Anda Sedang Melihat Dasar-dasar Kalkulus Modern. …

Anda Sedang Melihat Dasar-dasar Kalkulus Modern.

Analisis tablet kuno yang telah dipecahkan mengungkapkan bahwa para astronom Babilonia telah menghitung pergerakan Jupiter menggunakan bentuk awal kalkulus geometris sekitar 1.400 tahun sebelum kita kira teknik ini ditemukan oleh orang Eropa.

Ini berarti bahwa para astronom Mesopotamia kuno tidak hanya menemukan cara untuk memprediksi jalur Jupiter lebih dari 1.000 tahun sebelum teleskop pertama ada, tapi mereka menggunakan teknik matematika yang akan membentuk dasar-dasar kalkulus modern yang sekarang kita kenal.

“Ini menunjukkan betapa sangat berkembangnya budaya kuno ini,” sejarawan Matthieu Ossendrijver dari Humboldt University di Jerman mengatakan Maddie Batu di Gizmodo. “Saya tidak berpikir siapa pun mengharapkan temuan seperti ini akan ditemukan dalam teks Babilonia.”

Jadi Kunci untuk mengetahuinya adalah, selembar foto tablet astronomi 50 tahun, yang digunakan Ossendrijver untuk memecahkan makna kode trapesium aneh yang telah diukir kedalam batu lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Selama beberapa dekade, para peneliti telah dibingungkan oleh empat tablet Babilonia yang dipamerkan oleh British Museum London yang semuanya mengutip bentuk trapesium ini dalam teks yang mengacu pada gerakan Jupiter di langit. Sementara kita memiliki banyak bukti arkeologi bahwa geometri dasar yang sering digunakan dalam matematika Babilonia, hingga kini, kita melihat tanda-tanda mereka menggunakan aritmatika.

Jadi mengapa mereka begitu mengacu pada perhitungan geometris berdasarkan pada sisi panjang dan pendek dari trapesium? Tanpa tablet pemecah kode pada foto di atas, itu tidak ada artinya.

Tablet paku ini yang digali dari situs di Babilonia dan Uruk /Ur (sekarang Irak) pada abad ke-19 dan diangkut ke British Museum. Ossendrijver yang mengetahui isi dari empat tablet yang sangat baik dan rinci selama beberapa dekade, tapi hingga menemukan foto ini, dia tidak pernah melihat tablet yang kelima.

“Ketika saya menemukan tablet ini tahun lalu, saya langsung berpikir ini tablet lain yang saya tahu, beberapa buah saya terjemahkan sendiri,” kata Ossendrijver Joshua Sokol di New Scientist. “Tapi saya tidak pernah mengerti maksudnya.”

Pada dasarnya, tablet ini memegang kunci untuk memahami bagaimana Babilonia menggunakan bentuk trapesium untuk memprediksi posisi Jupiter, keyakinan yang menyeluruh mereka tentang cuaca, harga barang, dan tingkat sungai yang berfluktuasi sepanjang tahun.

“Sekarang ‘text A’ telah dipecahkan yang menjelaskan prosedur menghitung perpindahan Jupiter di bidang ekliptika, jalur Matahari nampaknya untuk melacak bintang-bintang, selama satu tahun,” kata Maddie Stone di Gizmodo. “Menurut teks, orang Babilonia melakukannya dengan melacak kecepatan Jupiter sebagai patokan waktu dan menentukan daerah di bawahnya dengan kurva waktu kecepatan.”

Cukup mengesankan, bukan?

Dan yang menarik adalah ilmuwan Perancis dan Inggris telah menggunakan teknik yang sama selama abad ke-14 – menggunakan trapesium untuk menghitung pengukuran kecepatan dan perpindahan – dan semua orang telah menganggap perhitungan itu berasal dari ilmuwan Perancis dan Inggris.

“Pada tahun 1350, matematikawan mengetahui bahwa jika Anda menghitung daerah di bawah kurva ini, Anda mendapatkan jarak tempuh,” kata Ossendrijver Gizmodo. “Itu cukup mendapat wawasan abstrak tentang hubungan antara gerak dan waktu. Apa yang ditunjukkan oleh [teks-teks ini] adalah bahwa pandangan ini muncul pertama di Babilonia.”

Temuan telah diterbitkan dalam Science.

Sumber :

http://www.sciencealert.com/this-ancient-babylonian-map-of-jupiter-just-changed-history-as-we-know-it

Comments

comments

Close