Penelitian Baru Menunjukkan Tutankhamun Meninggal …

Penelitian Baru Menunjukkan Tutankhamun Meninggal Karena Kelemahan Genetik yang Disebabkan Oleh Pernikahan Sedarah.

Pada bulan November tahun 2013, para ilmuwan mengumumkan bahwa akhirnya mereka memecahkan misteri kematian Raja Tutankhamun 3.300 tahun yang lalu. Anak laki-laki Raja ini, diklaim, sebelumnya meninggal karena ditabrak kereta kuda yang ngebut.

Namun, ‘otopsi virtual’ pada firaun yang terkenal di dunia ini telah mengungkapkan bahwa gangguan genetik fisik yang serius membuat hipotesis naik kereta menjadi mustahil.

Menurut sebuah laporan di kantor berita The Independent, hasilnya menunjukkan bahwa Tutankhamun
Mati karena kerusakan genetik yang disebabkan oleh fakta bahwa
orang tuanya adalah kakak beradik.

Tutankhamun adalah firaun ke -11 pada masa Dinasti ke – 18, dalam periode sejarah Mesir yang dikenal sebagai Kerajaan Baru, masa ketika Mesir paling makmur pada puncak kekuatannya.

Raja, yang memulai pemerintahannya pada usia sepuluh tahun, yang menjadi salah satu firaun Mesir yang paling terkenal setelah pada tahun 1922 Howard Carter menemukan makam yang mewah, bersamaan
dengan tubuhnya ditemukan pula topeng emas yang spektakuler, dan
kisah kutukan ditempatkan pada makamnya.

Pada bulan Februari 2010, hasil tes DNA mengukuhkan bahwa ia adalah anak dari Akhenaten dengan adiknya. Pernikahan dalam keluarga Mesir kuno tidak jarang dipraktekkan di antara keluarga raja sebagai sarana melestarikan keturunan kerajaan.

Firaun percaya bahwa mereka adalah keturunan dari dewa dan inses dipandang wajar sehingga dapat mempertahankan garis keturunan suci. Namun, apa yang mereka tidak sadari adalah dampak dari konsekuensi parah pernikahan sedarah. Faktanya orang tua Tutankhamun adalah kakak beradik yang mengakibatkan banyak
Kondisi genetik yang diderita, seperti bibir sumbing, Club Foot, panggul feminin, dan overbite yang parah.

~ Club Foot : kaki cacat yang terpelintir sehingga satu-satunya tidak dapat ditempatkan rata dengan tanah.~

~ Overbite terjadi ketika gigi depan atas lebih menonjol daripada gigi depan bawah. Dalam kondisi ini, umumnya tidak ada kontak antara bagian atas dan bawah gigi depan, bahkan sering kali Anda tidak dapat melihat gigi seri bawah.

Overbite terjadi karena jumlah yang tidak proporsional erupsi gigi depan, atau pengembangan berlebihan tulang yang mendukung gigi, perbedaan dalam pertumbuhan ke belakang rahang atas dan bawah atau kombinasi hal-hal di atas. Overbite juga dikenal sebagai deep bite. Sebuah deep bite terjadi ketika gigi seri bawah menggigit terlalu dekat atau terlalu ke dalam jaringan gusi di belakang gigi seri atas sehingga mungkin menimpa jaringan gusi. Deep bite juga dapat berkontribusi terhadap keausan berlebihan dari gigi seri.

Overbite harus diperbaiki karena dapat:

menyebabkan fungsi yang tidak tepat dari gigi depanmengakibatkan gigi depan bawah menggigit ke dalam jaringan gusi dari langit-langit atas sehingga menimbulkan masalah jaringan.tidak biasa keausan pada gigi depan bawahmenyebabkan masalah sendi rahangmembuat senyum Anda kurang menarik.~

Misteri telah mengitari Tutankhamun sejak kematiannya pada 1323 SM, ketika berusia 19 tahun. Teori kematiannya berkisar dari
pembunuhan dengan kekerasan hingga kusta dan bahkan gigitan ular. Kebanyakan penjelasan meyakinkan telah muncul diumumkan sebelumnya bahwa ia telah ditabrak kereta kuda.

Hipotesis ini telah didukung oleh
bukti substansial termasuk teknologi x-ray dan CT scan yang mengungkapkan pola cedera yang turun pada salah satu sisi tubuhnya. Simulasi komputer yang dilakukan oleh penyidik ahli kecelakaan menunjukkan bahwa luka Tutankhamun konsisten dengan orang-orang dalam kecelakaan kereta.

Namun, penelitian baru yang didasarkan pada lebih dari 2.000
scan komputer dan analisis genetik
Keluarga Tutankhamun, menunjukkan bahwa raja bocah ini
tidak pernah naik kereta kuda karena gangguan fisik genetiknya yang serius, termasuk kakinya cacat parah, yang menyulitkan ia berdiri tanpa bantuan. Hal ini didukung oleh 130 penemuan tongkat jalan yang ditemukan dalam makamnya.

Otopsi Virtual mengungkapkan bahwa fraktur dilututnya terjadi sebelum ia meninggal, sementara patah tulang dalam tengkorak dan bagian lain tubuhnya terjadi setelah anak itu meninggal.

Ilmuwan terkemuka percaya ia mungkin telah meninggal karena penyakit keturunan.
Profesor Albert Zink, Kepala Institut
Mumi dan manusia es di Italia mengatakan bahwa kematian muda
bangsawan kerajaan kemungkinan besar disebabkan keadaan lemah sebagai akibat dari gangguan genetik yang diwarisi dari ayah dan adik orang tuanya. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa raja yang lemah itu menderita malaria, yang mungkin juga menjadi faktor serius dalam penyebab kematian.

Temuan lengkap akan ditampilkan untuk pertama kalinya dalam dokumenter BBC One Tutankhamun : Kebenaran yang Terungkap, yang disiarkan Minggu di Inggris.

Sumber :

http://www.ancient-origins.net/news-history-archaeology/new-research-tutankhamun-genetic-weakness-0102839

Comments

comments

Close