Para peneliti menemukan Struktur yang terletak di …

Para peneliti menemukan Struktur yang terletak di atas Piramid Agung Giza.

Penyelidikan arsitek Spanyol terkenal Miguel Pérez-Sánchez yang berlangsung lebih dari sepuluh tahun,dengan mengkostruksi kembali melalui model komputer, dengan akurasi tinggi pada piramid Cheops dan menentukan bahwa ini “ditahtai” oleh bola dengan diameter 2 meter.

Pérez Sánchez mengumumkan penemuannya dalam penerbitan sebuah buku yang berisi tesis doktornya di mana ia menjelaskan: “Piramid Cheops, menurut analisis, menunjukkan bahwa piramid tersebut adalah sebuah ensiklopedia raksasa pengetahuan pada waktu itu.”

Piramid Agung, bangunan yang paling penting dari Kerajaan Lama, adalah yang pertama dari 7 Keajaiban Dunia Kuno dan itu adalah satu-satunya yang masih berdiri saat ini, tanpa blok lapisan aslinya yang terdiri dari batu kapur putih dan berkurang pada bagian puncaknya yang selisih 9 meter. Sekarang peneliti tahu bentuk yang tepat dari benda yang ditempatkan di atas piramid.

Bola yang terletak di puncak piramid, seperti yang diusulkan oleh Pérez-Sánchez, melambangkan Mata Horus dan memiliki diameter 2.718 hasta kerajaan (2,7 meter), yang merupakan ukuran yang akurat dari jumlah e.

Bola yang terletak di Pyramid adalah seimbang & sejajar dengan Matahari dan Bintang Sirius, bintang paling terang di langit, yang dikaitkan dengan Dewi Isis.

Pérez-Sánchez mendapat dukungan dari tim multidisiplin dalam penyelidikan, yang memudahkan mereka untuk mensimulasi piramid dengan komputer dengan akurasi 4 desimal (3,1416) mewakili “100 kali keakuratan yang biasa dalam arsitektur”.

Gambar tiga dimensi dari Piramid Besar telah mengungkapkan pengukuran aslinya, analisis ini telah mengungkapkan para peneliti untuk memahami makna sejarah monumen.Bola yang terletak di puncak piramid, yang telah hilang hari ini, sebagai tambahan analisis tersebut memudahkan para peneliti menemukan sudut kemiringan 51,84º, panggung yang menopang bola dengan garis keliling phi dari satuan hasta kerajaan; dan ketinggian titik piramid dari 277 778 hasta, sama dengan perhitungan dari pembagian1.000.000 hasta dibagi 3.600 hasta.

Menurut Pérez-Sánchez, analisis penemuan bentuk asli dan dimensi rekonstruksi Piramid Besar ini telah mengungkapkan mahakarya arsitektur yang didasarkan dari perhitungan matematika murni, geometri, geodesi dan astronomi.

Permukaan asli dari piramid, sekarang dalam reruntuhan, adalah 100.000 kali jumlah phi (π), 3.000 tahun lebih awal dari sekarang tentang pemahaman phi (π).

Orang Mesir kuno yang merencanakan Piramid memiliki pengetahuan ilmiah yang luar biasa, memahami Teorema Pythagoras dua ribu tahun lebih awal dari teorinya, presisi dalam pemahaman phi dengan ketepatan hingga 6 desimal 3 ribuan tahun yang lalu, termasuk pengetahuan tentang jumlah e, dan perhitungan yang akurat dari Bumi, Matahari dan Sirius yang mendahului lebih dari 4 ribu tahun yang lalu.

Keakuratan geodesik dari Piramid Agung telah terkonfirmasi dengan perhitungan skala hubungan berdasarkan sistem sexagesimal: garis bujur suatu planet dapat diperoleh jumlah 43.200 kali garis keliling dasar dalam kontak dengan tanah; radius kutub dengan 43.200 kali tinggi total bangunan, dan garis keliling rata-rata bumi dengan 21.600 kali total garis keliling dasar. ”

Berkat data astronomi yang diberikan oleh Plutarch, peneliti berhasil menempatkan monumen yang luar biasa dalam konteks sejarah, memahami mengapa Firaun Khufu telah menugaskan beberapa proyek-proyek yang luar biasa kolosal.

Hal ini diyakini menjadi alasan, Snefru, ayah dari Khufu, selama masa pemerintahannya, tiga piramid dibangun dalam pencarian “piramid yang sempurna” menjelaskan upaya arsitek Piramid, memasukkan pengetahuan mereka tentang Piramid Besar, pada masa lalu.

Lebih penting lagi, Pérez-Sánchez menyebutkan Sphinx dalam karyanya, yang menyatakan bahwa “Sphinx Agung” tidak secara kontemporer berada mengelilingi piramid, tapi ia adalah produk dari peradaban yang jauh lebih tua yang terbentuk dan diukir pada sekitar delapan milenium Sebelum Masehi.

Sumber :

http://ewao.com/a/1-researchers-discover-what-was-located-on-top-of-the-great-pyramid

Comments

comments

Close