Tabut Perjanjian

Tabut Perjanjian: Sebuah Perangkat yang Digunakan untuk Memberi Tenaga pada Piramid Agung Giza?

Jika Piramid Agung Giza bukan digunakan sebagai makam oleh Firaun Mesir Kuno …lalu apa tujuan sebenarnya pembangunannya ? Setelah Proyek yang disebut “Pindai Piramida” menganalisis struktur kuno ini dengan peralatan canggih, peneliti mendeteksi gejala anomali panas di dalam Piramid Besar Giza yang mengungkapkan rincian mengejutkan tentang hal ini.

Fakta bahwa ada anomali termal di dalam piramida besar adalah teka-teki karena diyakini bahwa suhu di dalam piramida selalu konstan dan sama dengan suhu rata-rata bumi, 20° Celcius (68° Fahrenheit).

“Efek piramid” yang terhubung oleh gravitasi, yang turun dari langit, dijelaskan oleh David Wilcock.

“Gravitasi adalah bagai sungai energi yang mengalir ke bumi … dan energi ini kemudian dapat dimanfaatkan dengan membangun bentuk seperti corong,” menyebabkan energi fluida gravitasi berputar-putar dan membuat vortex (arus pusaran), lanjutnya.

Apakah mungkin bahwa Piramid Besar Giza adalah, pada kenyataannya, mesin energi raksasa? Dibangun dengan teknologi kuno yang saat ini hilang? Dan bagaimana jika kini Piramid Agung Giza tidak lengkap ? Bagaimana jika ada “komponen kuno” yang hilang dari Piramid ? Terlepas dari puncak piramida, adalah mungkin bahwa ada komponen dari bagian dalam yang juga hilang ?

Sementara kita masih tidak tahu pasti apa yang terpasang di atas Piramid Agung Giza, seorang Spanyol terkenal bernama Miguel Pérez-Sánchez yang percaya bahwa dia tahu persis apa yang hilang di bagian atas Piramid.

Pérez-Sánchez mengusulkan bahwa sebuah bola ditempatkan oleh orang Mesir kuno di puncak piramid melambangkan Mata Horus. Bola ini memiliki diameter 2.718 hasta kerajaan (2,7 meter), yang merupakan ukuran yang akurat dari jumlah e. Bola yang terletak di atas Piramid, Dahulu ditempatkan sebagai penghormatan Matahari dan Bintang Sirius, bintang yang paling terang di langit, yang dikaitkan dengan Dewi Isis.

Pérez-Sánchez mendapat dukungan dari tim multidisiplin dalam penyelidikannya, sehingga dia membangun sebuah replika komputer dari Piramid Besar yang tidak nampak seperti sebelumnya.

Tapi bagaimana jika di samping bola, ada komponen lain yang hilang dari dalam piramid ?

Bagaimana jika ada hubungan misterius antara Piramid Agung Giza dan Tabut Perjanjian?

Tabut Perjanjian di Tahun 1981 Raiders dalam film Raiders of the Lost Ark oleh Steven Spielberg.

Kita tahu dari Kitab Eksodus, bahwa setelah Israel dibebaskan dari Mesir, Tuhan memanggil Musa ke puncak gunung suci gunung Sinai (Thursina) memberinya dua lempeng batu yang diukir dengan sepuluh perintah. Pada saat itu, Tuhan memberikan Musa dengan instruksi yang tepat tentang bagaimana membuat Tabut Perjanjian, salah satu “perangkat” yang paling misterius dalam sejarah umat manusia.

Tidak hanya tabut perjanjian membawa sepuluh perintah Tuhan, tapi juga dikatakan bahwa ini salah satu takhta Tuhan itu sendiri, di mana pun Tabut Perjanjian berada, Tuhan juga hadir.

Menurut Kitab Eksodus; dimensi dan karakteristik Tabut Perjanjian adalah berukuran panjang 2½ hasta (1,1 meter) , lebar 1 ½ (0,6 meter) , dan tinggi 1 ½ (0,6 meter) yang kira-kira 131 × 79 × 79 cm atau 52 × 31 × 31 inchi.

Seluruh bagian Ark itu disepuh dengan emas, dan sebuah mahkota emas diletakkan di sekelilingnya. Empat gelang emas yang melekat pada keempat sisinya, dua buah di setiap sisi dan dengan cincin ini pengusung dari kayu akasia berlapis dengan emas ditempatkan untuk membawa Tabut. Ini tidak pernah dilepas. Sebuah penutup emas ditempatkan di atas tabut itu; disebut juga kapporet.

Menariknya, ada banyak peneliti yang mengatakan jika rincian pembangunan Tabut adalah seperti yang tercatat di masa lalu, maka pada bagian dasar Tabut akan menyerupai kapasitor listrik dengan dua elektroda yang dipisahkan oleh pengatur insulator.

