Planet X – Berdasarkan File NASA Mereka Tahu …

Planet X – Berdasarkan File NASA Mereka Tahu Planet ini akan Tiba !

Ada bukti yang muncul tentang Planet X (yang dikenal sebagai Nibiru) para penganut teori konspirasi bencana menerbitkan publikasi penelitian ilmiah baru pada tahun 2014 yang mengklaim bukti dari hadirnya planet misterius tersembunyi di luar jalur Pluto.

Klaim ilmiah ini berdasarkan pengamatan dari pengaruh gravitasi pada sekelompok benda angkasa yang disebut “extreme trans-Neptunian objects” (ETNOs) yang mengorbit Matahari di luar planet Neptunus.

NASA, Pentagon, dan CIA Menyadari Mendekatnya Planet yang Berbahaya ini.

Sebuah pesan dan dari video YouTube saat ini sedang beredar di blogosphere teori konspirasi mengklaim bahwa sebuah penelitian NASA yang diterbitkan pada tahun 1988 mengungkapkan rincian tentang Planet X / Nibiru misterius dengan periode orbit diperkirakan lebih dari 1.000 tahun.

Studi ini, menurut teori konspirasi, menunjukkan bahwa NASA dan pemerintah AS telah menyadari selama puluhan tahun bahwa Planet X berbahaya akan datang dengan konsekuensi bencana bagi kemanusiaan.

Menurut teori konspirasi, baru-baru ini file rahasia NASA yang bocor tentang “Planet X” mengungkapkan bahwa NASA menyadari bahwa pengaruh gravitasi dari Planet X telah mengganggu orbit planet lain selama melintas sebelumnya kebagian dalam tata surya ratusan tahun lalu; dan lintasan berikutnya sudah mendekat.

Saat mendekatnya Planet X yang misterius ini mengirimkan gelombang bermuatan “partikel energi plasmatik” melalui sistem tata surya kita. Aliran energi ini akhirnya akan mengganggu “aliran inti” dari Bumi dan memicu bencana perubahan iklim di bumi.

Kita telah mengalami efek yang mengganggu dari Planet X sejak tahun 1996 dalam bentuk peningkatan aktivitas seismik dan gunung berapi, pola cuaca aneh, dan bencana alam.

NASA, Pentagon, dan CIA menyadari planet ini mendekat. Vatikan juga telah diberitahu, tapi informasi ke publik disembunyikan mengenai bencana yang akan datang. Tetapi meskipun upaya untuk menjaga rahasia informasi, tetap ada bocoran.

Laporan yang komprehensif disampaikan ke Gedung Putih memperkirakan bahwa sekitar dua pertiga dari umat manusia akan musnah ketika Planet X menginduksi perubahan kutub. Dua pertiga dari korban akan binasa selama enam bulan kedepan karena kelaparan dan paparan elemen.

Meskipun beberapa teori konspirasi bersikeras bahwa Planet X yang disebutkan dalam file NASA tidak terkait dengan Zecharia Sitchin planet Nibiru – dugaan planet dari alien Anunnaki yang mendekati Bumi saat melewati tata surya bagian dalam dengan jalur orbitnya setiap 3.600 tahun sekali – banyak penganut teori konspirasi bersikeras bahwa “planet X” NASA tak lain adalah Nibiru itu sendiri.

Tapi ini belum pasti apakah Planet X yang disebutkan dalam file NASA ini diklaim sama dengan Planet X yang diumumkan peneliti ilmiah pada 2014 bahwa mereka memiliki bukti planet yang bersembunyi di pinggiran tata surya kita di luar Pluto.

Menurut penelitian berjudul “benda trans-Neptunus Ekstrim dan mekanisme Kozai : menangkap kehadiran planet trans – Pluto,” yang diterbitkan pada bulan Juni 2014 di Pemberitahuan Bulanan jurnal Royal Astronomical Society Letters, setidaknya ada dua planet – pada bagian dari sistem tata surya kita – lebih besar dari Bumi, bersembunyi di luar sana, di luar Pluto, dan yang kehadirannya dapat dideteksi melalui pengaruh gravitasi mereka.

Tim ilmuwan yang dipimpin oleh Profesor Carlos de la Fuente Marcos, di Complutense University of Madrid, mengatakan bahwa pengamatan perilaku objek ETNOs luar Neptunus mengungkapkan adanya pengaruh gravitasi besar benda astronomi di luar Pluto.

