Lukisan Gua di Australia Mungkin yang Tertua di …

Lukisan Gua di Australia Mungkin yang Tertua di Planet Ini.

Hingga saat ini, penanggalan akurat seni lukis ini dianggap tidak memungkinkan karena kurangnya bahan organik di sebagian besar kandungan lukisannya, yang dituntut oleh penanggalan radiokarbon. Namun, metode baru menjanjikan hasil yang mengejutkan

Lukisan gua penduduk asli Australia begitu tua yang mengambil alih posisi sebagai lukisan gua nomor satu tertua di planet ini, jauh melebihi lukisan Gua Altamira (Spanyol) dan Chauvet (Prancis).

Kini para peneliti dilengkapi dengan teknologi terbaru yang digunakan dalam penanggalan, cara membuktikannya secara lebih pasti. Para peneliti memperkirakan bahwa lukisan gua misterius penduduk kuno Australia bisa membuktikan usia yang lebih tua dari 50.000 tahun.

Sarjana percaya bahwa sejarah budaya manusia paling awal di Australia kembali ke dalam periode 50.000 hingga 80.000 tahun yang lalu sebelum kedatangan orang Eropa. Sebelum datangnya kolonisasi, ada ratusan kelompok aborigin memahami Australia sebagai tanah air mereka, masing-masing dengan kemampuan mereka sendiri dalam seni tradisi, budaya dan bahasa.

Salah satu lukisan gua yang paling luar biasa di Australia adalah terletak di Kimberley, yang berada di bagian barat laut negara itu. Seni gua kuno Kimberley memiliki ratusan lukisan yang tersebar lebih dari 400.000 kilometer persegi (kira-kira sekitar tiga kali ukuran Inggris).

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa seni batu tertua di Kimberley adalah sekitar 17.500 tahun, sebuah jangka waktu yang begitu banyak diperdebatkan oleh para sarjana.

Namun, peneliti lain selama bertahun-tahun telah mempertahankan teori yang menunjukkan lukisan gua di Kimberly, yang menggambarkan sosok makhluk misterius yang dikenal sebagai Wanjina, bisa berumur lebih dari 100.000 tahun.

Di antara lukisan gua yang ditemukan di wilayah ini, sosok gambar yang terbesar berukuran hingga lebih dari enam meter telah menarik perhatian peneliti yang kemudian menyarankan beberapa teori tentang siapa pencipta mereka.

Penduduk asli wilayah tersebut menyebut sosok-sosok aneh itu sebagai “Orang Wandjina”, dianggap makhluk angkasa yang membawa peradaban dan kemakmuran bagi rakyat. Anehnya, seperti banyak peradaban kuno lainnya di seluruh dunia, simbol “Orang Wandjina” adalah sebagai sosok ular berbulu.

Lukisan-lukisan gua ini menggambarkan makhluk aneh memakai sandal, sesuatu yang telah menarik perhatian peneliti karena penduduk asli wilayah ini umumnya bertelanjang kaki. Makhluk di lukisan gua juga digambarkan dengan jari-jari kaki yang tampak aneh, bervariasi jumlahnya dari tiga sampai tujuh jari kaki.

Menurut laporan berita dari Australia, yang diberitakan oleh Sydney Morning Herald, para ahli sedang menganalisa lukisan gua di Kimberley, dalam rangka membangun sebuah penanggalan yang tepat, ketika lukisan gua misterius ini dahulu diciptakan.

Sampai saat ini, para peneliti telah menghadapi masalah serius ketika mencoba memastikan tanggal lukisan gua karena kurangnya bahan organik yang ada dalam kandungan cat, yang harus dipenuhi dalam metode radiokarbon lengkap.

Sebagai gantinya, para ahli telah memilih metode baru rangkaian uranium dalam penanggalan seni cadas.

“Pertanyaan ilmiahnya bagaimana mengukur usia lukisan gua ini,” kata ahli geologi Andrew Gleadow.

“Apakah seni cadas ini hanya berusia relatif singkat, atau apakah 50.000 tahun, menurut sejarah pemukiman masyarakat di Australia?”

Seni gua prasejarah di Spanyol dan Perancis, yang diyakini berusia 40.000 tahun dan sejauh ini dianggap yang tertua di dunia. Setelah semua, teori yang berlaku dipertahankan oleh sarjana adalah pernyataan budaya dunia dimulai dari Eropa dan mulai menyebar dari sana. Namun, hasil yang diperoleh di Australia secara radikal bisa mengubah persepsi ini, hingga mengubah lagi sejarah yang kita tahu.

Berbicara kepada Sydney Morning Herald, Profesor Gleadow mengatakan: “Jika kita bisa saja mengatakan seni Australia adalah rekor yang tertua tiada henti di bumi, adalah sangat luar biasa.”

“Kami memiliki pandangan tradisional bahwa semuanya bermula dari Eropa dan bermigrasi dari sana. Namun ini tidak seharusnya. ”

“Seni cadas Kimberley seharusnya menunjukkan salah satu prestasi terbesar budaya dalam kisah pengembangan besar manusia dan migrasi di planet kita,” tambah profesor Gleadow.

Sumber :

https://www.ancient-code.com/australian-cave-paintings-may-be-the-oldest-on-the-planet/amp

Comments

comments

Close