Ilmuwan Buat Peta Persebaran Keturunan Neanderthal …

Ilmuwan Buat Peta Persebaran Keturunan Neanderthal dan Denisovan.

Dr David Reich dari Harvard Medical School dan rekan-rekannya telah menghasilkan peta persebaran keturunan hominin Denisovan dan keturunan Neanderthal di dunia.

Denisovan itu mungkin berkulit gelap, tidak seperti Neanderthal pucat. Gambar ilustrasi menunjukkan seorang pria Neanderthal (Mauro Cutrona.)

Dr David Reich dari Harvard Medical School dan rekan-rekannya telah menghasilkan peta dunia persebaran keturunan hominin Denisovan dan keturunan Neanderthal dari 120 populasi yang beragam. Analisis mereka mengungkapkan bahwa hominin Denisovan bercampur dengan manusia terjadi sekitar 100 generasi setelah aadanya Neanderthal campuran.

Dr Reich dan rekannya mengumpulkan data dengan membandingkan Neanderthal dan Denisovan yang diketahui. Mereka kemudian mengurutkan gen dengan lebih dari 250 genom dari 120 populasi non-Afrika yang tersedia dalam Diversity Project Simons Genome.

Analisis ini dilakukan dengan menggunakan mesin-belajar algoritma yang dapat membedakan antara komponen dari kedua jenis DNA leluhur, lebih mirip satu sama lain dibanding manusia modern.

Penelitian diterbitkan pekan ini dalam jurnal Current Biology. Hasilnya menunjukkan bahwa individu dari Oceania memiliki persentase tertinggi keturunan purba, dan Asia Selatan memiliki keturunan hominin Denisovan lebih banyak daripada yang diyakini sebelumnya.

Ini mengungkapkan juga peristiwa kawin silang yang sebelumnya tidak dikenal, terutama dalam kaitannya dengan Denisovan.

Peta persebaran ini menunjukkan proporsi genom yang menyimpulkan nenek moyang hominin Denisovan di berbagai negara non-Afrika. Skala warna tidak linear memungkinkan kejenuhan proporsi hominin Denisova yang tinggi di Oceania (merah) dan visualisasi yang lebih baik dari puncak proporsi hominin Denisova di Asia Selatan. (Sriram Sankararaman et al.)

“Dalam Oceania, ukuran rata-rata fragmen hominin Denisovan lebih besar dari fragmen Neanderthal, menyiratkan waktu rata-rata yang lebih baru dari hominin Denisovan campuran dalam sejarah populasi.”

“Kami mendokumentasikan keturunan lebih banyak hominin Denisovan di Asia Selatan dari yang diperkirakan sebelumnya. Hal ini didasarkan pada model sejarah yang ada, yang mencerminkan campuran sebelumnya terjadi tanpa dokumen yang berhubungan dengan manusia purba.”

Sebaliknya, manusia campuran dari Western Eurasian yang non-Afrika tidak memungkinkan memiliki gen Neanderthal atau hominin Denisovan. (Baca juga : Kepunahan Leluhur Manusia Berdampak pada Kesehatan Saat ini)

“Interaksi antara manusia modern dan manusia purba yang kompleks, mungkin melibatkan beberapa peristiwa,” kata Dr Reich.

Sumber :

http://nationalgeographic.co.id/berita/2016/04/ilmuwan-buat-peta-persebaran-keturunan-neanderthal-dan-denisovan

Comments

comments

Close