Menurut teori konspirasi yang berkembang, NASA memulai proyek New Horizons dua tahun setelah publikasinya yang mengungkapkan keberadaan Planet X pada tahun1988. Tujuan akhir dari Proyek New Horizons adalah Planet X, tapi untuk mencegah kepanikan massal, NASA berpura-pura bahwa tujuan dari eksplorasi probe ini adalah planet pluto dan sabuk Kuiper.

~ Sabuk Kuiper.

Sabuk Kuiper (bahasa Inggris: Kuiper belt) adalah sebuah wilayah di Tata Surya yang berada dari sekitar orbitNeptunus (sekitar 30 SA/Satuan Astronomi) sampai jarak 50 SA dari Matahari. Objek-objek di dalam sabuk Kuiper ini disebut sebagai objek trans-Neptunus.

Hipotesis.

Astronom pertama yang mengemukakan keberadaan sabuk ini adalah Frederick C. Leonard pada 1930 dan Kenneth E. Edgeworth tahun 1943. Pada tahun 1951,Gerard Kuiper mengemukakan bahwa sabuk tersebut merupakan sumber dari komet berumur pendek (komet yang memiliki periode orbit kurang dari 200 tahun). Sabuk dan objek-objek di dalamnya dinamai sesuai dengan nama Kuiper setelah penemuan (15760) 1992 QB1.~

Pada 1990-an, badan ini berpura-pura itu telah meninggalkan pencarian Planet X dengan membocorkan informasi palsu bahwa pengukuran terakhir dengan Voyager 2 membuktikan bahwa Planet X tidak ada. Menurut NASA pada saat itu, pengukuran yang dilakukan oleh Voyager 2 menunjukkan bahwa dugaan penyimpangan dalam orbit Uranus dan Neptunus yang menyebabkan hipotesis Planet X adalah karena perkiraan massa Neptunus terlalu berlebihan.

Namun menurut teori konspirasi, klaim oleh para ilmuwan NASA adalah tipu muslihat yang disengaja untuk menutup-nutupi tujuan sebenarnya dari New Horizons di area luar Pluto dan sabuk Kuiper yaitu Planet X.

NASA tahu bahwa Planet X itu nyata dan dekat, menurut teori konspirasi.

Dalam laporan sebelumnya, ditelusuri asal kontroversi Planet X dalam ilmu astronomi pada akhir abad ke-19. Menyusul penemuan Neptunus, astronom Percival Lowell mengusulkan hipotesis Planet X untuk menjelaskan penyimpangan tertentu dalam orbit planet-planet raksasa di luar.

Penemuan Pluto pada tahun 1930 oleh Clyde Tombaugh, menyebabkan beberapa astronom mengumumkan bahwa Planet X telah ditemukan. Tapi pada tahun 1978, para ilmuwan telah menyadari bahwa Pluto terlalu kecil untuk diperhitungkan daripada pengaruh yang diamati di sekitar Uranus dan Neptunus. Hal ini menyebabkan kembalinya pencarian Planet X misterius, yang diyakini lebih besar dari Bumi.

Keyakinan bahwa sebuah planet yang lebih besar dari Bumi mengintai di luar Pluto diperkuat oleh karya Chadwick Trujillo dan Scott Sheppard, yang, pada bulan Maret 2014, yang mengumumkan penemuan planet kerdil 2012 VP113, diyakini menjadi bagian dari Awan Oort.

~ Awan Oort.

Awan Oort (Inggris: Oort cloud) adalah awan komet berbentuk bulat yang dipercayai berada sekitar 1xE15 m/50.000 hingga 1xE16m/100.000 AU dari matahari (sekitar 1.000 kali jarak Matahari ke Pluto).~

Para ilmuwan menunjukkan bahwa 2.012 perilaku orbital VP113 ini menunjukkan itu berada di bawah pengaruh gravitasi dari planet terdeteksi besar di pinggiran tata surya kita.

Para peneliti menyarankan bahwa Planet X mungkin sepuluh kali lebih besar dari Bumi dan mungkin terletak sekitar 250 SA dari matahari kita.

(via-helenastales.weebly.com).

Video :

https://youtu.be/-oY3knxIiiU

Sumber :

http://m.disclose.tv/news/planet_x__nasa_files__they_know_it_is_coming/133578?utm_source=facebook&utm_medium=fb_organic

https://id.m.wikipedia.org/wiki/Sabuk_Kuiper

https://id.m.wikipedia.org/wiki/Awan_Oort

Comments

comments

Close