menandai wilayah tersebut, menggunakan umur situs dengan melihat letak permukiman atau lingkungan di sekitarnya, namun, beberapa permukiman ini diciptakan pada struktur prasejarah yang jauh lebih tua.

Menulis di website-nya, Dr. Koltypin menyatakan: “Ketika kami meneliti konstruksinya… tidak satupun dari kita tidak pernah memiliki keraguan bahwa mereka jauh lebih tua dari reruntuhan Kanaan, Filistin, Ibrani, Romawi, Bizantium, dan kota-kota lain dan permukiman yang ditempatkan di atas dan sekitarnya. ”

Selama perjalanannya ke Mediterania, Dr. Koltypin mampu secara akurat merekam fitur yang ada di situs kuno yang berbeda, sesuatu yang memungkinkan dia untuk membandingkan sesudahnya, kesamaannya luar biasa detail yang menceritakan sejarah alternatif luar biasa, salah satu yang telah tegas ditolak oleh peneliti mainstream.

Salah satu dari banyak struktur batu kuno di Antalya, Turki. (Cuplikan dari Dr. Alexander Koltypin)

Saat bepergian dekat reruntuhan Hurvat Burgin di Adulam Grove Nature Reserve, Israel tengah, Dr. Koltypin ingat hal yang sama ketika dia naik di atas kota batu Cavusin di Turki, hampir sama perasaan Deja vu, Dr. Koltypin mengatakan: ” saya pribadi yakin sekali lagi (di pertama kali perasaan yang sama datang pada saya setelah saya naik ke atas kota batu Cavusin di Turki) bahwa lekukan persegi panjang ini, struktur buatan manusia dan puing-puing megalitikum ini adalah salah satu kompleks -terrestrial megalitik bawah tanah yang terungkap oleh erosi hingga kedalaman beberapa ratus meter .”

Dalam karyanya, Dr. Koltypin berpendapat bahwa tidak semua bagian dari kompleks raksasa yang terletak di bawah tanah, ada beberapa bagian yang telah muncul keatas tanah akibat pergeseran geologi yang telah terjadi sepanjang sejarah planet kita, di mana Dr Koltypin memasukkan kota-kota berbatu Cappadocia di Turki modern.

“Atas dasar ini, kita dapat menyimpulkan bahwa kota-kota bawah tanah Cappadocia (termasuk kota batu Tatlarin) dimaksudkan untuk akomodasi penduduk biasa dan kota batu Cavusin (atau bagiannya) adalah kediaman raja-raja bawah tanah. Meskipun hampir tidak ada yang diketahui tentang bawah tanah, namun kita bisa berasumsi bahwa orang-orang ini yang membangun kota bawah tanah ini (jika mereka adalah manusia)”-. Dr Alexander Koltypin

Dr. Koltypin terus menjelaskan bahwa situs tertentu di Turki tengah dan Utara Israel, dan tengah terungkap setelah menggali ke dalam tanah pada seratus meter. “Menurut perkiraan saya, kedalaman erosi seperti ini… paling tidak terbentuk dalam jangka waktu kurang lebih 500.000 hingga 1 juta tahun,” ia menulis di websitenya.

Dr. Koltypin menunjukkan bahwa bagian-bagian tertentu dari kompleks muncul sebagai hasil dari proses pembentukan gunung. Menurut perkiraannya, ada bukti untuk mendukung bahwa komposisi bahan bangunan yang ditemukan di sebuah situs di Antalya Turki, disebut oleh Dr. Koltypin sebagai “situs Jernokleev,” yang sampai berusia Satu Juta tahun, meskipun peneliti mainstream menolak untuk menerima usia itu, mengusulkan bahwa situs ini kembali ke Abad Pertengahan.

Dr. Koltypin lanjut menambahkan bahwa sebagai akibat dari kerak bumi bergerak selama berabad-abad, bagian dari kompleks bawah tanah tenggelam ke laut. “Praktis di semua konstruksi bawah tanah dipelajari dari Israel dan di sebagian besar konstruksi bawah tanah Turki, sedimen deposito tanah liat lithified (keras) dan berkapur secara luas dibangun di dasarnya,” Dr. Koltypin menulis di website-nya.

Desa Cavusin kuno yang terletak di wilayah Cappadocia Turki. (Courtesy of Dr. Alexander Koltypin)

Peristiwa yang sama dapat dilihat jika kita melihat Monumen Yonaguni di Jepang.

Kembali ke subjek, Dr. Koltypin menunjukkan bahwa kesamaan terlihat di banyak reruntuhan megalitik adalah bukti hubungan yang mendalam hadir di situs kuno, yang terhubung dalam satu kompleks raksasa prasejarah.

Menurut Dr. Koltypin, banyak blok megalitik dengan berat puluhan ton bisa saja langsung melekat pada kompleks bawah tanah di masa lalu.

“Keadaan ini memberi saya alasan untuk menandai struktur bawah tanah dan reruntuhan geografis terkait dinding siklop dan bangunan sebagai kompleks megalitik tunggal tanah-terestrial,” tulis Dr. Koltypin di website-nya.

Dia lebih lanjut menambahkan bahwa pembangunan megalitik yang terlihat di seluruh pelosok di seluruh dunia tampaknya melampaui jauh kemampuan teknologi peradaban kuno yang menurut peneliti mainstream telah dibangun mereka.

Berdasarkan referensi pada kemampuan teknologi masa lalu, Dr. Koltypin menyatakan pasangan batu cocok dengan sempurna di beberapa bagian tanpa semen, dan langit-langit, kolom, lengkungan, gerbang, dan unsur-unsur lain tampaknya di luar pekerjaan manusia menggunakan pahat.

Menambah misteri situs-situs luar biasa, Dr. Koltypin mencatat bahwa struktur yang dibangun di atas, atau dekat situs oleh orang Romawi atau peradaban lain yang benar-benar primitif.

Lintasan jejak misteri tertinggal berteknologi canggih jutaan tahun yang lalu.

Banyak peneliti percaya bahwa ada beberapa potongan bukti menunjuk ke arah keberadaan peradaban kuno yang sangat canggih yang ada di bumi jutaan tahun yang lalu.

Dr Alexander Koltypin percaya bahwa ada tanda misterius yang memanjang di Lembah Frigia, di Turki tengah, dibuat oleh ras cerdas antara 12 dan 14 juta tahun yang lalu.

“Kita bisa berasumsi bahwa kendaraan kuno dengan” roda “menekan ke dalam tanah lunak, mungkin permukaan tanah yang basah,” kata ahli geologi. “Karena berat dan besarnya kendaraan ini, mereka meninggalkan alur sangat dalam yang akhirnya membatu dan berubah menjadi bukti.”

Ahli geologi yang akrab dengan fenomena seperti ini telah menemukan jejak kaki membatu dinosaurus yang diawetkan dengan cara yang sama.

Bersama tiga rekannya, Dr. Koltypin, Direktur Pusat Penelitian Ilmu Pengetahuan Alam di Universitas Internasional Independen Moskow Ekologi dan Politology , berwisata ke situs di Anatolia, Turki di mana tanda-tanda ini dapat ditemukan. Setelah kembali dari perjalanannya, ia menggambarkan sebagai “jejak bekas roda yang membatu di deposito tufaan berbatu (terbuat dari abu vulkanik yang terpadatkan) “.

Sumber :

http://www.ancient-code.com/rewriting-history-a-huge-million-year-old-man-made-underground-complex/

Comments

comments

Close