Sejarah Tersembunyi manusia Menyimpan Jawaban …

Sejarah Tersembunyi manusia Menyimpan Jawaban “Missing Link”.

Ini mungkin adalah teka-teki yang paling rumit yang pernah ada, rentang waktu yang menjebak beberapa dogma paling dominan saat ini, apakah itu ilmiah atau teologiskah, dalam perang tanpa henti terhadap satu sama lain. Sejarah peradaban manusia dan evolusi. Saat ini sebagian besar akan membantah kisah Kejadian Kristen, dibumbui dengan perumpamaan fiksi tertutup oleh fantasi dan omong kosong.

Pendukung Evolution Theory atau seleksi alam yang terkenal, seperti Richard Dawkins, tertarik untuk mendiskreditkan teori penciptaan, namun bahkan dengan dukungan kuat dari ilmu evolusionis masyarakat gagal untuk menyediakan kita dengan narasi yang tepat yang menjelaskan lompatan manusia dari Homo-erectus (nenek moyang mirip kera) ke Homo-sapiens (manusia modern). Missing Link – teka-teki terbesar kita.

Hari ini terdapat banyak teori alternatif yang bertujuan untuk menjelaskan evolusi cepat manusia. Teori Astronaut Kuno mungkin salah satu yang paling kontroversial kelompok itu. Teori ini mengambil peneliti kembali pada waktunya untuk tempat lahirnya peradaban di Timur Tengah, tanah kuno Mesopotamia. Tablet paku Sumeria, ditemukan pada abad ke-17, memberikan manusia modern dengan pemahaman baru tentang sejarah kita.

Pengetahuan ini telah hilang dan secara lambat laun memasuki ke pikiran mainstream dan kini mulai ditayangkan di televisi baik pada History Channel dan Discovery Channel.

Penerjemahan Akurat bahasa rumit dari masa lalu telah membuat arkeolog memakan waktu beberapa dekade, tapi untungnya hari ini kitab-kitab suci kuno telah hadir menjelaskan agar semua masyarakat tahu.
Apakah ada kehadiran ekstra-terestrial di zaman kuno yang diunggulkan manusia modern?
Akses ke script seperti Kitab Henokh, Nag Hamadi Injil, Kitab Yobel, antara teks sejarah lain membantu untuk memperluas basis pengetahuan kita relatif terhadap tulisan-tulisan di Canonical Alkitab; banyak dari dokumen-dokumen ini mendahului Canonical Alkitab oleh ribuan tahun, memberi informasi pada asal-usul dan pengaruh dari cerita-cerita yang akrab mengatakan dalamnya memiliki pengaruh besar pada pemikiran Barat.

Banyak pihak akan terkejut menemukan pahlawan besar air Bah Noah sebenarnya adalah Raja Sumeria. Dalam Epos Gilgamesh, salah satu cerita terpanjang dikenal melibatkan Raja dari kota Sumeria disebut Uruk, Noah dikunjungi oleh Raja dan menceritakan tentang bencana datang, banjir besar.

Sayangnya, dana untuk pertanyaan arkeologi awal erat dikendalikan dan disalurkan oleh otoritas gereja awal, khususnya Gereja Katolik Roma. Mandat arkeologi hanya dikeluarkan untuk mendana eksplorasi arkeologi yang diabadikan dalam kisah yang diceritakan dalam Alkitab kanonik, didirikan oleh lembaga yang sama pada Konsili Nicea, 343 M.

Karena mayoritas yang tidak berpendidikan di masa lalu, tugas mengetahui kebenaran sering didelegasikan kepada pihak berwenang. Untungnya hari ini pengetahuan dan distribusi informasi merajalela di antara internet, dan kekuasaan yang sekarang tersisa di tangan kita sebagai upaya decoder masa lalu akhirnya disebarkan ke seluruh dunia.
Sejarah Terlarang manusia : tablet tanah liat, berusia 2000 tahun sebelum Canonical Alkitab, dari Mesopotamia Kuno, yang menceritakan kisah Anunnaki – spesies ET humanoids yang tiba di Bumi dengan kapal terbang dan memodifikasi secara genetik spesies manusia.

