Hobbit Bukan Manusia Berdasarkan Studi Baru

Hobbit Bukan Manusia Berdasarkan Studi Baru.

Asal usul Hobbit telah menyebabkan banyak kontroversi di kalangan ilmuwan. Adalah Hobbit adalah manusia? Apakah mereka spesies lain yang mirip dengan manusia atau yang sama sekali berbeda? Ini adalah pertanyaan yang saat ini menyebabkan perdebatan panas antropologi.

Sebuah studi baru kini mengungkapkan bahwa hobbit bukan manusia seperti kita.

Makhluk yang tidak diketahui ini, disebut sebagai Hobbit hanya 1m tingginya (3 ft) dan diyakini mereka tinggal di Pulau Flores sampai setidaknya 12.000 tahun yang lalu. Kemudian, alat-alat batu yang ditemukan di bagian lain Flores pada tahun 2010, menunjukkan bahwa potensial nenek moyang H. floresiensis bisa saja di pulau ini sejuta tahun yang lalu.

Para ilmuwan menganggap spesies ini merupakan bentuk manusia yang sangat primitif.

Otak dari perempuan Hobbit seukuran simpanse, belum ada bukti lagi bahwa ia menggunakan perkakas batu.

Kontroversi telah berkecamuk sejak saat itu dahulu apakah mereka adalah cabang dari manusia purba yang tidak diketahui atau spesimen manusia modern yang cacat oleh penyakit.

Penelitian Baru Mengusulkan Bahwa Hobbit Bukan manusia.

Studi baru, berdasarkan analisis dari tulang tengkorak, menunjukkan dengan jelas bahwa orang-orang berukuran kerdil ini menurut para peneliti bukan sejenis Homo sapiens.

Sampai saat ini, studi akademis telah mengarah satu arah atau lainnya dan wacana ilmiah kadang-kadang berujung ke dalam ketajaman.

Sekelompok ilmuwan lainnya mengatakan bahwa yang disebut Flores Man adalah keturunan dari Homo erectus yang lebih besar dan menjadi lebih kecil selama ratusan generasi.

Proses yang diusulkan ini disebut mahluk “Pengerdilan dalam Pulau” setelah migrasi melalui jembatan daratan yang kering selama periode permukaan laut rendah, hingga akhirnya terdampar di pulau-pulau ketika permukaan laut meningkat dan ukuran mereka semakin berkurang jika pasokan makanan menurun.

Hobbit

Tengkorak dewasa Homo floresiensis (tengah) pada konferensi 2004 mengumumkan penemuan spesies.
Sebuah hobbit dewasa dengan tinggi satu meter (tiga kaki), dan berat sekitar 25 kilogram (55 pon).

Demikian pula, Pulau Flores juga rumah bagi ras miniatur yang punah, seperti makhluk sejenis gajah yang disebut Stegodon.

Peneliti lain berpendapat bahwa H. floresiensis itu sebenarnya manusia modern yang berukuran kecil dan otaknya tidak kecil namun lebih besar dari buah grapefruit – disebabkan oleh kelainan genetik.

Salah satu dugaan lainnya adalah kretinisme kerdil, kadang-kadang disebabkan oleh kurangnya yodium. pelakunya lain yang potensial adalah microcephaly, yang mengkerut bukan hanya otak dan tulangnya.

Rekonstruksi Wajah Hobbit

Gambar dari tengkorak Homo Floresiensis berusia 18.000 tahun dengan mengukur tengkorak yang ditandai dengan tusuk gigi.

Menggunakan pengukuran tengkorak, para seniman menambahkan lapisan tanah liat untuk membentuk otot dan kulit.
(Foto: © P.Plailly / E.Daynès – Rekonstruksi Atelier Daynes Paris).

Penelitian dengan pendekatan baru, yang diterbitkan dalam Journal of Human Evolution, sepasang ilmuwan di Perancis menggunakan alat berteknologi tinggi untuk memeriksa kembali lapisan dari “hobbit” tengkorak Hobbit dikenal sebagai Liang Bua 1 (dijuluki LB1) , yang tempurung kepalanya paling utuh dari sembilan spesimen yang ada.

Apakah Misteri Hobbit Akhirnya Terpecahkan ?

“Sejauh ini, kami telah mendasarkan kesimpulan kami pada gambaran yang tidak banyak membantu,” kata pemimpin penulis Antoine Balzeau, seorang ilmuwan di Museum Sejarah Alam Perancis.

“Ada banyak informasi yang terkandung dalam lapisan tulang tengkorak,” kata Balzeau AFP.

Hasilnya, katanya, adalah jelas: “Tidak ada karakteristik dari spesies kita” -yaitu, Homo sapiens.

Dan sementara mereka menemukan bukti penyakit ringan, tidak ada yang sesuai dengan penyakit genetik utama seperti peneliti lain telah usulkan.

Tetapi jika salah satu bagian dari misteri dapat diselesaikan, yang lain tetap masih tersisa.

Untuk sementara para ilmuwan tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa “hobbit” adalah versi mini turunan dari Homo erectus, yang tiba dari pulau tetangganya Jawa beberapa juta tahun yang lalu, dan pula mereka tidak yakin bahwa H. floresiensis bukan spesies yang berdiri sendiri.

“Untuk saat ini, kita tidak bisa menyimpulkan hal lainnya,” kata Balzeau.

Penelitian yang dilakukan oleh Balzeau menarik, namun membuat kontroversi yang meragukan Hobbit telah berakhir. Kemungkinan besar kita akan belajar lebih banyak tentang identitas hobbit dalam waktu dekat.

Sumber:

discovery News

http://www.messagetoeagle.com/hobbits-were-not-humans-new-study-suggests/#ixzz41ngLVSjD

Comments

comments

Close