Kejutan Arkeologi

Kejutan Arkeologi: Studi Klaim Manusia Telah Mencapai Amerika 130.000 Tahun yang Lalu.

Mengapa para peneliti mengira manusia datang ke Amerika Utara 130.000 tahun yang lalu.

Sekitar 130.000 tahun yang lalu, para ilmuwan mengatakan, sekelompok misterius orang-orang kuno mengunjungi garis pantai California Selatan. Lebih dari 100.000 tahun sebelum mereka tiba di Amerika, orang-orang tak dikenal ini menggunakan lima buah batu berat untuk mematahkan tulang mastodon. Mereka melubangi tulang paha dan menghisap sumsumnya dan, dengan menggunakan bebatuan sebagai palu, mencetak takik dalam tulang. Setelah semua selesai, mereka meninggalkan jejak bahan tersebut di tanah yang lembut dan halus; Sebuah gading ditanam tegak di tanah seperti penanda dalam catatan arkeologi. Kemudian orang-orang ini kemudian lenyap.

Inilah klaim berani yang diajukan oleh ahli paleontologi Thomas Deméré dan rekan-rekannya dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada hari Rabu di jurnal Nature. Para periset mengatakan bahwa fosil mastodon yang tergores dan batu-batu besar yang terkelupas yang ditemukan saat penggalian untuk pembuatan jalan raya San Diego lebih dari 20 tahun yang lalu merupakan bukti spesies hominin yang tidak diketahui, mungkin Homo erectus, Neanderthal, bahkan mungkin Homo sapiens.

Jika analisis Deméré akurat, ia akan menetapkan tanggal kedatangan hominin ini di Amerika dan menunjukkan bahwa manusia modern mungkin bukan spesies pertama yang datang. Namun makalah tersebut telah menimbulkan skeptisisme di antara banyak peneliti yang mempelajari prasejarah Amerika. Beberapa orang mengatakan ini adalah kasus klasik klaim luar biasa yang memerlukan bukti luar biasa pula – yang mereka bantah bahwa Jurnal Nature tidak menyediakannya.

“Anda tidak dapat memaksa aktivitas manusia di Dunia Baru kembali hingga 100.000 tahun berdasarkan bukti yang secara inheren ambigu seperti patah tulang dan batu yang tidak mencolok,” kata David Meltzer, seorang arkeolog di Southern Methodist University. “Mereka perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik yang menunjukkan bahwa alam tidak bertanggung jawab atas jejak tulang dan batu itu.”

Selama beberapa dekade, diskusi tentang permukiman awal Amerika berfokus pada akhir ujung Zaman Es. Sebagian besar arkeolog sepakat bahwa manusia melintasi jembatan darat dari Asia ke Alaska sekitar 25.000 tahun yang lalu, lalu berjalan di antara lapisan es atau membawa kapal menyusuri pesisir Pasifik untuk mencapai dataran Pleistosen Amerika Utara yang luas sekitar 15.000 tahun sebelum masa kini. Meskipun para ilmuwan memperdebatkan waktu yang tepat dalam perjalanan ini, perkiraan mereka berbeda ratusan atau beberapa ribu tahun, bahkan puluhan ribu.

“Ini adalah klaim yang berani,” Deméré mengakui, ” besarnya urutan lebih tua dari yang disarankan.” Namun dia meminta rekan-rekannya untuk tidak menolak penelitian tersebut tidak terkendali hanya berdasarkan angka belaka.

“Bukti ini memunculkan penjelasan,” katanya, “dan ini adalah penjelasan yang telah kami sampaikan.”

Batuan dan mastodon tetap diidentifikasi pada tahun 1992 oleh ahli paleontologi Richard Cerutti, seorang kolega dari Deméré di San Diego Museum of Natural History. Cerutti diminta mengawasi pekerjaan jalan raya baru di selatan San Diego apabila ada fosil penting yang ditemukan.

Ketika Cerutti melihat sebuah tengkorak yang pecah di tanah yang terungkap oleh sebuah ekskavator, dia meminta penghentian aktivitas dan memanggil Deméré ke lokasi tersebut.

“Anda pasti ingin melihat ini,” Deméré memanggil kembali Cerutti.

Para ilmuwan membuat sistem jaring geografis dan mulai menggali beberapa batu dan tulang dengan hati-hati, merencanakan setiap obyek baru di jaring mereka untuk melestarikan lokasinya. Butuh waktu beberapa bulan untuk menemukan setiap artefak.

