Tablet Sumeria ke-10

Tablet Sumeria ke-10 : Anunnaki Membangun Piramid.

Sebelum melanjutkan, saya sarankan Anda untuk membaca artikel ini pertama, karena ini menunjukkan mengapa piramid Mesir tidak bisa dibangun tanpa : kemampuan teknologi, matematika dan astronomi yang canggih .

Hal ini juga memberikan koneksi menakjubkan antara Dataran Tinggi Giza (di mana terdapat Piramid Besar Mesir) dengan Kompleks Cydonia Mars (yang sangat penting, karena Anda akan melihat hubungannya).

(Atau, Anda dapat melewatkan bagian pendahuluan dan mulai membaca dari bab kedua, berjudul “The Great Flood”/Banjir Besar).

Bab I. Pengenalan Singkat.

Saya tidak ragu bahwa sebagian besar pembaca konstan saya tahu banyak tentang kedatangan para Anunnaki (secara harfiah berarti “orang-orang yang datang dari langit ke bumi”) di planet kita. Untuk pendatang baru yang belum memahami bagian sejarah berikut ini, saya akan segera menguraikan peristiwa utama yang memotivasi penjajahan mereka ke Bumi.

Jika Anda sudah familiar dengan cerita ini, lanjutkan ke bab kedua, “The Great Flood”/Banjir Besar.

Menurut pandangan Anunnaki sendiri, sistem tata surya kita memiliki satu anggota lagi, sebuah planet besar yang mengorbit matahari dalam masa edar 3.600 tahun. Mereka menyebutnya planet Nibiru, yang berarti “planet ditengah persimpangan” – karena bulan-bulannya membentuk salib, dan Nibiru terletak di tengah persimpangan.

Karena planet ini memiliki orbit panjang di sekitar Matahari, Para penghuni Nibiru mengandalkan atmosfer mereka yang sangat tebal untuk melindungi mereka dari cuaca dingin, seperti selimut hangat. Atmosfir ini juga memiliki fungsi menjaga oksigen mengurai di luar angkasa, sehingga membuat kehidupan seperti yang kita tahu, bertahan.

Sayangnya, mereka menghadapi kepunahan, “gunung berapi dan atmosfer diatasnya, kurang menyembur yang berfungsi mengeluarkan udara hingga Nibiru telah menipis atmosfirnya, perisai pelindung telah berkurang (…) Bencana telah nampak di lapangan !!; jerih payah mereka tidak berhasil. ”

(…) “. Dari sirkuit ke sirkuit, suasana Nibiru ini lebih menderita Dalam sidang dewan dipelajari, solusi obat yang giat diperdebatkan; cara membalut luka yang mendesak dipertimbangkan.”

Singkat cerita, mereka sudah mencoba segalanya : dari menciptakan perisai buatan (yang akhirnya jatuh ke tanah), hingga membombardir gunung berapi mereka dengan senjata nuklir untuk membuat mereka aktif kembali, namun semua upaya mereka berakhir dengan kegagalan.

Ilmuwan Nibiru ini memiliki satu solusi terakhir untuk menyembuhkan atmosfir Nibiru ini: yaitu melumat sangat halus debu emas hingga taraf sub-atomik, ke dalam terobosan. Karena demikian halusnya, debu emas dalam nano-atom akan tetap menutupi dan, hingga waktunya, benar-benar memperbaiki. Namun emas sangat langka di Nibiru, meskipun “dalam Gelang Tempa (sabuk asteroid) itu berlimpah.”

Tak lama, “hujan tak kunjung turun, angin bertiup keras; mata air dari kedalaman tanah tidak muncul.” Para penghuni Nibiru menjadi gelisah dan berhenti menyanjung Alalu, karena tidak mampu membawa keselamatan. Anu kemudian merebut kesempatan mencopot Alalu dari kerajaan Nibiru ini.

Takut mati, Alalu kemudian menumpang “kereta lontar langit – mirip rudal” dan pergi ke Bumi, di mana ia akhirnya menemukan emas. Ia menyampaikan kabar baik ini ke Nibiru dan meminta tahtanya kembali, tetapi sebaliknya, Anu menjanjikan kepemimpinan di bumi.