Ketika orang menyadari bahwa Dewa dari Perjanjian Lama Yahweh, itu tidak lain dari dewa lokal dari kota Sumeria Ur, Enlil, kebenaran terungkap. Enlil dan berbagai keluarganya dihormati sebagai dewa di berbagai kuil dari Niniveh ke Assur ke kota Sumeria Ur untuk nama hanya beberapa.

Demikian pula, saudaranya Enki dan anak-anaknya Nannar dan Innana juga memiliki kuil di portal budaya dan perdagangan terkemuka di kawasan ini. Lebih penting lagi, Enlil tidak bertindak sendiri, melainkan dalam permaisuri dengan orang lain yang disebut sebagai Anunnaki.

Enlil dan saudaranya, Enki, disebutkan dalam Kejadian dan lebih sejarah tanah liat Tablet yang berpartisipasi dalam uji genetik untuk menghasilkan seorang pekerja primitif, Homo sapiens.

Catatan Sumeria mengungkapkan bahwa “Adam” dan “Hawa” tidak diciptakan oleh “Tuhan”,
melainkan mereka rekayasa genetika oleh ras canggih
dari makhluk luar angkasa, yang disebut Anunnaki.
Sebuah peristiw yang sangat rinci disediakan dari percobaan klinis yang menghasilkan pola dasar bagi umat manusia, “Adam,” yang melahirkan. Percobaan telah dilakukan oleh Enlil setengah-adik, Ninmah, dan saudara tirinya Enki, di laboratorium Afrika.

Catatan sejarah menarik bahkan ilmuwan paling meneliti yang mudah diakui ambang pengetahuan yang diperlukan untuk membahas topik seperti rekayasa genetika dalam dokumen lama hampir 5.000 tahun yang menyediakan peristiwa yang lebih rinci tentang penciptaan manusia, salah satu yang masuk akal secara teknis dan historis versus versi yang diberikan Alkitab, meskipun dalam banyak kasus saling melengkapi.

Ini mungkin akan menjelaskan usia Nuh, yang dikatakan berusia 600 tahun pada saat banjir besar. Nuh adalah anak dari “dewa” menurut Alkitab. Mungkinkah ayah “dewa” Nuh yang menjadi makhluk ekstra-terestrial yang berumur panjang ?

Berbagai dewa di Sumeria dan catatan Mesir juga dikenal sebagai (AKA) nama-nama yang tampaknya rentang waktu yang lama dan ditemukan di seluruh berbagai teks kuno. Sebagai contoh, Akkadia dewa Sin juga dikenal sebagai dewa bulan Nannar, anak Enlil. adiknya, Inanna juga memakai simbol bulan sabit dan memiliki kuil di seluruh Mesopotamia. Dia dikenal sebagai Ishtar Hingga Kerajaan Akkadia.

Menariknya, banyak dewa dari budaya lain seperti Yunani dan Mesir
adalah versi “dewa” alternatif dari Sumeria aslinya.
Dewi Mesir Ishtar berasal dari dewi Sumeria Inanna,
yang menurut teks Sumeria adalah anggota peringkat tinggi dari Anunnaki.

Sejarawan Yunani Herodotus tinggal di SM abad ke-5 dan berasal dari Ionia; ia menggambarkan peradaban Mesir menjadi tiga dinasti dan model tersebut masih digunakan oleh ahli Mesir Kuno hari ini, Imam-sejarawan Mesir Manetho setuju dengan tiga dinasti, kecuali menambahkan satu dinasti lagi yang diperintah oleh “dewa” sendiri.