“Ketika situs terungkap selama periode lima bulan, kini menjadi lebih dan lebih menarik dan lebih membingungkan pada saat yang sama,” ingat Deméré.

Penemuan terbesar adalah kerangka sebagian dari sejenis mastodon Amerika tunggal. Secara khusus, tulang terbesar itu ada bekas luka dan patah, tapi tulang rusuk dan vertebra yang lebih rapuh nampak masih utuh. Beberapa tulang tampaknya telah diatur dengan sengaja berdampingan satu sama lain. Banyak terdapat patahan tulang spiral yang merupakan tanda bahwa orang-orang kuno memalu tulang segar – entah untuk mengeluarkan sumsum untuk dimakan atau menghancurkannya menjadi alat.

Tulang-tulang itu terkumpul dalam kelompok-kelompok di sekitar beberapa batu besar dan berat yang dikenal sebagai “batuan bulat.” Ukuran dan susunan batuan ini tidak sesuai dengan tanah di sekitarnya. Mereka memberi tanda yang bisa anda lihat di atas palu dan landasan. Tersebar di sekitar tempat itu serpih-serpih yang tampaknya telah terbelah dari jalanan berbatu, seolah ada yang mencacah batu-batu di atas benda padat lainnya. Ketika mengangkat batuan asalnya, serpihannya pas muat ke dalamnya seperti potongan puzzle.

“Tidak wajar dikatakan setidaknya … dan nampaknya ini bukan situs paleontologis yang khas dan kita harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa kita memiliki hubungan dengan megafauna yang telah punah hidup berdampingan dengan manusia, atau setidaknya aktivitas manusia purba,” Deméré mengatakan tentang temuan tersebut.

Tapi sulit untuk mengetahui berapa umur situs ini. Setiap jaringan lunak di tulang fosil telah lama membusuk, sehingga para ilmuwan tidak dapat menggunakan penanggalan radiokarbon untuk menentukan umur mereka. Mereka mencoba untuk menanggali fosil menggunakan metode uranium-thorium, yang mengukur peluruhan radioaktif uranium. Tapi tekniknya tidak begitu andal saat itu, jadi mastodon Cerutti tetap menjadi teka-teki.

Lebih dari satu dekade kemudian, seorang teman mengunjungi Deméré berhubungan dengan ahli arkeologi Steve Holen. Holen percaya bahwa sejarah manusia di Amerika berawal lebih jauh dari akhir Zaman Es, sesuatu yang dia akui adalah “posisi minoritas” di bidangnya. Selama beberapa tahun, dia telah memeriksa koleksi museum dan situs fosil baru untuk mencari tulang purba yang terlihat seperti pernah disentuh oleh orang-orang.

Pecahnya fosil mastodon tampak seolah-olah disebabkan oleh manusia, katanya. Tapi untuk memastikan, Holen mencoba mereka ulang menggunakan batu palu dengan ukuran yang sama seperti yang ditemukan di situs Cerutti dan kerangka seekor gajah yang baru saja dikuburkan.

“Tulangnya sangat segar dan baunya sangat busuk,” kata Holen tentang eksperimen itu. “Saya hampir saja berharap tidak akan melakukan ini.” Butuh banyak upaya Holen – dan bantuan rekan yang lebih muda dan lebih kuat – untuk mematahkan tulang-belulangnya. Ketika mereka berhasil, mereka mengenali pola kerusakan yang sama seperti yang ditemukan pada fosil. Tidak ada bukti bahwa ada yang memburu atau membunuh mastodon untuk mengambil daging, tapi nampaknya pasti seperti sepupu manusia atau manusia itu sendiri telah memecahkan tulang-tulangnya.

“Begitu Anda melakukan eksperimen ini maka Anda benar-benar bisa memahami ini jauh lebih baik,” kata Holen.

Selanjutnya tim meneruskan kepada ahli geokronologi James Paces, yang mencoba teknik penanggalan uranium-thorium yang sekarang jauh lebih baik pada tulang-tulangnya. Dia menyimpulkan mereka berusia 130.000 tahun, kurang lebih 9.400. Tanggal ini sesuai dengan usia yang diterima di lapisan batu di mana tulang dan batu-batu ditemukan.

