Graham Hancock – Fingerprints of the Gods

Graham Hancock – Fingerprints of the Gods.

Pada Tanggal 6 Juli 1960 Letnan Kolonel Harold Ohlmeyer, seorang Komandan Perwira Angkatan Udara Amerika Serikat , mengirim surat balasan dari Profesor Charles Hapgood yang meminta pendapatnya tentang deskripsi Peta Piri Reis yang ditemukannya pada tahun 1513 masehi.

Surat balasan dari Letkol. Ohlmeyer mengejutkan. Peta ini menunjukkan garis pantai timur Amerika dan pantai barat Afrika, sang Kolonel juga berkomentar, tampaknya peta menunjukkan garis pantai Queen Maud di Antartika tanpa es – kondisi itu kembali pada masa 9.000 tahun yang lalu !

Bahkan, dalam beberapa kali penelitian manusia kini telah mampu memetakan garis pantai ini menggunakan teknik survei bawah permukaan yang dapat menembus lapisan es yang ada di atasnya.

Ohlmeyer tidak tahu bagaimana mungkin peta yang ada pada abad ke-16 merekam pengetahuan tersebut.

Ini adalah salah satu dari banyak misteri yang membuat Graham Hancock untuk memulai perjalanan bersejarah masa lalu manusia dalam Fingerprints of the Gods dengan solusinya yang mengejutkan.

Ketika bepergian pertama kalinya ke Selatan dan Meso-Amerika, Graham menemukan bukti bahwa mitos ‘dewa’ kulit putih bernama Quetzalcoatl atau ‘Viracocha’ yang datang dari negeri yang tenggelam membawa pengetahuan tentang pertanian dan budaya setelah banjir besar.

Terinspirasi dengan mitos-mitos ini Graham mulai memecahkan kode-kode kuno yang terekam dalam cerita kuno yang mengacu pada ‘sumber besar’ dari langit.

Kode astronomi ini berhubungan dengan posisi bintang selama jangka waktu yang panjang- kode yang diungkapkan para pendahulu sebelumnya, jauh dari mereka diakui umumnya.

Jejak kode yang sama muncul dalam mitos Mesir, dan tanah gurun yang dijelajahi Graham dan Santha ini, menemukan ada hubungan paralel pada arsitektur dan ritual pada situs yang ditinggalkan.

Selain itu, seluruh tata letak dataran tinggi Giza menunjuk pada masa ribuan tahun lebih awal dari masa konstruksi seharusnya – masa terungkap dalam tata letak astronomi Piramid, ‘rumah-rumah sejuta tahun, rumah dari dewa Osiris, pembawa keahlian pertanian ke Mesir, seperti juga Quetzalcoatl, setelah peristiwa banjir besar.

Bisakah peta Piri Reis menjadi bukti peradaban maritim yang kompleks yang sebelumnya tidak diketahui, mampu memetakan dunia?

Sebuah budaya global, namun akibat bencana hancur pada akhir zaman es, sisa-sisa yang selamat kehancuran untuk menyampaikan pengetahuan mereka ke dunia terguncang ?

Tokoh seperti Osiris dan Quetzalcoatl adalah ras yang hilang dan selamat dari bencana ini – mewarisi tidak hanya pengetahuan geografis yang maju, tetapi juga kode astronomi rahasia yang terselubung dalam mitos, mengacu pada kehancuran masa lalu, dan memperingatkan yang akan datang ?

Dari situs misterius Tiahuanaco dan Teotihuacan, hingga situs Sphinx abadi yang penuh teka-teki serta piramid Mesir, garis-garis Nazca yang megah di Peru hingga keindahan kuno yang mencolok dari Osireion di Kuil Abydos Mesir, ini adalah perjalanan ke seluruh dunia dan ke jantung asal prasejarah manusia yang sebenarnya.

Bagian petualangan, bagian cerita detektif, buku ini akan memaksa Anda untuk mengevaluasi kembali keyakinan Anda tentang masa lalu.

Graham Hancock adalah penulis banyak buku, diantaranya Fingerprints of the Gods dan The Message of the Sphinx.

Sumber :

http://in5d.com/graham-hancock-fingerprints-of-the-gods/

Comments

comments

Close