Dia menyatakan para penguasa dewa dinasti pertama Mesir memerintah selama 12.300 tahun [1]. Sangat menarik untuk dicatat bahwa dalam teks-teks Sumeria, Enki ditugaskan di daerah Mesir dan Afrika oleh ayahnya Anu, pada atau sebelum masa 3.760 SM. Kebetulan juga kalender Yahudi, yang asal adalah dari kota Sumeria Nippur, dimulai pada hitungan masa 3.760 SM juga.

Dua bersaudara Kerajaan Anunnaki mengadakan permusuhan satu sama lain,
menyebabkan perang kuno sering disebut sebagai “perang besar di langit”. dalam ajaran Kristen.
Sumeria mengklaim bahwa semua aspek peradaban diajarkan kepada mereka oleh para dewa yang disembah di kuil-kuil Mesopotamia. pengetahuan rinci tentang pesawat bumi orbital, axis tilt, bentuk bulat, dan perilaku presesi ekuinoks yang dikenal oleh para dewa Sumeria, yang juga dikreditkan untuk pembangunan Rasi Bintang.

Segel silinder Sumeria berusia 6.000 tahun menunjukkan gambaran akurat tentang tata surya kita.
Ilmu pengetahuan modern tidak tahu ini sampai sangat baru-baru. teks-teks lain menggambarkan warna Uranus dan Neptunus, yang ilmu pengetahuan modern hanya sangat baru-baru ini ditemukan.
Kontras tingkat rinci pengetahuan di Sumeria dengan yang dimiliki di Eropa selama Abad Pertengahan. Para ilmuwan dan otoritas gereja di Eropa yang bertentangan apakah bumi itu bulat atau datar sementara orang-orang Sumeria dan wilayah sekitarnya memiliki matematika muka, metalurgi, kode hukum, dan menghasilkan banyak penemuan pertama peradaban dan prestasi canggih. [2]

Anunnaki pohon keluarga menurut catatan Sumeria
Korelasi antara Tuhan dari Perjanjian Lama dan dewa Sumeria yang jelas; badai Sumeria Allah, Enlil, dapat dianggap Allah murka dan dendam dalam Perjanjian Lama. Ketika mendiskusikan kebenaran agama, ada apa partai yang berkuasa atau negara adidaya percaya dan apa budaya subordinasi percaya yang diberi label merendahkan sebagai kafir atau gaib.

Contoh dari hal ini berlangsung dan mewujudkan saat di Timur Tengah di mana faksi agama yang mewakili Kristen, Yahudi, dan Islam berperang di tanah kuno Kanaan, di dekat Gunung Megido terletak di sebelah selatan Israel. Faksi antara silsilah yang berasal dari Sumeria masih bertikai dalam konflik saat ini.

Peminat Enlil, AKA Yahweh Dewa dari Perjanjian Lama, berdiri kaki ke kaki dengan para pengikut Enki, masih bertentangan satu sama lain dari dominasi Bumi. Bisa konflik yang melibatkan negara-negara Iran, Irak, Suriah, dan Israel menjadi hasil dari perang masa lalu yang terjadi antara “dewa” Enlil dan Enki dan keturunan mereka seperti yang ditulis tentang dalam “Wars Gods and Men” oleh Zecharia Sitchin ?

Menurut Sumerologist, istilah harfiah AN.UNNA.KI diartikan sebagai orang-orang yang datang dari “langit ke bumi.” Titik kunci yang dicatat pada awalnya adalah afiliasi dari istilah “surga” dengan planet diklaim asal Anunnaki, yaitu Nibiru yang termaktub dalam “The 12th Planet” oleh Sitchin.

Selain itu, dari daftar karakter rinci sebagai “dewa” dalam literatur Mesopotamia kita tahu bahwa kepala dewan Anunnaki dari 12 dipimpin oleh Anu, ayah dari pemain kunci dua setengah-saudara Enlil dan Enki.