Tapi jauh melampaui tanggal yang ditetapkan pada pemukiman pertama di Amerika. Jejak manusia tertua di benua itu adalah coprolite (fosil kotoran) berumur 14.300 tahun yang lalu. Studi berdasarkan analisis genetik penduduk asli Amerika modern menunjukkan bahwa manusia tidak berhasil melewati jembatan darat yang menghubungkan Asia timur laut ke Alaska hingga 25.000 tahun yang lalu.

Jika batu dan tulang benar-benar bukti hadirnya orang, lalu siapa mereka? Bagaimana mereka bisa sampai ke bagian dunia ini sejak lama? Dan mengapa kita tidak menemukan bukti lain tentang kehadiran mereka? Apakah mereka mati tidak lama setelah mereka tiba?

Karena tidak ada sisa-sisa hominin yang tetap berada di lokasi, dan teknologi palu batu digunakan oleh banyak spesies hominin, para ilmuwan mengingatkan bahwa diskusi tentang identitas orang-orang ini murni spekulatif. Sebagai pelengkap jurnal Nature mereka, mereka mengatakan bahwa orang-orang Cerutti adalah Neanderthal, Denisovans (spesies yang hanya diketahui dari beberapa fragmen yang ditemukan di sebuah gua di Siberia utara), atau anggota spesies Homo erectus. Tampaknya tidak mungkin mereka adalah Homo sapiens – manusia modern anatomis tidak bermigrasi keluar dari Afrika sampai 100.000 tahun yang lalu, menurut perkiraan kebanyakan.

Mengenai bagaimana mereka sampai di sini, Deméré mengatakan bahwa mereka mungkin telah berhasil melewati jembatan darat sebelum zaman es terakhir, saat planet ini dihangatkan dan permukaan laut naik. Spesies lain bermigrasi ke Amerika pada periode ini, Deméré mengatakan, dan hominin mungkin telah mengikuti mereka.

Jika tidak, orang Amerika pertama bisa saja menggunakan kapal untuk menyeberangi Selat Bering, dan kemudian menuruni pesisir Pasifik – berdasarkan temuan arkeologi di pulau Mediterania Kreta menunjukkan bahwa hominin mampu menyeberang laut melalui kapal lebih dari 100.000 tahun yang lalu.

Bagi beberapa orang yang mempelajari prasejarah Amerika, interpretasi situs Cerutti ini mengemis kepercayaan. Meltzer menyebut klaim tersebut sebagai “muluk-muluk.” Donald Grayson, seorang ahli paleoantropologi di University of Washington, mencatat bahwa sejarah penuh dengan contoh ilmuwan yang salah menafsirkan tanda-tanda aneh di atas batu sebagai bukti aktivitas manusia. Dia menunjuk ke situs Calico Hills di Gurun Mojave, yang menurut arkeolog Louis Leakey berisi peralatan batu berusia 200.000 tahun. Studi selanjutnya telah mendiskreditkan klaim Leakey – alat yang jelas kemungkinan besar adalah “geofaktan,” yaitu formasi batu alam yang hanya terlihat seperti buatan manusia.

“Ini adalah satu hal untuk menunjukkan bahwa tulang yang patah dan batuan yang dimodifikasi bisa dihasilkan oleh orang-orang, yang telah dilakukan Holen dan rekan-rekannya,” kata Grayson. “Ini alasan lain untuk menunjukkan bahwa orang-orang, dan seorang individu saja, bisa menghasilkan modifikasi tersebut. Ini, Holen (sudah) pasti tidak dilakukan, membuat ini mudah ditolak. ”

Mike Waters, direktur Pusat Studi Orang Amerika Pertama di Texas A & M, juga mengkritik klaim tersebut. Untuk meyakinkannya bahwa orang-orang tiba di Amerika jauh lebih awal sebelum bukti fisik pertama dari sisa-sia mereka, dia akan mengharapkan untuk melihat “artefak batu yang tegas,” katanya. Dia tidak setuju batu bulat yang ditemukan di situs mastodon Cerutti memenuhi standar itu.

