“Jadilah Bijaksana Seperti Ular dan Tidak …

“Jadilah Bijaksana Seperti Ular dan Tidak Merugikan Seperti Merpati” – Kisah Manusia Ular dan Ajarannya.

Mereka telah dikenal sejak dahulu kala, seperti Serpent People (Kaum Ular), atau People of the Serpent.

Secara kolektif, mereka semua dikenal sebagai Serpents of Wisdom (Ular Bijaksana) dan kontribusi besar mereka terhadap perkembangan global planet kita yang tidak akan pernah bisa pupus.

Hadir di berbagai budaya di belahan dunia – seperti “Naga” (“ular”) di India, Amaru dari Amerika Selatan, Quetzalcoatl (“Plumed Serpents/Ular Berbulu”) di Meksiko, Djedhi (“ular”) di Mesir, Lung (“Naga”) di China atau mungkin Adder (“ular”) di Inggris – Serpents of Wisdom disambut oleh masyarakat adat dan dipuja sebagai “nabi ular”.

Legenda mengatakan bahwa orang-orang cerdas dan luar biasa ini yang berbentuk manusia atau reptil di alam semesta, menciptakan kota-kota bawah tanah di seluruh dunia.

Namun, mereka terus muncul dihadapan manusia pada suatu kesempatan.

Di bawah bimbingan kaum ular, “banyak” Budaya Naga “, yang tergambar diantara piramid raksasa, motif ular beraneka ragam, dan Raja Naga Berkuasa, akhirnya muncul.”

“Keturunan dari Serpents of Wisdom pertama di Mesoamerika dan para pemimpin Budaya Naga Amerika Tengah yang telah mereka dirikan adalah Kaum Quetzalcoatl dan Kukulcan … Ular Berbulu ini bertugas dalam perannya sebagai raja-raja imam, guru spiritual, dan pembawa budaya kepada orang-orang Amerika Tengah. … ”

—MA Pinkham, “The Return of The Serpents of Wisdom” .

Budaya Naga telah bertahan selama ribuan tahun dan banyak legenda membicarakannya.

Kolonel A. Braghine menulis dalam “The Shadow of Atlantis”:

“Sumber cahaya, yaitu matahari, sering dilambangkan oleh Bangsa Toltec, Maya dan Aztec dengan citra seekor ular berbulu yang kurang dikenal, Quetzalcoatl dan Kukulcan, pencerah di Amerika Tengah, juga sering dilambangkan dengan ular bersayap …”

Ular itu menjadi simbol banyak gagasan dan konsep dan penggambarannya yang umum terjadi di kota Teotihuacan yang indah (Mexico of the Plumed Serpent) di Meksiko, di mana Maya kuno juga memuja Kulkulcan, dewa ular mereka yang bisa terbang.

Dewa ular Quetzalcoatl dipuja oleh kaum Aztec; Dia tinggal bersama orang-orang Indian selama 52 tahun dan menjadi guru mereka, menurut buku legenda “Codex Chimalpopoca”.

“Dan begitu mereka percaya pada imam Quatzalcoatl mereka dan sangat taat dan memberikan segalanya pada dewa mereka yang demikian menakutkan semua yang percaya Quetzalcoatl saat dia meninggalkan Tula …”

Dewa Quetzalcoatl yang baik hati adalah dewa ular berbulu yang membawa manfaat bagi peradaban Meksiko dan mengajarkan ilmu matematika dan astronomi kepada manusia.

Orang sakit biasa mengunjungi Quetzalcoatl karena bisa menyembuhkan kebutaan, penyakit kulit dan penyakit mata.

Dia mengajari manusia seni yang bermanfaat dan memerintahkan mereka untuk mencintai dan menghormati satu sama lain dan mengabaikan kekerasan. Toltec banyak mendirikan kuil besar guna menghormati dewa Putih mereka, yang mengilhami mereka.

Orang-orang Mesoamerika percaya Quetzalcoatl, dewa ular, akan kembali lagi untuk memerintah semua planet.

Tradisi Sumeria mengisahkan Kaum Ular sebagai makhluk kekuasaan dan pengetahuan, di Amerika Utara; Ular berakar dalam budaya asli Indian. Simbol ular mendominasi seni orang Indian Hohokam. Situs mereka adalah Snaketown yang terkenal, Arizona, yang berasal dari tahun 400 SM hingga 1200 M.

Kaum voodoo asal Haiti percaya pada dewa Damballah Wedo dan citranya tentang ular itu. Damballah Wedo adalah Ular Besar, Pencipta Alam Semesta, Langit dan Bumi. Sebagai tradisi Banjir voodoo mengatakan, Ular melepaskan air ke Bumi, Pelangi muncul dan Ular mengambil pelangi, bernama Ayida Wedo, sebagai istrinya.

“Dalam budaya Pueblo, ular dan naga memainkan peran penting dalam upacara dan citra keagamaan. Ular bertanduk dan berbulu dikatakan hidup dari sumber air seperti mata air dan arus … Upacara ular Suku Hopi yang terkenal diadakan pada akhir musim panas dan di New Mexico, para imam yang bertanggung jawab atas parit irigasi Santa Ana Pueblo membuat persembahan untuk ular air … “(Jim Griffith, 2002).

Di Australia, orang-orang pribumi telah menyimpan banyak legenda ular dalam mitos “Impian” mereka tentang penciptaan planet kita.

Gambar kuno negara itu menggambarkan Serigala Pelangi, pencipta gunung, sungai dan orang-orang saat menjelajah dari pantai utara.

Pesawat ruang angkasa (astronot kuno) yang turun dari bintang untuk mengajarkan manusia telah dipahami orang purba sebagai naga atau ular. Ular yang dipuja oleh orang-orang Lemuria dan Atlantis.

Dalam mitologi Hindu, kita menemukan sekelompok dewa yaitu makhluk terbang – disebut “Naga”. Istilah Naga secara harfiah berarti “Ular”, dan makhluk aneh ini adalah dewa-dewa ular yang tinggal di suatu tempat yang jauh di bawah tanah Pegunungan Himalaya.

Naga adalah makhluk terbang, yang bisa melakukan perjalanan jauh melintasi langit. Dewa-dewa ular ini dikenal karena istana mereka yang megah dan bersinar. Kota bawah tanah mereka disebut Bhogawati dan penguasa dan rajanya adalah Raja Naga, yaitu Vasuki. Teks Sansekerta yang indah mengatakan bahwa Kaum Naga bekerja sama dengan dewa lain dan tugas utamanya adalah menjaga air dan awan.

Naskah juga mengatakan bahwa kota itu diterangi berlian yang terang. Apakah itu sebuah kota kosmik yaitu pesawat ruang angkasa berupa mesin terbang kuno para dewa ?

Naga menandakan orang yang bijak, ular adalah simbol hikmat ilahi dan hal itu juga dapat menuntun kita, seperti yang digunakan oleh Kristus dalam Injil, menurut Saint Matius 10:16

“Lihatlah, Aku mengutusmu sebagai domba di tengah-tengah serigala; karena itu kamu bijaklah seperti ular, dan tidak merugikan seperti merpati.”

Sumber :

http://www.messagetoeagle.com/be-wise-as-serpents-and-harmless-as-doves-the-story-of-the-serpent-people-and-their-guidance/#ixzz4ddOCJJWu

Comments

comments

Close