NI.BI.RU terdiri dari script runcing sekarang digital, terdaftar di Unicode sebagai 1224C, 12249, dan 12292. Dengan demikian, interpretasi yang lebih akurat dari kata Anunnaki adalah mereka yang dari Anu ke bumi datang atau dikirim
Menyamakan planet Nibiru dengan kata Surga, seperti yang digunakan dalam Alkitab, adalah detail penting-memeriksa kembali ketika doa-doa seperti “Ayah kami yang ada di surga …,” bersinar cahaya baru pada siapa Bapa di Surga sebenarnya, yaitu Anu (penguasa Anunnaki dan ayah dari Enlil dan Enki). Dengan demikian, doa harus berasal dari anak-anak ekstra-terestrial Anu di Bumi.

Apa alasan Anunnaki meninggalkan Nibiru untuk datang ke Bumi? Menurut Sitchin dan penulis lain pada subjek, Nibiru, yang terletak di luar Pluto, terjebak dalam 3600 tahun retrograde orbit elips sekitar matahari kita

Menurut peta Sumeria dan laporan dari tahun 1983 IRAS Naval Observatory oleh Dr Harrington, penemuan planet besar di wilayah tersebut Nibiru dilaporkan berada di dekat tempat Sumeria menunjukkan, di luar Pluto. [8] Singkatnya, rumah planet Anunnaki adalah nyata dan inbound ke perihelion sekitar 1400 tahun dari sekarang.

planet kerdil coklat, seperti yang kita tahu, tidak menerima radiasi matahari yang signifikan untuk menjaga suhu permukaan dihuni. Atmosfer di Nibiru dihasilkan baik artifisial atau dari gas dan dirilis uap dari planet panas bumi dipanaskan.

Menurut kronologi sejarah dipublikasikan Sitchin [6] sekitar 450.000 tahun yang lalu, kehidupan di Nibiru sedang menghadapi kepunahan karena suasana memburuk dan paparan setelah radiasi, terutama pada Perihelion dekat dengan Matahari

Salah satu pemimpin dari Nibiru perjalanan ke dalam dan mendarat di Bumi, menemukan kelebihan bumi emas. Karena kemajuan mereka dalam teknologi, Anunnaki bisa menggunakan emas untuk menyimpan suasana gagal dari Nibiru dengan mendispersikan partikel terionisasi ke atmosfer planet.

“Tree of Life”, perhatikan simbol di bagian atas tablet, sebuah obyek yang erat
menyerupai Mesir matahari-disk. simbol kuno ini memiliki banyak arti berteori,
termasuk Matahari dan tercerahkan pengetahuan yang dimiliki dan diwariskan
oleh garis keturunan kerajaan selama ribuan tahun.
Anu dan dua putranya Enlil dan Enki akhirnya datang untuk menggali bumi untuk emas juga, namun, Enlil dan Enki menjaga jarak karena persaingan a. Menurut aturan warisan Niburian, Enlil adalah pewaris sah karena posisinya sebagai anak dari Anu dan Suster Anu ini.

Enki hanya anak Anu, ibunya bukan dari darah bangsawan. Kontribusi perempuan untuk materi genetik termasuk DNA mitokondria yang laki-laki tidak. Enki ditugaskan operasi pertambangan di Afrika, Enlil di Mesopotamia, dan cucu bernama Inanna diberi wilayah Lembah Indus. Divisi ini berlangsung dan selesai di 3760 SM.

Untuk meningkatkan efisiensi, anggota peringkat lebih tinggi dari Anunnaki membawa beberapa pekerja tunduk untuk membantu dengan tenaga kerja pertambangan emas (dikenal sebagai Watchers atau Igigi). The Igigi bekerja keras selama beberapa waktu, tapi pasti tumbuh melelahkan dari kondisi budak mereka dan memberontak terhadap Anunnaki.

Hal ini memaksa Anunnaki untuk membangun rencana baru, yang dikembangkan makhluk hybrid, seorang pekerja primitif, untuk menggantikan penggali emas Igigi. Homo sapiens-.