Rick Potts, direktur Human Origins Program di Museum Nasional Sejarah Alam, lebih terukur dalam penilaiannya. Meski menurutnya analisis tim tentang tulang dan batu sangat teliti, dia menunjukkan beberapa keanehan tentang situs ini. Salah satunya, tidak biasa orang akan menggunakan batu palu untuk mengolah tulang melainkan bukan alat bermata tajam, meskipun teknologi itu telah ada selama lebih dari satu juta tahun. Bagi yang lain, seperti yang dia katakan, geraham mastodon juga hancur, dan tidak ada alasan mengapa dia bisa memikirkan bahwa manusia akan memecahkan gigi besar itu. Jika gigi-gigi itu patah oleh kekuatan alam, barulah tulang-tulangnya juga tertinggal.

“Ini bukan kasus yang kuat,” kata Potts, “tapi ya ampun, ini sungguh menarik.”

Briana Pobiner, ahli paleoantropologi di NMNH yang mengkhususkan diri dalam mempelajari tanda-tanda gigi dan alat pada tulang purba, setuju.

“Lucunya karena ketika saya pertama kali mulai membaca papernya saya tidak melihat angka nol tambahan dibelakangnya dan saya berpikir, ‘oh, 13.000 tahun, ini terdengar cukup bagus,'” kata Pobiner. “Dan kemudian saya melihat angka nol tambahan dan saya pikir, ‘oh Astaga!'”

Pobiner mengakui bahwa situs Cerutti mengandung lebih sedikit bukti arkeologis yang diinginkan ilmuwan sebelum membuat klaim sebesar ini. Tapi sebagai seseorang yang telah menghabiskan seluruh kariernya untuk melihat bekas goresan dan pola kerusakan pada tulang, buktinya terlihat seperti modifikasi manusia.

Deméré mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya mempertimbangkan penjelasan alternatif yang mungkin, namun sepertinya tidak ada yang sesuai. Diiinjak-injak binatang besar lainnya tidak akan menghasilkan pola kerusakan itu, mereka menyimpulkan. Dan kekuatan lingkungan, seperti banjir yang dahsyat, akan menghancurkan tulang yang lebih kecil dan rapuh serta juga tulang yang besar. Holen menambahkan bahwa lapisan batu di mana artefak ditemukan sebagian besar utuh – tampaknya tidak terganggu oleh gangguan seperti gempa bumi atau pergolakan yang membuat situs tersebut lebih sulit untuk menafsirkannya.

Erella Hovers, seorang arkeolog di Hebrew University di Yerusalem yang meninjau ulang makalah tersebut dan menulis sebuah analisis untuk Nature, mengatakan bahwa dia pikir para peneliti melakukan pekerjaan menyeluruh untuk mengesampingkan penyebab alami dari pola kerusakan tertentu. Dia menambahkan bahwa bukti tersebut terlihat seperti situs arkeologi yang pernah dia pelajari di Afrika dan Timur Tengah; Jika situs yang sama ditemukan di belahan dunia itu, katanya, orang akan memiliki lebih sedikit pertanyaan tentang hal itu.

Para peneliti situs Cerutti berharap menghadapi penelitian dengan teliti dari rekan-rekannya tentang makalah ini. Itulah sebabnya mengapa mereka membuat gambar 3-D dari fosil mastodon yang tersedia secara online.

“Saya pikir model-model itu penting dalam hal mendukung makalah ini karena mereka membiarkan seseorang melihat bukti ini dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh rekan penulis,” rekan penulis Adam Rountrey, manajer koleksi di Museum Paleontologi Universitas Michigan, Demikian dalam sebuah pernyataan. “Tidak apa-apa bersikap skeptis, tapi lihatlah bukti dan nilailah sendiri. Itulah yang ingin kami dorong dengan membuat model ini hadir. ”

Para ilmuwan juga berharap bahwa makalah mereka akan meminta rekan mereka untuk melihat lebih dekat periode ini dalam sejarah Amerika. Mungkin mereka akan menemukan lebih banyak bukti keberadaan hominin, yang memperkuat klaim para peneliti Cerutti. Atau mungkin situs mastodon adalah kebetulan – atau kesalahan – dan mereka sama sekali tidak menemukan apa-apa.

“Hal yang perlu diingat adalah ini adalah awal dari sebuah jalur penyelidikan baru. Yang tidak memecahkan apapun, “kata Hovers. “Malah mengajukan pertanyaan baru.”

Oleh: Sarah Kaplan.

Sumber :

https://www.washingtonpost.com/news/speaking-of-science/wp/2017/04/26/archaeology-shocker-study-claims-humans-reached-the-americas-130000-years-ago

Comments

comments

Close