Pesan dari Leluhur via tembang Pucung …

Pesan dari Leluhur via tembang Pucung

~Ngèlmu iku
Kalakoné kanthi laku
Lêkasé lawan kas
Tegesé kas nyantosani
Setyå budåyå pangekesé dúr angkårå

~Ilmu (hakekat) itu diraih dengan cara menghayati dalam setiap perbuatan,
dimulai dengan kemauan
kemauan membangun kesejahteraan terhadap sesama,
Teguh pada budi pekerti luhur
Sembari menaklukkan semua nafsu angkara

~Angkara gung
Nèng ånggå anggúng gumulúng
Gegolonganirå
Trilokå lekeri kongsi
Yèn dèn umbar ambabar dadi rubédå.

~Nafsu angkara yang besar
ada di dalam diri kita sendiri, yang kuat menggumpal golonganmu hingga tiga zaman,jika dibiarkan berkembang akan berubah menjadi gangguan besar.

~Bédå lamun kang wus sengsem
Rèh ngasamun
Semuné ngaksåmå
Sasamané bångså sisip
Sarwå sareh saking mardi martåtåmå

~Berbeda dengan yang sudah menjiwai,
Watak dan perilaku yang memaafkan
Menghargai perbedaan
selalu sabar berusaha menyejukkan suasana,

~Taman limut
Durgamèng tyas kang wèh limput
Karem ing karamat
Karana karoban ing sih
Sihing sukmå ngrebdå saardi pengirå

~Dalam kegelapan
angkara dalam hati yang menghalangi,
semua dapat larut dalam kesakralan hidup yang suci,
tenggelam dalam samodra cinta kasih,
cinta kasih sejati dari sang sukma (sejati)
tumbuh berkembang bagai gunung yang besar

~Yèku patut tinulat tulat tinurut
Sapituduhirå,
Åjå kåyå jaman mangkin
Kèh prå mudhå mundhi diri rapal maknå

~Itulah yang pantas diteladani, contoh yang patut diikuti
seperti semua nasehatku
Jangan seperti zaman nanti !!
Akan banyak anak muda yang menyombongkan diri
dengan hafalan-hafalan ayat

~Durung becus kesusu selak besus
Amaknani rapal
Kåyå sayid weton mesir
Pendhak pendhak angendhak
Gunaning jalmå

~Belum mumpuni sudah berlagak pintar
Mengartikan ayat bagai sayid dari mesir
Setiap saat meremehkan kemampuan orang lain

~Kang kadyéku kalebu wong ngaku aku
akalé alangkå
élok Jawané dènmohi
Pakså langkah ngangkah met
Kawruh ing mekah

~Yang seperti itu termasuk orang gemar mengklaim (budaya luar)
padahal kemampuan nalarnya dangkal
Keindahan ilmu Jawa (kearifan lokal) malah ditolak
Sebaliknya memaksa diri mengejar ilmu di mekah,

~Nora weruh
rosing råså kang rinuruh
lumeketing ånggå
anggeré pådhå marsudi
kånå kéné kahanané nora bédå

~Tidak menemukan hakekat ilmu yang dicari,
padahal ilmu sejati berada di dalam jati diri.
Asal mau berusaha
Di sana maupun di sini (hakekatnya) tidak berbeda,

~Uger lugu
Dèn tå mrih pralebdeng kalbu
Yèn kabul kabukå
Ing drajat kajating urip
Kåyå kang wus winåhyå sekar srinåtå

~Asal tidak banyak bertingkah mengumbar nafsu,
agar ilmu merasuk ke dalam sanubari
Bila berhasil, terbukalah derajat kemuliaan hidup yang sejatinya
Seperti yang telah tersirat dalam tembang sinom (di atas)

~Båså ngèlmu
Mupakaté lan panemuné pasahé lan tåpå
Yèn satriyå tanah Jawi
Kunå kunå kang ginilut tripakarå

~Yang namanya ilmu hakekat,
Titik temu dan ketemunya dapat digapai dengan meredam nafsu
(jangan cari menangnya sendiri, benernya sendiri, dan butuhnya sendiri)
Dan dicapai dengan usaha yang gigih
Bagi Satria tanah Jawa,
dahulu yang menjadi pegangan adalah tiga perkara yakni;

~Lilå lamun kelangan nora gegetun
Trimå yèn ketaman
Sakserik samèng dumadi
Tri legawa
nalangsa srah ing Bathara

~Pertama, ikhlas bila kehilangan tanpa menyesal,
Kedua, sabar jika disakiti hatinya oleh sesama,
Ketiga, lapang dada sambil berserah diri pada Tuhan

~Bathårå gung
inguger graning jajantung
Jenèk Hyang wiséså
sånå pasenedan suci
Nora kåyå si mudhå mudhar angkårå

~Tuhan Maha Agung
Menjiwai dalam setiap hela nafas
hidup menyatu dengan Yang Mahakuasa
teguh mensucikan diri
Tidak seperti yang muda,
Yang mengumbar nafsu angkara

~Nora uwus karemé anguwus uwus
Uwosé tan ånå
Mung janjiné muring muring
Kåyå butå buteng betah anganiåyå

~Tidak henti-hentinya gemar mencaci maki
Tanpa ada isinya, kerjaannya marah-marah
seperti sifat raksasa; bodoh, mudah marah dan suka menganiaya sesama

~Sakèh luput
ing ånggå tansah linimput
Linimpet ing sabdå
narkå tan ånå udani
Lumuh ålå ardane ginåwå gådå

~Semua kesalahan dalam diri selalu tertutupi,
Dibalut kata-kata yang indah
namun ia mengira tak ada yang mengetahuinya,
Bilangnya enggan berbuat jahat,
padahal tabiat buruknya membawa kehancuran

~Durung punjul ing kawruh kaselak jujul
Kaseselan håwå cupet
kapepetan pamrih
tangèh nedyå anggambuh mring Hyang Wiséså

~Belum cakap ilmu sudah keburu ingin dianggap pintar
Terselip hawa nafsu selalu merasa kurang,
tertutup oleh pamrih (cari menangnya sendiri, butuhnya sendiri, dan benernya sendiri)
Maka mustahil manunggal dengan Tuhan Yang Mahakuasa

Comments

comments

Close