Para peneliti menemukan Reaktor Nuklir berusia 2 …


Dua miliar tahun yang lalu bagian dari deposit uranium Afrika spontan menjalani fisi nuklir
Pada tahun 1972, seorang pekerja di sebuah pabrik pengolahan bahan bakar nuklir melihat sesuatu yang mencurigakan dalam analisis rutin uranium yang diperoleh dari sumber mineral dari Afrika. Seperti halnya dengan semua uranium alam, bahan yang diteliti terdapat tiga isotopos- tiga bentuk dengan massa atom yang berbeda: uranium 238, varietas yang paling berlimpah; uranium 234, yang paling langka; dan uranium 235, isotop yang dapat mempertahankan reaksi berantai nuklir. Selama berminggu-minggu, spesialis di Komisi Energi Atom Prancis (CEA) tetap bingung

Di tempat lain di kerak bumi, di bulan dan bahkan di meteorit, kita dapat menemukan uranium 235 atom yang membentuk hanya 0,720 persen dari total. Tapi dalam sampel yang dianalisis, yang berasal dari deposit Oklo di Gabon, bekas koloni Perancis di Afrika Barat, uranium 235 merupakan hanya 0,717 persen. Itu perbedaan kecil sudah cukup untuk mengingatkan para ilmuwan Perancis bahwa ada sesuatu yang sangat aneh terjadi dengan mineral. Ini rincian kecil menyebabkan penyelidikan lebih lanjut yang menunjukkan bahwa setidaknya sebagian dari tambang jauh di bawah jumlah normal uranium 235: 200 kilogram tampaknya telah diekstrak di masa lalu, hari ini, jumlah yang cukup untuk membuat setengah bom nuklir lusin. Segera, peneliti dan ilmuwan dari seluruh dunia berkumpul di Gabon untuk mengeksplorasi apa yang sedang terjadi dengan Uranium dari Oklo.

Apa dana di Oklo mengejutkan semua orang berkumpul di sana, tempat di mana uranium berasal dari sebenarnya reaktor nuklir bawah tanah canggih yang melampaui kemampuan pengetahuan ilmiah kita sekarang. Para peneliti percaya bahwa reaktor nuklir ini kuno berusia sekitar 1,8 miliar tahun dan dioperasikan untuk setidaknya 500.000 tahun di masa lalu. Para ilmuwan melakukan beberapa penyelidikan lainnya di tambang uranium dan hasilnya diumumkan pada konferensi Badan Energi Atom Internasional. Menurut lembaga Berita dari Afrika, para peneliti telah menemukan jejak produk fisi dan limbah bahan bakar di berbagai lokasi dalam tambang.

Luar biasa, dibandingkan dengan reaktor nuklir ini besar, reaktor nuklir modern kami benar-benar tidak sebanding baik dalam desain dan fungsionalitas. Menurut penelitian, reaktor nuklir kuno ini adalah beberapa kilometer. Menariknya, untuk reaktor nuklir besar seperti ini, dampak termal terhadap lingkungan terbatas hanya 40 meter di sisi. Apa peneliti menemukan bahkan lebih mencengangkan, adalah limbah radioaktif yang masih belum pindah di luar batas dari situs, karena mereka masih diadakan di tempat berkat geologi daerah.

Apa yang mengejutkan adalah bahwa reaksi nuklir telah terjadi dengan cara yang plutonium, produk-oleh, diciptakan dan reaksi nuklir itu sendiri telah dimoderasi. Ini adalah sesuatu yang dianggap sebagai “cawan suci” untuk ilmu atom. Kemampuan untuk moderat reaksi berarti bahwa setelah reaksi dimulai, adalah mungkin untuk meningkatkan daya keluaran dengan cara yang terkontrol, dengan kemampuan untuk mencegah ledakan bencana atau pelepasan energi pada satu waktu.

Para peneliti telah dijuluki Reaktor Nuklir di Oklo “alami Reaktor Nuklir”, tetapi kebenaran tentang hal itu jauh melampaui pemahaman normal kita. Beberapa peneliti yang berpartisipasi dalam pengujian reaktor nuklir menyimpulkan bahwa mineral telah diperkaya di masa lalu, sekitar 1,8 miliar tahun yang lalu secara spontan menghasilkan reaksi berantai. Mereka juga menyimpulkan bahwa air telah digunakan untuk memoderasi reaksi dengan cara yang sama bahwa reaktor nuklir modern yang mendinginkan menggunakan shaft grafit-cadium mencegah reaktor dari pergi ke negara kritis dan meledak. Semua ini, “di alam”.

Namun, Dr Glenn T. Seaborg, mantan kepala pemenang Komisi Energi Atom Amerika Serikat dan Hadiah Nobel untuk karyanya dalam sintesis unsur berat, menunjukkan bahwa untuk uranium untuk “membakar” dalam reaksi, kondisi harus tepat . Misalnya, air yang terlibat dalam reaksi nuklir harus sangat murni. Bahkan beberapa bagian per juta dari kontaminan akan “racun” reaksi, membawanya berhenti. Masalahnya adalah bahwa, tidak ada air yang murni ada secara alami di mana saja di dunia.

Beberapa spesialis berbicara tentang Reaktor Nuklir yang luar biasa di Oklo, yang menyatakan bahwa tidak pernah ada waktu dalam sejarah geologis diperkirakan deposito Oklo adalah uranium cukup Uranium kaya 235 untuk reaksi nuklir alami terjadi. Ketika deposito ini dibentuk di masa lalu, karena lambatnya peluruhan radioaktif dari U-235, bahan fisi akan merupakan hanya 3 persen dari total deposito – sesuatu yang terlalu rendah matematis berbicara untuk reaksi nuklir untuk mengambil tempat. Namun, reaksi berlangsung misterius, menunjukkan bahwa uranium asli jauh lebih kaya di Uranium 235 dari itu dalam formasi alami.

Sumber :

http://www.ancient-code.com/researchers-discover-a-2-billion-year-old-nuclear-reactor-in-africa/

Comments

comments

Close