Para Peneliti Menemukan Bukti Operasi Kepala …

Para Peneliti Menemukan Bukti Operasi Kepala Berumur 7.000 Tahun.

Para peneliti di Afrika Utara telah membuat penemuan yang luar biasa selama penggalian di Pemukiman Neolitik di Omdurman Sudan. Para ahli menggali kerangka dengan tanda-tanda lubang pengeboran “trepanation” di tengkorak berumur 7.000 tahun.

~Trepanning, yang juga dikenal trepanation, Trephination, trephining atau membuat lubang/liang (kata kerja berasal dari Perancis Kuno via Latin Pertengahan juga dari kata benda Yunani trypanon, dengan makna yang relevan, secara harfiah seperti “penggerek, bor “) adalah metode intervensi bedah di mana lubang yang dibor atau menggores tengkorak manusia, mengekspos dura mater untuk mengobati masalah kesehatan yang berhubungan dengan penyakit campur ras.~

Kelompok peneliti yang dipimpin oleh Dr Maciej Jórdeczka dari Institut Arkeologi dan Etnologi (IAE) PAS di Pozna pada saat mereka menggali pemukiman kuno Khor Shambat yang terletak di sekitar Sungai Nil. Kawasan ini juga diyakini telah dihuni sejak masa Mesolithikum Khartoum.

Situs http://scienceinpoland.pap.pl/

Dilaporkan bahwa tengkorak-tengkorak ini menunjukkan tanda-tanda trepanation pada milenium Abad ke 5 dan ke-4 SM.

“Mereka yang mati kemudian dikubur dalam pemukiman – ini adalah tradisi yang dipraktekkan secara luas”
– Dr. Maciej Jórdeczka dari Institut Arkeologi dan Etnologi (IAE) PAS di Poznań mengatakan kepada PAP.

Menurut para ahli, tengkorak milik seorang pria yang meninggal antara usia 55 dan 65 tahun, periode kehidupannya cukup canggih selama periode sejarah ini. Pria ini menderita sejumlah penyakit yang khas pada usianya.

Trepanation adalah prosedur medis yang terdiri dari pembuatan lubang tengkorak dengan tujuan medis dan dokter saat ini masih melakukannya.

Menariknya, di zaman kuno prosedur ini dilakukan tidak hanya untuk tujuan medis tetapi juga untuk tujuan magis serta religius.

Para ahli tidak tahu alasan mengapa orang ini menjalani prosedur yang meninggalkan bekas lubang tengkorak selebar 2 cm.

Dr Łukasz Maurycy Stanaszek, seorang antropolog dari Museum Arkeologi Nasional Warsawa, menunjukkan bahwa orang ini tidak dapat bertahan hidup dengan prosedurnya yang dijalaninya dan meninggalkan bekas luka yang tidak sembuh.

Dr Stanaszek menunjukkan bahwa lubang telah dibuat dengan ahli dan alat-alat khusus seperti, pisau bor dan batu pencakar tulang yang digunakan.

“Trepanation bukan satu-satunya alasan mengapa hal ini merupakan penguburan yang menarik”
– Dr. Jórdeczka kepada PAP.

Tubuh pria itu ditutupi antara lain dengan warna oker, bahan kemerahan yang digunakan oleh budaya kuno sebagai pewarna. Almarhum dilaporkan diposisikan dalam posisi seperti janin, sangat pipih dan lututnya ditarik menempel dahinya.

website :

http://scienceinpoland.pap.pl/

“Yang berharga sesungguhnya bagi kita adalah kemampuan untuk melacak lapisan yang terbentuk oleh aktivitas manusia selama ribuan tahun.

Dalam kasus Sudan Tengah itu adalah sebuah pengecualian – sebagian besar situs, baik Mesolithic dan Neolitik, tidak memiliki “stratigrafi”. Khor Shambat memenuhi syarat, karenanya memberikan kita perspektif baru kronologi waktu suatu pemukiman ”
– tambah Dr. Jórdeczka.

~Cabang geologi yang memfokuskan pada urutan dan posisi relatif lapisan dan hubungannya dengan skala waktu geologi.

• analisis urutan dan posisi lapisan peninggalan arkeologis.

• struktur tatanan tertentu dari lapisan.

Hal ini terutama digunakan dalam studi sedimentasi dan batuan lapisan vulkanik.~

Bukti trepanation tengkorak hadir pada banyak kebudayaan kuno di seluruh dunia. Dari Asia hingga ke Amerika, ribuan tahun yang lalu, budaya kuno ini dilakukan dengan sangat rumit melalui prosedur medis yang ‘canggih’.

Referensi jurnal:

PAP

Sumber :

http://www.ancient-code.com/researchers-discover-evidence-7000-year-old-head-surgery/

Comments

comments

Close