Tengkorak Homo Erectus Ditemukan di Jawa Tengah …

Tengkorak Homo Erectus Ditemukan di Jawa Tengah Memberikan Bukti Adanya Hominid Kuno di Kawasan ini.

Tengkorak Homo Erectus telah ditemukan di daerah dekat Sungai Bojong desa Manyarejo, Sragen, Jawa Tengah, Indonesia. Ini adalah penemuan pertama fosil manusia di daerah ini dalam 80 tahun terakhir.

Menurut The Jakarata Post, tengkorak tersebut ditemukan pada Februari 2016 oleh seorang warga 56 tahun di desa Manyarejo bernama Bapak Setu Wiryorejo. Tengkorak itu panjangnya 14 sentimeter (5,51 inci) dan lebar 12 cm (4,72 inci), dengan tinggi tengkorak sekitar 10 cm (3,94 inci). Volumenya otaknya kira-kira 800 cc/sentimeter kubik – lebih kecil dari tengkorak Homo Sapiens, yang biasanya sekitar 1.400 cc/ sentimeter kubik. Ini adalah penemuan yang sangat spesial, karena sebagian besar fosil yang ditemukan di daerah ini berasal dari tumbuhan dan hewan.

Para peneliti dari tim paleoantropologi Museum Sangiran, yang memeriksa tengkorak tersebut, meyakini bahwa itu adalah artefak yang sangat berharga dan langka. Tengkorak Homo Erectus pertama dan (yang sebelumnya ada) hanya ditemukan di belahan dunia ini, ditemukan pada tahun 1936, oleh Gustav Heinrich Ralph von Koenigswald, ahli paleontologi dari Berlin, Jerman.

Bapak Sukronedi, Kepala Badan Pelestarian Situs Manusia Purba (BPSMP) Sangiran mengatakan bahwa fosil tengkorak kuno akan memperkaya koleksi sekitar 100 tengkorak manusia purba pada koleksi museum. Ini akan menjadi salah satu dari dua fosil Homo Erectus. Orang yang menemukan fosil itu dianugerahi hadiah uang tunai dan sertifikat. Rasa syukur para peneliti dan pejabat juga diputuskan untuk memasukkan namanya ke dalam kotak kaca tempat tengkorak tersebut akan ditampilkan.

Seperti yang dikatakan Pak Sukronedi kepada The Jakarta Post: ” Tidak ada fosil Homo Erectus yang semaju yang pernah ditemukan di Sangiran. Mereka hanya ditemukan di Sambung macan [Sragen] dan Ngandong [Blora]. Kami telah menyiapkan kompensasi dari Rp 300.000 [AS $ 22,71] hingga puluhan juta rupiah, tergantung pada seberapa penting penemuan fosil tersebut. Kami menyiapkan Rp. 25 juta untuk para penemu tengkorak Homo Erectus kuno ini. ”

Fosil Homo Erectus dikelompokkan menjadi tiga jenis : kuno, khusus dan maju. Archo Homo erectus adalah spesies tertua, dan hidup sekitar 1,5 juta sampai 1 juta tahun yang lalu. Homo Erectus yang khusus hidup pada periode dari 800.000 hingga 300.000 SM, sementara Homo Erectus maju hidup dari 300.000 hingga 100.000 tahun Sebelum Masehi.

Bapak Setu tidak tahu pentingnya penemuannya saat pertama kali menemukan tengkorak itu. Dia mengira baru saja menemukan tengkorak binatang yang sangat tua. Sebagai petani tebu, ia sering menemukan fosil dan mengantarkannya ke arkeolog setempat. Sampai sekarang, ia telah menemukan puluhan fosil berharga, termasuk beberapa diantaranya kura-kura dan gajah, yang juga merupakan bagian dari pameran setempat.

Peneliti setempat terkesan dengan kejujurannya. Pak Setu tidak pernah menjual fosil apapun dari situs Sangiran, yang merupakan satu dari lima sumber fosil terpenting di dunia. Pak Setu dan penduduk setempat lainnya membawa fosil ke museum yang sangat mendukung penelitian mengenai bukti kehidupan tertua di Bumi.

Museum Sangiran menyimpan fosil dari situs arkeologi Kubah Sangiran , yang mencakup lebih dari 56 hektar di wilayah Gemolong, Kalijambe, Gondangrejo Kabupaten Karanganyar, dan Kabupaten Plupuh di Kabupaten Sragen. Seiring dengan lokasi Danau Willandra (Australia), Sterkfontein (Afrika Selatan), Zhoukoudian (Cina), dan Ngarai Olduvai (Tanzania), ini adalah salah satu pusat penelitian fosil.

Pada tanggal 29 November 2014 Situs Ancient Origins melaporkan penanggalan baru tengkorak Homo Erectus yang mengkategorikan kembali Manusia Lantian sebagai hominin tertua di Wilayah Asia timur laut. Manusia Lantian dikatakan sebagai subspesies Homo Erectus yang fosilnya ditemukan di Kabupaten Lantian, Provinsi Shaanxi di China pada tahun 1963.

Manusia Lantian semula bertanggal 1,15 juta tahun. Namun, pada zaman baru Manusia Lantian diperoleh melalui penelitian yang sangat rinci yang dilakukan selama 12 tahun (2001 – 2013), yang menggunakan metode terbaru termasuk diantaranya : stratigrafi loess palaeosol, geomorfologi tektonik, sedimentologi dan mineralogi, geokimia, paleontologi, paleomagnetisme dan metode magnet batuan.

Menurut para peneliti, penanggalan baru Lantian Man menunjukkan bahwa Homo erectus bergerak ke arah timur dalam periode hangat bumi yang terjadi tepat setelah masa 1,75 juta tahun yang lalu. Mereka mungkin juga mengikuti rute selatan dari Afrika ke Asia, yang dibuktikan dengan adanya fosil di Indonesia yang usianya hanya sedikit lebih muda (sekitar 1,5 – 1,6 juta tahun).

Pada bulan November 2015, sekelompok peneliti dari Institut Paleontologi Vertebrata dan Paleoanthropologi (IVPP) yang dipimpin oleh Lu Wu menemukan tengkorak Homo erectus yang luar biasa terawetkan dengan baik, bertanggal 150.000 – 412.000 tahun. Tech Times mengatakan bahwa fosil itu dinamai ” Dongzhi Man ”, dan ditemukan di Cina timur di Hualongdong. Tengkorak itu ditemukan antara batuan tumpul, tulang manusia dan hewan, dan gigi. Hewan-hewan itu dikenal sebagai tapir raksasa, panda raksasa, dan stegodon.

Gambar Utama : Tengkorak Homo Erectus purba (kiri) ditampilkan di samping tengkorak Homo sapiens setelah ditemukan di dekat Sungai Bojong di Plupuh, Sragen, Jawa Tengah, pada Bulan Februari.

Sumber :

thejakartapost.com/Ganug Nugroho Adi

By : Natalia Klimczak.

http://www.ancient-origins.net/news-evolution-human-origins/homo-erectus-skull-discovered-central-java-provides-more-evidence-020819

Comments

comments

Close