DNA kita dapat diprogram kembali dengan kata-kata …

DNA kita dapat diprogram kembali dengan kata-kata dan frekuensi tertentu.

Artikel ini didasarkan pada buku “Vernetzte Intelligenz” -Networked Intelligence.

Ilmuwan Rusia telah menunjukkan bahwa DNA kita sebenarnya dapat diprogram dengan kata-kata dan frekuensi tertentu. Menurut para ilmuwan hanya sekitar 10% dari DNA kita digunakan untuk membangun protein. Ini adalah bagian ini DNA di mana peneliti mengarahkan penyelidikan mereka, rencana mereka adalah untuk meninjau dan menggolongkan lagi dan mereka berharap untuk mendapat sesuatu yang sangat menarik dalam proses tersebut.

Sisanya sekitar 90% dari DNA kita dianggap “sampah DNA”, kita tahu bahwa banyak yang tidak akan setuju dengan istilah seperti “sampah DNA” tapi mari kita lanjutkan.

Menariknya beberapa tahun yang lalu, formula baru dari para ilmuwan Rusia, khusus dalam biofisika dan biologi molekuler menunjukkan bahwa 7 persen dari DNA kita memiliki tujuan yang lebih tinggi dan tidak ada hubungannya apapun dengan ‘sampah’. Menurut studi baru, DNA manusia adalah internet biologis jauh lebih unggul daripada bentuk buatan apapun.

Biofisika Rusia dan ahli biologi molekuler Pjotr Garjajev dan sesama ilmuwan yang terlibat dalam penelitian itu, langsung atau tidak langsung, istilah seperti: clairvoyance, intuisi, spontan dan penyembuhan jarak jauh, penyembuhan diri, teknik afirmasi, cahaya yang tidak lazim / aura sekitar tubuh kita (yaitu dikenal pula sebagai istilah master spiritual), pengaruh pikiran pada pola cuaca dan banyak lagi.

Selain itu, ada temuan untuk jenis obat baru yang dapat mempengaruhi DNA dan memprogram kembali dengan kata-kata dan frekuensi tanpa memotong ataupun mengganti gen tunggal.

Ada 6 poin utama penelitian:

1) Dua cabang ilmu pengetahuan yang digunakan bersama-sama; Linguistik dan Genetika untuk mengeksplorasi 90% dari “DNA Sampah”.

2) Hasil penelitian mereka, temuan dan kesimpulan:

DNA kita tidak hanya bertanggung jawab untuk membangun tubuh kita, tetapi juga berfungsi sebagai penyimpanan data dan komunikasi.

Ahli bahasa Rusia menemukan bahwa kode genetik, terutama 90% yang tidak berguna , mengikuti aturan yang sama seperti semua bahasa manusia.

Untuk tujuan ini mereka membandingkan aturan sintaks (kata-kata dengan cara diletakkan bersama-sama untuk membentuk frasa dan kalimat), semantik (studi tentang makna dalam bentuk bahasa) dan aturan dasar tata bahasa.

Peneliti menemukan bahwa tingkat alkalinitas DNA kita mengikuti tata bahasa yang teratur dan mengikuti aturan seperti bahasa kita. Jadi bahasa manusia tidak muncul secara kebetulan tetapi merupakan refleksi dari DNA yang melekat pada diri kita.

Para peneliti juga menjelajahi perilaku getaran/frekuensi DNA. Mereka mampu seperti kromosom hidup yang berfungsi seperti komputer hologram / solitonic menggunakan radiasi laser DNA endogen.

“Ini berarti bahwa mereka berhasil memodulasi pola frekuensi tertentu ke sinar laser dan mempengaruhi frekuensi DNA dan dengan demikian mengubah informasi genetik sendiri. Struktur dasar dari pasangan Alkali DNA dan bahasa adalah struktur yang sama.

3) Jadi bagaimana yang satu ini? Dengan menggunakan kata-kata dan kalimat, karena kata-kata dan kalimat memberikan frekuensi getaran, seperti mantra atau intonasi bahasa.

4) Substansi DNA dalam jaringan hidup dan tidak in vitro akan selalu bereaksi terhadap getaran frekuensi bahasa, yang dirangsang oleh sinar laser, cahaya termodulasi, dan bahkan gelombang radio, jika tentu saja, frekuensi yang tepat digunakan dan dipilih untuk masing-masing zat yang Anda ingin jadwal ulang.

5) Secara ilmiah terjelaskan :

Pelatihan autogenous adalah teknik psikoterapi berdasarkan konsentrasi pasif pada sensasi fisik. Hal ini lebih dekat dengan teknik meditasi daripada sugesti atau hipnosis. Hipnosis dapat memiliki efek yang kuat pada manusia dan tubuh mereka karena sepenuhnya normal dan alami untuk DNA kita untuk bereaksi terhadap bahasa.

Peneliti Rusia bekerja pada perangkat yang dapat mempengaruhi metabolisme selular melalui frekuensi radio yang tepat dan cahaya termodulasi dan dengan demikian dapat memperbaiki cacat genetik.

Garjajev dan kelompoknya berhasil membuktikan bahwa dengan metode ini kromosom yang rusak oleh sinar-x, dapat diperbaiki dan mereka bahkan menangkap pola informasi dari DNA tertentu dan menular ke yang lain, sehingga memprogram ulang sel untuk genom yang lain.

Menurut Garjajev dan tim risetnya, percobaan ini bertujuan mencari potensi getaran dan frekuensi gelombang pada genetika, yang diyakini memiliki pengaruh yang lebih besar pada pembentukan organisme dari proses biokimia dari urutan Alkalin.

Hal ini diketahui bahwa Dukun, guru Esoterik dan spiritual telah mengenal untuk waktu yang lama potensi tubuh dan pikiran kita, mereka tahu bahwa tubuh kita dapat diprogram dengan bahasa, kata-kata dan pikiran. Sekarang berkat Garjajev dan timnya, “teori” ilmiah ini telah terbukti dan teruji.

Setiap individu harus bekerja pada proses batin dan kedewasaan dalam rangka membangun komunikasi sadar dengan DNA. Hubungan dengan hati nurani masing-masing, adalah tingkat frekuensi getaran dan kemampuan untuk terhubung dengan DNA melalui meditasi. Tampaknya akhirnya, semuanya terhubung.

6) Tim ilmuwan Rusia juga menemukan bahwa DNA kita dapat menyebabkan pola yang sangat mengganggu dalam ruang hampa, yang dapat menyebabkan produksi lubang cacing magnetis.

Lubang cacing diyakini menjadi mikroskopis setara dengan yang disebut jembatan Einstein-Rosen di sekitar lubang hitam. Ini diyakini koneksi terowongan antara daerah yang sama sekali berbeda di alam semesta melalui mana informasi dapat ditransmisikan di luar ruang dan waktu.

Para peneliti menyatakan bahwa proses komunikasi yang super ini lebih efisien dalam keadaan kondisi santai.

Menurut Garjajev dan timnya, stres, khawatir atau kecerdasan hiperaktif dapat mencegah komunikasi DNA ini, sehingga membuat informasi terdistorsi dan akhirnya tidak berguna.

Dalam buku “Vernetzte Intelligenz” (Jaringan Kecerdasan), Grazyna Gosar dan Franz Bludorf menjelaskan hubungan ini.

Sumber dan referensi:

https://www.ryze.com/go/vitaeb
The Karmic Rewind By Atam Dhillo
Go Deeper: Illusions Within Reality By Rick Collingwood
Vernetzte Intelligenz (German) Hardcover – March 1, 2001
by G. Fosar (Author), F. Bludorf (Author)

Comments

comments

Close