Misteri Peradaban Toltec Meksiko.

Orang-orang Toltec adalah campuran dari orang-orang dari selatan Amerika Latin yang datang bersama menjadi satu untuk membentuk peradaban Teotihuacan.

Ini “kerajaan” yang tumbuh dengan menyertakan Pesisir Pasifik Chiapas dan Guatemala, Semenanjung Yucatan, serta Utara dan Barat Mexico sebelum runtuh pada abad ke-12. Namun, asal-usul mereka tidak pernah sepenuhnya dipahami.

Hal ini diyakini bahwa pusat kegiatan pertama mereka adalah Teotihuacan yang terletak di lembah Meksiko, sekitar 30 sampai 40 mil (48-64 Km) timur laut dari Mexico City. Dengan masa kejayaan sekitar 550 M, pada puncak kejayaannya, Teotihuacan memiliki penyebaran dari 100.000 hingga 125.000 penduduk yang tinggal dalam wilayah 8 mil (12 Km) persegi.

Di pusat kota adalah jalan lebar 150 kaki (45 meter), bernama “Avenue of the Dead” (Jalan Kematian). Sepanjang jalan lebih dari 75 kuil, termasuk Piramid Matahari dan Bulan yang terkenal, nama yang diberikan oleh orang-orang Aztec tak lama kemudian.

Keruntuhan dunia Toltec di Teotihuacan adalah sama misteriusnya waktu penciptaannya.

Melalui artefak yang ditemukan, dapat dikatakan bahwa sekitar waktu 650 M kota itu sengaja dibakar. Ketika masa 750 M, budaya Teotihuacan dahulu menjadi terhormat dengan serangkaian kota-kota kecil pedesaan yang tersebar. Beberapa teori yang dapat menjelaskan kejatuhan misterius ini meliputi:

1. Wilayah ini menjadi sangat tandus dan tidak bisa lagi mendukung pertumbuhan populasi karena kekeringan parah yang berkepanjangan.

2. Konflik dan revolusi yang terjadi dalam peradaban disebabkan oleh kekeringan parah yang sama.

3. Dunia Toltec tumbuh dalam kondisi terintimidasi oleh negara kota tetangga yang merasa mereka tidak punya pilihan lain selain menyerang Toltec tersebut.

Sekitar tahun 1050 Masehi mereka mengembangkan kota mereka dari Tollan (Tula) ke dalam ibukota suatu “kerajaan” yang mendominasi Meksiko tengah dan menyebar pengaruhnya hingga daerah-daerah yang jauh.

Penyelidikan dari sumber tertulis dan legenda suku Aztec mengungkapkan bahwa mereka jelas menyadari Teotihuacan, kota besar hancur yang lain dan bukan menganggap ini menjadi ibukota Toltecs.

Ketika ditanya tentang hal ini, mereka menunjukkan lokasi kota kuno lain jauh ke barat laut dari ibukota Tenochititlan sendiri .

Toltecs adalah yang dikatakan orang-orang Nahuatl (seperti Aztec) dan mereka memiliki banyak nama seperti “kota”, orang yang “berbudaya”, dan “orang alang-alang”, yang berasal dari pusat perkotaan, Tollan (“Tempat alang-alang “) yang sekarang dikenal sebagai Tula.

Kuil piramid yang terbesar , yang dihiasi oleh 15 kaki (4,6 meter) tiang dalam bentuk sosok manusia bergaya, diduga didedikasikan untuk Quetzalcoatl.

Mitos menggambarkan Quetzalcoatl sebagai raja pendeta Tula dan bahwa ia tidak pernah meminta korban manusia, hanya ular, burung dan kupu-kupu.

Menurut salah satu legenda, dewa Toltec dengan nama lain Tezcatlipoca (dewa langit malam), memukul mundur Quetzalcoatl dan pengikutnya dari Tula sekitar 1000 Masehi.

 

Menurut versi lain, ia menaiki rakit yang terbuat dari ular dan menghilang di ufuk timur, dan berjanji untuk kembali.

Terlihat bahwa Tula berakhir dengan cerita yang mirip dengan Teotihuacan. Sekitar tahun 1170 M, kota dan pusat seremonial dijarah dan sebagian hancur.

Peradaban Toltec menyurut pada abad ke-12 bersamaan dengan Suku Chitimecs dan suku-suku lain menginvasi lembah tengah dan akhirnya menjarah Tula.

Sebagian besar kota besar itu selanjutnya dihancurkan oleh suku Aztec, yang akhirnya mengadopsi banyak atribut budaya Toltec tersebut.

Sumber :

http://amazinguniverse.net/mysterious-toltec-civilization-…/

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close