Tabut terbuat dari kayu akasia dan dilapisi dengan emas sangat mirip dengan artefak lain yang telah ditemukan di Mesir; Tabut itu ditempatkan di sebuah “ruang” kering di mana medan magnet alami biasanya berkisar 500 atau 600 volt per meter vertikal. Menurut beberapa teori alien kuno, ini akan memungkinkan untuk charging (mengisi) mahkota emas yang mengelilinginya; menunjukkan bahwa Tabut Perjanjian akan bertindak sebagai kapasitor penyimpan tenaga.

Teori berkisar seperti apa sebenarnya Tabut ini, tetapi beberapa pihak percaya Tabut Perjanjian itu, pada kenyataannya, generator kekuatan yang tidak diketahui, tidak terkendali dan mematikan.

Itu sebuah artefak yang terlarang untuk disentuh, dan mereka yang akan membawa dan menyentuhnya harus memiliki pakaian pelindung, sementara orang lain berada di kejauhan.

Deskripsi Tabut ini dasarnya memberitahu kita bahwa benda ini adalah sesuatu yang sangat kuat, serta sangat berbahaya bagi kesehatan manusia.

Penganut Teori Astronaut Kuno percaya bahwa Tabut Perjanjian itu, sebuah generator listrik atau bagian dari sistem produksi energi yang lebih kompleks. Energi yang dapat digunakan sebagai senjata (Jericho) sebagai sarana telekomunikasi (dialog antara Musa dan Tuhan) dan penggunaan lain-lain, dan teori yang menyatakan bahwa bukti kekuatannya terletak pada uraian dalam membaca petunjuk pada perakitan Kemah Suci (ruang isolasi), yakni Kemah pertemuan, tempat di mana bahtera dijaga dengan aturan yang tepat untuk mengaksesnya dalam rangka untuk melindungi nyawa manusia.

Mesir kuno memiliki perangkat yang menyerupai Tabut Perjanjian.

Sementara banyak pihak yang tidak menyadari hal ini, dalam relief representasi Pertempuran Kades di Abu Simbel kita dapat melihat bahwa tentara Ramses II memiliki perangkat yang sangat mirip dengan “Tabut Perjanjian” seperti yang kita tahu dari Kitab Suci , dan itu disimpan didalam sebuah kamp tenda dari mana kekuatan misterius akan dimunculkan.

Perangkat yang ditempatkan di sebuah tenda yang sama dengan yang direferensikan dalam Kitab Suci yang disimbolkan dengan dua burung nasar bersayap, hampir identik dengan arsitektur klasik dari Tabut Perjanjian.

Mengingat fakta bahwa Piramid Agung Giza itu bukan digunakan sebagai kuburan, atau ruang penyimpanan seperti yang diajukan beberapa ahli, telah menimbulkan pertanyaan yang menghantui para arkeolog dan peneliti adalah … apa tujuan sebenarnya dari Piramid Agung Giza.

Pembangunan piramid adalah sebuah misteri dan sesuatu yang berasal dari dunia lain. Tapi bagaimana dengan posisi Piramid besar? Menurut pengukuran, Piramid Besar adalah struktur yang paling akurat selaras dalam keberadaan dan menghadap ke utara sejati dengan hanya tingkat derajat kesalahan 3/60. Posisi Kutub Utara yang bergerak dari waktu ke waktu dan piramid selalu persis sejajar pada kutub utara setiap waktu.

Yang lebih hebatnya, Piramid Besar terletak di pusat massa tanah bumi. Sejajar dengan sisi timur / barat yang melintasi tanah meridian utara / selatan yang melintasi tanah berpotongan dengan dua tempat di bumi, satu di laut dan lainnya di Piramid besar.

Seperti yang Anda lihat, Piramid Agung Giza adalah konstruksi kuno yang luar biasa yang didirikan oleh peradaban kuno yang sangat canggih.

Ini memberitahu kita bahwa Piramid Agung Giza adalah bentuk konstruksi yang sangat penting, yang direncanakan dan dibuat cermat di masa lalu.

Fondasi landasan piramida memiliki bola dan konstruksi soket yang mampu menangani ekspansi panas dan gempa bumi, sesuatu yang cukup besar bagi manusia kuno, ribuan tahun yang lalu.

Teori Astronaut Kuno setuju bahwa ini sangat mungkin, mengingat indikasi yang kita miliki baik Tabut Perjanjian maupun Piramid Besar Giza, bahwa Tabut perjanjian disebutkan dalam Kitab Suci bisa berfungsi sebagai semacam mesin, serupa dengan perangkat yang digunakan dalam pertempuran Kades yang bisa digunakan bersamaan dengan Piramid besar Mesir yang membentuk semacam pembangkit listrik dan mungkin ini – aneh kedengarannya bagi banyak pihak, adalah tujuan sebenarnya dari Piramid Agung Giza, adalah bertindak sebagai pembangkit listrik raksasa, yang mampu memanen energi yang luar biasa dan bertindak sebagai amplifier (penguat) energi kuno, mengirimkan energi ke arah “penerima” yang tak terhitung jumlahnya di tempat lain oleh manusia purba.

Sumber :

http://www.ewao.com/a/the-ark-of-the-covenant-a-device-used-to-power-the-great-pyramid-of-giza/

Comments

comments

Close