“Selangkah lagi Membalikkan Kematian”

“Selangkah lagi Membalikkan Kematian” : Percobaan Baru Berharap Dapat Menghidupkan Kembali Otak Pasien yang Sudah Mati.

Sebuah perusahaan bioteknologi AS telah diberi persetujuan peraturan untuk merekrut 20 pasien tanpa fungsi otak dan merawatnya dengan sel induk dan laser yang menurut para periset agar dapat mengembalikannya ke kehidupan.

“Ini merupakan percobaan pertama kali dan selangkah lagi menuju pembalikan kematian akhirnya dalam hidup kita,” kata Ira Pastor, chief executive Bioquark Inc. yang berbasis di Philadelphia.

Start-up diberi lampu hijau untuk uji coba Tahap 1 oleh Institut Kesehatan Nasional AS, namun penelitian ini akan dilanjutkan di Rumah Sakit Anupam di Rudrapur, di India utara, dengan dukungan dari periset lokal terkemuka.

“Kami baru saja menerima persetujuan untuk 20 subjek percobaan pertama kami dan kami berharap dapat segera merekrut pasien dari lokasi pertama ini – kami sekarang bekerja sama dengan rumah sakit untuk mengenali keluarga mana yang mungkin ada halangan religius atau medis untuk donor organ,” kata Pastor.

Subjek yang dipilih telah kehilangan fungsi batang otak mereka, yang berarti mereka tidak dapat lagi bernapas atau mencapai kesadaran, dan harus tetap hidup secara artifisial, walaupun mereka mempertahankan berbagai fungsi tubuh otomatis, yang memungkinkan mereka bertahan, dan bahkan tumbuh.

Empat perawatan akan diberikan oleh Bioquark : suntikan stem sel dan peptida melalui pompa untuk mendorong batang otak untuk mulai menumbuhkan sel kerja baru, dan terapi laser dan stimulasi saraf, untuk mencoba meningkatkan tingkat kewaspadaan pasien.

“Untuk melakukan inisiatif yang kompleks, kami menggabungkan alat pengobatan regeneratif biologis dengan perangkat medis lain yang ada yang biasanya digunakan untuk stimulasi sistem saraf pusat, pada pasien dengan gangguan kesadaran berat lainnya,” kata Pastor. “Kami berharap dapat melihat hasilnya dalam Dua hingga tiga bulan pertama.”

Percobaan ini diharapkan bisa berjalan selama setahun. Keempat perawatan yang dilakukan ini telah melibatkan para Ahli Syaraf mainstream dengan kepentingan yang sah dalam beberapa tahun terakhir, meskipun telah menghasilkan hasil yang beragam; Menggabungkan mereka adalah pekerjaan yang tidak mudah. Tapi Pastor adalah seorang penginjil, yang percaya bahwa dalam pandangan sains medis rentang hidup dan cedera “yang tidak dapat dipulihkan” mengkhianati pandangan terbatas.

“Di alam, kita melihat bukti perpanjangan hidup di sekitar kita, dari spesies yang dapat menghidupkan waktu biologis kembali melalui cakupan seluler, pemrograman ulang jaringan dan memulai hidup lagi seperti sejenis hydrozoa, bagi mereka yang menunjukkan penuaan dan umur yang tidak menentu dengan sangat lambat (tanaman tertentu dan Pohon) berpotensi selama ribuan tahun, “kata Pastor, yang berkantor di bidang farmasi, dan yang telah menghabiskan sebagian besar karirnya di departemen komersial perusahaan farmasi.

Tapi untuk semua tujuan mulia, hasil positif pun akan menjadi prestasi untuk uji coba awal ini.
“Ini adalah visi jangka panjang kami bahwa pemulihan pada pasien semacam itu adalah sebuah keberhasilan, walaupun itu bukan fokus studi pertama ini – tapi ini adalah jembatan menuju kemungkinan itu,” kata Pastor.

Dan bahkan jika pembalikan kematian otak masih bukan prioritas sekarang, Bioquark berharap bahwa eksperimen tersebut dapat memberi jalan mengobati meningkatnya jumlah usia gangguan neurologis.

“Melalui penelitian kami, kami akan memperoleh wawasan unik mengenai kematian otak manusia, yang akan memiliki hubungan penting dengan perkembangan terapeutik di masa depan untuk gangguan kesadaran berat lainnya, seperti koma, dan keadaan sadar vegetatif minimal, serta juga berbagai kondisi SSP degeneratif, termasuk penyakit Alzheimer dan Parkinson, “kata Sergei Paylian, Kepala Bidang Sains Bioquark.

Sumber :

https://www.rt.com/usa/341984-brain-dead-resurrection-bioquark/

Comments

comments

Close