Pembentukan Tata Surya kami Menurut Teks Sumeria

Berikut ini adalah ringkasan dari pembentukan tata surya kita, sesuai dengan zaman Sumeria, Enuma Elish. Menurut teks, mengatakan dalam sebuah alegori prajurit langit, sepuluh planet terdiri tata surya kita.

Bumi belum terbentuk, seperti yang lalu bagian dari planet yang lebih besar yang disebut Tiamut, yang akhirnya menabrak Nibiru selama pembentukan awal orbit planet, meninggalkan jejak besar dari puing-puing dari mana bumi terbentuk, bersama dengan sabuk asteroid .

Selama bencana ini massa Bumi membentuk juga ditangkap bulan Nibiru ini. Hal ini berteori bahwa bencana awal ini dipindahkan bibit asli dari kehidupan ke Bumi, bentuk disengaja Panspermia.

Arti penting dari Sumeria Epic of Creation menentukan satu planet tambahan di tata surya kita, rumah planet Anunnaki ini Nibiru, siapa aphelion diposisikan di luar Pluto dalam orbit retrograde 3600 tahun sekitar Matahari Dr Robert S. Harrington, kepala AS Naval Observatory digunakan satelit infra-merah, IRAS, untuk menemukan tubuh planet besar yang menyebabkan bergetar di jalur orbit Uranus dan Neptunus.

IRAS menghasilkan hasil yang menunjukkan katai coklat besar, empat kali lebih besar dari ukuran Bumi, telah ditemukan tanpa pertanyaan. Harrington dan Van Flandern dari Naval Observatory, menerbitkan temuan dan opini bahwa planet kesepuluh telah berada di tata surya kita, bahkan menyebutnya sebuah planet penyusup. [3]

Harrington bertemu dengan Sitchin berkorelasi temuan IRAS dengan Babel Epic of Creation, Enuma Elish. Mengingat bukti yang dilaporkan oleh IRA, probe ruang lain seperti Pioneer 10 dan 11, Voyager, dan jalur orbit menguatkan, ukuran planet, dan karakteristik retrograde planet kesepuluh, Harrington setuju dengan Sitchin bahwa itu Nibiru. [3]

Sebagai begitu, bagian dari planet kesepuluh besarnya Nibiru antara Mars dan Jupiter akan pasti memiliki dampak yang nyata setiap 3.600 tahun. Dengan pemikiran ini, itu sangat mungkin bahwa bagian Nibiru mungkin bertanggung jawab atas pergeseran kutub dan pembalikan, perubahan presesi Bumi pada porosnya, dan meteor berpotensi berbahaya dan obat puing-puing ruang bersama dari sabuk asteroid masuk ke Perihelion.

By Jeff Roberts | References:

1. Clark, Gerald. The Anunnaki of Nibiru: Mankind’s Forgotten Creators, Enslavers, Destroyers, and Hidden Architects of the New World Order (Book).

2. Sitchin, Zecharia. The Earth Chronicles(Book).

3. Gods, Demons, and Symbols of Ancient Mesopotamia. Jeremy Black and Anthony Green, University of Texas, 2003.

4. Freer, Neil. The Anunnaki and the Myth of a 12th Planet. 2006,http://www.redicecreations.com/specialreports/2006/01jan/annunaki.html

5. Roug, Louise, Digitizing Cuneiform, LA Times, http://www.ancientsites.com/aw/Post/148092

6. Chew, Feeland. Zecharia Sitchin and a New Synthesis.

7.http://www.ancienttexts.org/library/mesopotamian/gilgamesh/tab11.htm

8.http://yowusa.com/planetx/2007/planetx-2007-08b/1.shtml

* Informasi dari artikel ini diambil dari Gerald R. Clark’s The Anunnaki of Nibiru: Mankind’s Forgotten Creators, Enslavers, Destroyers, Saviors, and Hidden Architects of the New World Order. Untuk informasi lebih lanjut mengenai tema silahkan tinjau bukunya .*

Sumber :

http://humansarefree.com/2014/04/mankinds-forbidden-history-holds-answer.html?m=0

Comments

comments

Close