Ras Berambut Merah dan Hubungannya dengan Atlantis

redhairedgiantsatlantis3Pada tahun 2011, laboratorium Swiss iGENETA merekonstruksi DNA dari mumi Tutankhamun. Mereka menemukan bahwa lebih dari setengah penduduk Eropa berketurunan nenek moyang yang sama dengan Firaun anak Mesir. Profil genetik Tutankhamun berasal dari haplogroup R1b1a2.
DNA Eropa Barat dari Tutankhamun.

Haplogroup R1b (Y-DNA) adalah keturunan dominan dari ayah di Eropa Barat, dengan kejadian sangat tinggi di Spanyol, Portugal, Western Prancis dan Irlandia dan di beberapa bagian sub-Sahara Afrika Tengah (misalnya sekitar Chad dan Kamerun). R1b juga hadir pada frekuensi yang lebih rendah di seluruh Eropa Timur, Asia Barat, Asia Tengah, dan sebagian Afrika Utara, Asia Selatan, dan Siberia.

redhairedgiantsatlantis2

 

Kini, di Mesir haplogroup ini hanya ditemukan pada 1,1 persen dari populasi modern, memberi petunjuk Roman Scholz yang melakukan pengujian iGENETA. Untuk para ilmuwan, ada banyak kemungkinan yang berbeda dari kelompok mana DNA bisa ditemukan. R1b1a2 sedang ditemukan dalam 70 persen pria Perancis modern Spanyol dan 60 persen dari modern, oleh karena itu para ilmuwan berpikir bahwa nenek moyang pertama tinggal di Kaukasus sekitar 9.500 tahun yang lalu dan bergeser ke arah Selatan dan Barat selama periode migrasi pertama di 7.000 SM .

King Tut: anak dari kakak beradik.

Tutankhamun adalah anak dari Akhenaten (sebelumnya Amenhotep IV) dan Kiya pasangannya adalah salah satu saudara Akhenaten, atau mungkin salah satu sepupunya.

Sebagai seorang pangeran ia dikenal sebagai Tutankhate ~(Citra Hidup dari Aten).~ Dia naik tahta tahun 1.333 SM, pada usia sembilan atau sepuluh tahun, mengambil gelar tahta Nebkheperur ~(Penguasa sebagai Manifestasi Ra).~

Perawatnya /Wet Nurse ~
(seorang wanita yang bekerja untuk menyusui anak wanita lain.)~ adalah seorang wanita bernama Maia, diketahui dari makamnya di Saqqara.

cityofgold
Pada tahun 2008, ternyata orang tua Tutankhamun adalah kakak beradik: tim peneliti menyelidiki DNA Tutankhamun dan sisa-sisa mumi dari anggota lain dari keluarganya.

Hasil dari sampel DNA akhirnya menyimpulkan pertanyaan tentang garis keturunan Tutankhamun, membuktikan bahwa ayahnya adalah Akhenaten, tapi ibunya bukan salah satu istri Akhenaten yang dikenal. Ibunya adalah salah satu lima saudara dari anak ayahnya , meskipun tidak diketahui yang mana (Kiya ?) .

Tim ini mampu menemukan dengan probabilitas yang lebih baik dari 99,99 persen bahwa Amenhotep III adalah ayah dari individu dalam KV55, yang pada gilirannya ayah dari Tutankhamun.

Ibu raja muda ini ditemukan melalui tes DNA dari mumi diduga sebagai ‘ ‘The Younger Lady ‘ (KV35YL), yang ditemukan tergeletak di samping Ratu Tiye di ceruk dari KV35. DNA-nya membuktikan bahwa, seperti ayahnya, dia adalah anak Amenhotep III dan Tiye; dengan demikian, orang tua Tutankhamun adalah kakak beradik. Ratu Tiye (Tia, Kiya, Tirus) memiliki rambut pirang atau merah.

R1b1a2 dan mitos rambut merah di Mesir

Jadi, apakah keturunan dari firaun adalah garis keturunan yang sama dengan lebih dari 50 persen pria Eropa modern?

Menariknya, ras misterius mumi berambut merah hampir ditemukan di seluruh dunia, termasuk Mesir. Meskipun beberapa orang berpendapat bahwa rambut pirang dalam beberapa kasus merupakan hasil dari mumifikasi atau bahwa orang-orang mungkin telah mencat rambut mereka, kebetulan yang tampaknya luar biasa, mengingat bahwa Irlandia adalah bagian dari haplogroup yang sama dengan garis keturunan dari para firaun.

Apakah ada informasi gadis berambut merah di Mesir kuno yang telah didokumentasikan?

Ratu Hetop-Heres II, dari Dinasti Keempat, putri Cheops (Khufu), pembangun piramid besar, ditampilkan dalam lukisan dinding berwarna pada relief makamnya telah menjadi pirang yang berbeda. Rambutnya dicat dibintiki kuning cerah dengan sedikit garis-garis horizontal merah, dan kulitnya putih.

Mengingat informasi ini sangat menarik untuk dicatat bahwa kita sekarang tahu bahwa banyak firaun Mesir kuno yang berambut merah, termasuk Ramses II, juga dikenal sebagai Ramses Agung.

Bahkan jumlah mumi berambut merah digali tampaknya mencolok tidak proporsional, terutama mengingat iklim di Mesir.

Namun, apa yang mencolok tentang Ramses II, yang merupakan firaun ke-3 dari 19 Dinasti, adalah bahwa ayahnya adalah Seti I.

Seti berarti “pengikut Seth”, yang dalam mitologi Mesir sebenarnya dewa yang membunuh Osiris.

Seth adalah berambut merah.

Hubungan dengan Atlantis.

Hal ini didokumentasikan bahwa orang berambut merah diketahui banyak orang dari dunia kuno, tetapi mereka selalu merupakan minoritas di setiap populasi.

Penampilan mereka di daerah seperti Mesir dan Peru mengejutkan kita karena iklimnya, tapi lokasi di Amerika Selatan bahkan lebih mengejutkan kita disebabkan jarak & dugaan sumbernya.

Apakah mereka benar-benar datang dari Kaukasus? Atau mereka datang dari wilayah Barat, mungkinkah juga dari sebuah benua yang tenggelam?

Plato tentu bukan satu-satunya yang menyebutkan adanya mitos Atlantis. Ada sebenarnya alasan untuk percaya bahwa Plato mengumpulkan banyak pengetahuan serta kisah Atlantis dari kunjungannya di Mesir.

Mesir mungkin disebutkan Atlantis dalam tulisan-tulisan mereka – tulisan tentang tanah misterius “Amentet”, “Tanah dari Barat.”

Referensi :

The Myths and History of Red Hair, Burlington News, Science Frontiers.
James Frazer: The Golden Bough. England 1890.
Ucapan terima kasih pada José Da Silveira.
Gambar cuplikan : finddisneyworld.com, gwydir.demon.co.uk, Eupedia

Sumber :

The Red-Haired Race And The Atlantean Connection

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close