Semua Adalah Frekuensi, Getaran, dan Energi …

Semua Adalah Frekuensi, Getaran, dan Energi

“Gelombang Alpha di otak manusia antara 6 dan 8 hertz. Frekuensi gelombang rongga manusia beresonansi antara 6 dan 8 hertz. Semua sistem biologis beroperasi pada rentang frekuensi yang sama. Gelombang alfa otak manusia berfungsi dalam rentang ini dan resonansi listrik Bumi adalah antara 6 dan 8 hertz. Dengan demikian, keseluruhan sistem biologis kita – otak dan bumi itu sendiri – bekerja pada frekuensi yang sama. Jika kita dapat mengendalikan sistem beresonansi secara elektronik, kita dapat mengendalikan keseluruhan sistem mental manusia secara langsung. ”
Mr Tesla mencatat bahwa ‘eter’ ini ada dimana-mana bergerak dan dinamis dan keselamatan umat manusia. Dia juga menyatakan “dengan kekuatan yang diperoleh darinya, dengan setiap bentuk energi yang diperoleh tanpa usaha, dari energi simpanan ini tak akan ada habis – habisnya, ini adalah penemuan terbesar umat manusia”.

Mr Tesla adalah ilmuwan brilian dan tak tertandingi untuk pemahamannya tentang ‘hukum alam’ yang mengatur Bumi. Pertama yang menemukan energi Aether, dan di dalam Aether itu ada medan elektromagnetik yang menghubungkan semua spesies kehidupan dengan frekuensi Bumi (Frekuensi Schumann). Berikut adalah daftar sebagian eksperimen elektromagnetik yang telah dikutip berdasarkan karya Tesla. Pada penelitian inti adalah interaksi elektromagnetisme dan kesehatan bumi dan semua spesiesnya yang bervariasi.

Ketika kita menganggap bahwa ionosfer yang mengelilingi planet kita bermuatan positif secara elektris sementara permukaan bumi membawa muatan negatif, kita harus menyimpulkan bahwa ini adalah jumlah ketegangan listrik yang ada di dalam rongga Bumi / ionosfer. Ketegangan ini dilepaskan saat badai petir berkembang di rongga ini. Dalam fisika dua bola elektrik bermuatan konsentris, satu ditempatkan di sisi yang lain, disebut kondensor bola, atau kapasitor.

“Dari semua bentuk energi tak berhingga alam yang beragam, yang pernah dan pernah berubah dan bergerak, seperti jiwa menjiwai alam semesta bawaan, listrik dan magnetisme mungkin yang paling menarik. .. Kita tahu bahwa listrik bertindak seperti cairan yang bisa dikompres; Bahwa harus ada jumlah konstan di alam; Ini tidak bisa diproduksi atau dihancurkan. . Dan bahwa fenomena listrik dan eter identik. ”

Nikola Tesla mengatakan: “Pada hari ilmu pengetahuan mulai mempelajari fenomena nonfisik, ini akan membuat kemajuan lebih dalam satu dekade daripada di abad-abad sebelumnya keberadaannya.” Dia adalah orang bijak yang mampu menyatukan sains dengan metafisik. Dia memiliki indra supranatural, dan dia mencoba menjelaskan kepada umat manusia bahwa ada berbagai bentuk energi yang sama yang tersedia untuk kita. Kita hanya perlu mencari cara mengaksesnya tanpa mengganggu hukum alam. Itulah sebabnya mereka yang memegang kendali ingin menghapusnya dari sejarah, karena mereka tidak dapat mengukur energi bebas dan mengenakannya untuk itu. Tesla menganggap bahwa setiap pelanggaran ruang kosmis, atau medan magnet bumi, merupakan pelanggaran harmoni yang melekat pada hukum alam. Hal ini membuatnya berdiri melawan penggunaan energi atom. Selain itu, ia percaya, tidak adanya komponen etika dalam sains memiliki konsekuensi pengaruh negatif pada kehendak bebas rakyat, yang membuatnya merusak. Menurut Tesla, kebebasan hanya bisa kreatif hanya dengan kebaikan, yang menyertai pemahaman yang lebih tinggi dan pilihan niat positif yang sadar. Dia menganggap bahwa manusia yang hidup di Bumi harus memahami semua jenis aliansi alami dengan Bumi – jika orang tidak akan kehilangannya.

Bagian dalam lapisan ionosfer digunakan dalam transfer informasi nirkabel untuk memantulkan gelombang yang dipancarkan oleh pemancar di permukaan bumi. Dengan cara ini informasi dapat ditransfer dalam jarak yang jauh. Fisikawan dan penemu Nikola Tesla adalah orang pertama yang melakukan eksperimen energi nirkabel di Colorado Springs, AS, yang menghasilkan ketegangan listrik yang sangat kuat sehingga menghasilkan penciptaan petir buatan. Kilat kilat ini juga menghasilkan gelombang radio. Karena frekuensi mereka yang sangat rendah, ombak ini bisa menembus Bumi tanpa hambatan dan dengan demikian Tesla menemukan frekuensi resonansi Bumi. Sayangnya, Tesla sebelum waktunya dan penemuannya tidak dianggap serius.

Menurut teori heliosentris, ada dua kutub yang diaktifkan oleh inti molting besi dalam di pusat bumi. Inti ini, yang dikatakan sekuat atau matahari memungkinkan perisai magnet bumi berfungsi dan melindungi kita dari sinar matahari yang berbahaya. Lalu, bagaimana sains bisa mengetahui bahwa inti Bumi terdiri dari Besi? Pada kenyataannya, operasi pengeboran terdalam dalam sejarah manusia, Ultradeep Kola Rusia, berhasil menggali kedaalaman hanya 8 mil ke bawah. Hal ini membuat seluruh model dunia bulat atau GE yang diajari di sekolah menunjukkan lapisan kerak, mantel luar, lapisan dalam, inti luar dan inti-inti semuanya murni spekulasi karena kita tidak pernah menembus melalui kerak bumi.

Comments

comments

Close