Perang Salib Keempat

Perang Salib Keempat : Penaklukan Konstantinopel. Bagian-2.

Dunia Muslim membutuhkan beberapa tahun untuk memahami dan menanggapi perang penjajahan agama baru ini, namun kemudian jihad, atau melawan perang salib, perlahan menemukan momentumnya. Akhirnya, pada bulan Juli 1187, Saladin menghancurkan tentara Kristen pada Pertempuran Hattin, dan dua bulan kemudian, dia mendapatkan kembali Yerusalem dan sebagian besar Kota Levant untuk Islam.

Orang-orang di Barat merasa ngeri; Paus dikatakan meninggal karena serangan jantung, dan penggantinya meluncurkan Perang Salib Ketiga. Terlepas dari keikutsertaan penguasa Barat terkuat pada hari itu (Kaisar Jerman Frederick Barbarossa, Raja Philip II Augustus dari Perancis, dan Raja Richard Si Hati Singa dari Inggris), mereka hanya berhasil mendapatkan kembali kendali atas garis pantai Palestina. Oleh karena itu, tetap penting bagi orang-orang Kristen untuk meluncurkan sebuah kampanye baru. Ketika Innocent III terpilih menjadi tahta tahta pada tahun 1198, dia membuat pemulihan warisan Kristus sebagai prioritas utama: Perang Salib Keempat lahir.

Pengkhotbah mendesak umat beriman untuk bertindak, namun raja-raja zaman itu terlalu sibuk dengan masalah domestik untuk meresponsnya. Sebaliknya, lapisan masyarakat berikutnya, bangsawan senior, yang memikul salib dan bersiap untuk melakukan perjalanan ke Yerusalem. Terutama di antaranya adalah Bangsawan Champagne, Blois, dan Flanders. Keluarga-keluarga ini memiliki warisan Perang Salib yang luar biasa: Bangsawan Flanders telah sampai ke Tanah Suci pada tahun 1099, 1108, 1139, 1147, 1157, 1164, 1177, dan 1190 – tingkat komitmen yang tak tertandingi. Krusial untuk hasil Perang Salib Keempat, mereka juga pendukung antusias bagian integral kehidupan ksatria saat ini yaitu : turnamen. Budaya ksatria pada jaman itu adalah kombinasi status, agama, ritual, patronase, dan etos prajurit. Tahap utama bagi para ksatria muda ini untuk menunjukkan kehebatan mereka adalah bidang turnamen, dan kemudian pesta-pesta besar diadakan di mana penonton mendengarkan cerita tentang kisah-kisah para pahlawan zaman dulu (seperti orang-orang dari Perang Salib Pertama) atau mitos Mencari Holy Grail (Cawan Suci).

Turnamen diadakan pada rangkaian peristiwa reguler Eropa utara dan dengan mudah merupakan persiapan perang yang paling realistis. Roger dari Howden, seorang penulis kontemporer, berkomentar, ‘Dia tidak cocok untuk pertempuran yang tidak pernah melihat kucuran darahnya sendiri, dan belum pernah mendengar giginya berdetak di bawah pukulan lawan, atau merasakan beban berat musuh-musuhnya kepadanya. . Turnamen pada akhir abad kedua belas sedikit mirip dengan jelas mirip kegiatan ritual yang digambarkan oleh para pembuat film modern.

Tidak ada arena yang terorganisir dengan baik dengan tribun yang dipenuhi penonton menyaksikan dua pria saling menyerang. Sebagai gantinya, tim yang terdiri dari dua ratus ksatria bertarung dalam sebuah kontes yang jaraknya berkisar lebih dari satu mil di pedesaan terbuka, dengan penonton terbatas di dinding benteng demi keselamatan mereka sendiri. Dengan sinyal dari seorang penyiar, kedua belah pihak menyerang, dan dengan tombak penusuk mereka saling menabrak diri. Pertempuran tangan kosong akan pecah saat masing-masing kelompok mencari supremasi; Para pemenang kemungkinan akan menjadi tim terbaik yang terpelihara dengan baik. Tentu saja, idenya adalah untuk menangkap daripada membunuh lawan, meski korban jiwa tidak biasanya ada. Namun, turnamen mengajarkan disiplin yang ketat, koordinasi yang baik, dan keterampilan bertarung yaitu semua elemen penting dalam membawa kemenangan Tentara Salib Eropa Utara.

Di samping kekuatan kesatria mereka, Tentara Salib memiliki ciri khas militer tangguh lain yang mereka miliki, yaitu : angkatan laut dari Venesia. Keterlibatan kekuatan maritim terdepan pada hari itu adalah konsekuensi dari sasaran Perang Salib yaitu : Mesir. Ini adalah keyakinan yang dipegang teguh pada saat itu yaitu cara terbaik untuk merebut kembali Yerusalem adalah dengan merebut Delta Sungai Nil, karena kekayaannya yang luar biasa akan memberi pihak Kristen kekuatan dan sumber daya serta membuat pendudukan jangka panjang di kota suci ini adalah layak dilakukan. Sebagai seorang Muslim kontemporer yang menasehati pemimpinnya, “Dari Mesir Anda bisa melawan semua raja lainnya; Jika Anda mampu mempertahankannya, Anda memegang seluruh wilayah Timur dan mereka akan melempar koin dan mengucapkan doa atas nama Anda. “Dalam upaya penaklukan Mesir, sebuah delegasi ksatria Eropa utara pergi ke Venesia untuk menegosiasikan sebuah kesepakatan untuk mengangkut pasukan tentara ke Sungai Nil.

Penguasa Venesia, Doge Enrico Dandolo, adalah orang yang luar biasa; dalam kondisi buta dan berusia lebih dari sembilan puluh tahun, dia masih memancarkan karisma dan wewenang yang luar biasa dan sangat ingin menutup kontrak dan, yang sering dilupakan, memungkinkan bangsanya berbagi manfaat spiritual dari Perang Salib. Venesia sama-sama dipenuhi gereja seperti kota abad pertengahan lainnya, dan ketiadaan penuh motif religius, usaha melibatkan kotanya, sama sekali adalah tidak dapat dipercaya. Meskipun demikian, kesempatan untuk mendapatkan hak istimewa perdagangan perdana di Alexandria, sejauh ini adalah pelabuhan terpenting di seluruh Mediterania, juga sangat menarik. Bagi Dandolo, kesempatan untuk membantu perjuangan Kristen dan menempatkan kotanya dalam posisi supremasi perdagangan akan mewakili warisan yang mempesona bagi generasi masa depan.

Artikel ini ditulis oleh Jonathan Phillips dan tulisan aslinya diterbitkan dalam edisi MHQ pada musim gugur Tahun 2005. Jonathan Phillips adalah pembaca sejarah Perang Salib di Royal Holloway, Universitas London. Artikel ini diadaptasi dari buku terbarunya The Fourth Crusade and the Sack of Constantinople, Viking, 2004.

Bersambung…

Sumber :

http://www.historynet.com/fourth-crusade-conquest-of-constantinople.htm

Comments

comments

Close