Anu dan dua putranya, Ea dan Enlil, tiba di Bumi untuk membuat rencana untuk masa depan. Dia memutuskan untuk memberikan kepemimpinan Bumi kepada anaknya, Ea, dan berganti nama dia En-ki (Guru Bumi). Alalu sangat tersinggung dan menantang Anu untuk bertempur, tapi kalah lagi.

Alalu dijatuhi hukuman mati di pengasingan, sendirian, di sebuah planet asing. Saya akan melanjutkan cerita ini di bab terakhir, di mana saya akan membuat beberapa koneksi yang menarik.

Aspek lain yang sangat penting adalah masa hidup Anunnaki yang sangat lama, yang tinggal selama ratusan ribu tahun. Ini berarti bahwa banyak dari Anunnaki disebutkan dalam artikel ini mungkin masih hidup hingga hari ini.

Bab II. Banjir Besar.

Menurut bagian kesepuluh – dari apa yang disebut “tablet yang hilang-Tablet Sumeria (ditulis dalam kata-kata Enki sendiri), Anunnaki membangun piramid Mesir sebagai beacon untuk pelabuhan antariksa utama baru mereka di Bumi, setelah piramid yang lama telah disapu oleh Banjir besar. Dalam Tablet Sumeria itu dikenal sebagai Air Bah dan itu diaktifkan oleh lintasan Nibiru, namun tidak semata-mata disebabkan oleh itu saja.

Berikut adalah bagaimana peristiwa ini diungkap :

Jauh sebelum Nibiru mencapai perigee-nya(jarak terdekat dengan bumi), perubahan signifikan lain mulai terjadi: bintik-bintik hitam muncul di permukaan Matahari (sun spot), medan magnetik bumi menjadi lemah, suhu meningkat dan es kutub mulai mencair.

(Semua peristiwa ini mirip dengan apa yang kita alami saat ini, termasuk bintik hitam matahari yang lebih terupdate ini).

Tablet ini tidak menjelaskan apa yang menyebabkan perubahan penting di galaksi ini, tetapi tablet menggambarkan kekhawatiran ilmuwan Nibiru. Mereka mengerti bahwa dengan melintasnya Nibiru akan menyebabkan gelombang pasang besar, yang akan menyapu sebagian besar dataran rendah. Dan ini adalah persis apa yang terjadi.

—“Ketika hari sebelum Air Bah melanda, Bumi bergemuruh, mengerang seperti kesakitan;

Pada malam sebelum bencana melanda, di langit Nibiru nampak terlihat seperti bintang bercahaya.”—-

(Ini berarti bahwa Nibiru itu tidak selalu dilihat sebagai objek yang besar di langit malam, jika tidak maka akan disebutkan seperti : setengah ukuran / sebesar / lebih besar dari Bulan, misalnya).

Ini mungkin berarti bahwa lewat Nibiru ini bisa diketahui oleh kebanyakan orang. Bagaimana seandainya komet Elenin adalah penyamaran untuk kedatangan Nibiru, karena begitu banyak orang dan astronom amatir beritakan ? Menurut Tablet Sumeria, Nibiru memasuki tata surya kita dari arah konstelasi Leo – sama seperti lintasan komet Elenin.

Ada banyak video dan artikel dari para astronom amatir dan orang-orang dengan pengetahuan luas yang menyajikan bukti dari kemungkinan bintang katai coklat mendekati tata surya kita dari konstelasi Leo, pada saat yang sama NASA dan MSM berkomunikasi tanpa henti tentang komet saja – sebuah penelitian komet NASA yang paling intens dalam sejarah.

Bersambung….

Oleh Alexander Light, HumansAreFree.com
Referensi:

1. “The Lost Book of Enki” by Zecharia Sitchin and his official website;
2. Wayne Herschel’s “The Hidden Records”book and website;
3. NASA’s website;
4. Wikipedia;

Sumber :

http://humansarefree.com/2012/12/the-anunnaki-built-pyramids.html?m=0

Comments

comments

Close