Fenomena Likuifaksi ini jd mengingatkan sy akan …

Fenomena Likuifaksi ini jd mengingatkan sy akan kebenaran kisah Konglomerat Qorun dgn Imperium bisnisnya di Kitabullah yg tenggelam ditelan bumi beserta harta benda kekayaannya hanya dlm sekejap saja..

Maha benar Allah dgn sgala firmanNya..
copas dari Group WA SSN Kab Cianjur :

Ini Bukan Sekedar Bencana, tapi #KEJADIAN_SANGAT_LUAR_BIASA

KISAH Dr Eka Erwansyah, dosen kedokteran Unhas anggota tim relawan Unhas :

Bencana Palu dalam pandangan saya bukan hanya Bencana Luar biasa, tapi Sungguh Sangat Luar Biasa.

Biasa dlm suatu bencana hanya ada 1 atau 2 “#pembunuh”. Biasanya gempa saja, atau Gempa plus tsunami.

Bencana Aceh didahului gempa tapi “sang pembunuh” sebenarnya adalah hanya 1 yaitu tsunami.

Nah di Palu ada TIGA “#Sang_Pembunuh”:
1. #GEMPA (banyak korban tertimbun reruntuhan bangunan)
2. #TSUNAMI (sekitar 1000 org disekitar pantai sedang persiapan Festival Nomini) tersapu oleh tsunami.
3. #LUMPUR. (Ada perkampungan yg hilang akibat lumpur yg menyembur dari dalam bumi dan dalam sekejap menenggelamkan 1 perkampungan. Diperkirakan sekitar 700 orang terkubur hidup2.. Ada juga sekitar 200 orang siswa SMA sedang kemah juga terkubur dlm lumpur yg tiba2 menyembur dan menimbun mereka).

Kebetulan Saya dan Teman2 yang tergabung dlm Tim DVI Unhas sudah berada di lokasi sejak kemaren pagi. Kampung yg hilang itu Kampung Petobo, daerah Sigi.

Kemaren saat yang menghimpun data ante mortem korban, saya tidak kuasa tahan tangis.

Seorang Bapak yg melaporkan anaknya yg hilang. Dia curhat. Ketika itu antarkan anaknya mengaji.. Rumahnya dan rumah tempat mengaji hanya dipisahkan oleh jembatan..
Begitu anaknya didrop, dia balik ke rumahnya.. Baru mau masuk ke rumah tiba mendengar bunyi #Buumm.. dia balik badan dan hanya melihat hamparan tanah kosong berlumpur.. kemana perginya rumah2 satu perkampungan??? Hanya dlm hitungan detik..
Banyak Hikmah dan pembelajaran

~~~~~

#RUMAH_BERJALAN_TANAH_TERBELAH

Sering saya rasakan gempa, tapi kali ini berbeda. Akibat gempa beberapa ruas tanah Kel. Petobo, Kec. Palu Selatan, Kota Palu, Sulawesi Tengah, bergeser ratusan meter, beberapa rumah daerah perumnas tenggelam dalam tanah sekitar 5 meter, dan ada gundukan besar setinggi rumah terjadi begitu saja. Banyak BTN Petobo hancur, berpindah posisi dan tenggelam ke dalam tanah.

Mohon maaf saya menulis, bukan berkeluh kesah, tapi jiwa menulis saya memaksa untuk itu. Setidaknya jika terjadi gempa susulan dan waktu saya telah tiba, biarlah ini jadi update terakhir dari saya.

Saya sulit percaya, ilmu alam saya tak sampai di tingkat ini. Ini fenomena alam langka bagi saya. Hujan sangat deras, malam tadi (30/9) saat gempa susulan, tanah di Kelurahan Petobo terbelah, beberapa rumah tenggelam dan berjalan terguling seperti terseret banjir sejauh puluhan meter. Beberapa rumah berpindah posisi.

Saya yakin setelah ini BPN kesulitan mematok tanah sesuai sertifikat.
Ada gadis remaja sedang mengendarai motor di daerah petobo, tiba-tiba tanah terbelah, ia teggelam dalam tanah tertimbun sampai bagian leher, beruntung warga segera menolong.

Tanah terbelah dan ambruk lumayan lebar, sekitar 10 meter dengan kedalaman sekitar 5 meter. Setelah gempa susulan lagi, tertimbun lagi menjadi rata.

Rumah paman saya di sekitar Islamic Center Kel. Petobo hilang tak berbekas. Paman saya masih melihat rumahnya berjalan sendiri. Yang mengherankan, tiba-tiba paman saya sudah berada di dekat Terminal Petobo yang jaraknya hampir 1 kilometer. Padahal dia hanya tiarap.

Saya sering baca artikel tentang gempa, namun keanehan ini di luar batas pikiran saya. Kira-kira Anda tiarap berlindung di halaman rumah, rumah berjalan, tiba-tiba kita sudah berada di tempat lain. Tapi itulah adanya.

Malam ini di RS. Bhayangkara, lebih 700 mayat sudah dikumpulkan, masih ada ratusan lagi tertimbun reruntuhan dan lumpur. Kehilangan kerabat ternyata menyakitkan.
Banyak kawan saya meninggal dunia, lainnya masih belum ditemukan termasuk ponakan saya.

Hujan malam ini cukup deras disertai angin kencang. Semoga hari ini belum kiamat, bukan hari akhir bagi kami.

Jika ini adalah takdir akhir bagi kami, izinkan saya memohon maaf sebesar-besarnya, atas segala canda atau apa saja yang tidak berkenan di hati seluruh keluarga, sahabat, rekan bisnis dan teman-teman.

Wassalam.

(Heri Mulyadi seperti dituturkan Imran Fahrudin, salah satu warga korban gempa dan tsunami Palu Donggala)

Sumber GWA:
Info Nafi’ & Bisnis Ikhwah

Comments

comments

Close