Dokumen Kuno Takenouchi yang Kontroversial yang …

Dokumen Kuno Takenouchi yang Kontroversial yang Mampu Menulis Ulang Sejarah Kita, Memuat Kisah Para Dewa, Benua yang Hilang dan para Bijak Kuno.

Ada banyak gulungan, dokumen, manuskrip dan buku kuno kontroversial yang mengungkapkan informasi menarik dan mengejutkan masa lalu umat manusia.

Kita bisa saja mengabaikan informasi ini dan bisa dengan mudah menulis ulang sejarah kita atau belajar darinya dan terus menyelidiki dengan harapan suatu hari kita bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik apa yang sebenarnya terjadi di planet kita di masa lalu.

Bagaimana melanjutkan dan apa pendapatnya, terserah kepada kita masing-masing. Banyak dari buku dan dokumen kuno ini telah “terlupakan” atau diabaikan begitu saja karena isinya tidak sesuai dengan lini waktu sejarah mainstream yang sudah ada.

Haruskah kita mengabaikan informasi ini karena secara drastis berbeda dari yang diajarkan oleh pendidikan modern di sekolah?

Dokumen Takenouchi kuno menceritakan sebuah kisah dan kejadian luar biasa yang terjadi di planet ini sejak lama. Dokumen lama yang menakjubkan ini tidak hanya membahas kontak dan pengetahuan kuno tentang kehidupan di luar bumi, namun juga berisi informasi tentang benua legendaris Mu dan Atlantis yang telah lama hilang dan mengungkapkan lokasi makam Yesus !

Dokumen Takenouchi mencakup silsilah dewa-dewa dan sejarah Alam Semesta dan umat manusia. Ini adalah karya kuno yang benar-benar besar dan luar biasa yang diwariskan melalui garis keturunan keluarga Takenouchi, kepala keluarga yang sebagai imam kepala kuil Koso Kotai Jingu.

Penemuan Dokumen Takenouchi.

Dokumen Takenouchi ditemukan oleh sekelompok arkeolog Jepang pada tahun 1930-an. Kumpulan teks kuno ini ditulis ulang oleh Takenouchino Matori (Hegurimo Matori) ke dalam aksara Kana Jepang modern yang bercampur dengan aksara China lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Dokumen asli diyakini telah ditulis dalam naskah mistik Age of the God
(Jaman Dewa), yang ada di Jepang sebelum diadopsi oleh aksara Cina dan yang diduga mengandung semua unsur semua bahasa manusia, diantaranya bahasa Ibrani, bahasa Yunani , Hieroglif Mesir, Sumeria, alfabet Romawi, Sansekerta, dan Cina. Itulah yang orang-orang kuno sebut sebagai Aksara Ilahi.

Dokumen Takenouchi Berisi Informasi Luar Biasa.

Banyak yang tertulis dalam Dokumen Takenouchi nampak luar biasa. Dokumen-dokumen kuno ini mengungkapkan bahwa di masa lalu, Jepang adalah sumber dari segala peradaban manusia, yang menyatukan dirinya di dalam semua budaya dunia dalam kedamaian dan harmoni.

Dokumen apokrif menceritakan ketika Sumera Mikoto datang ke Bumi dari dunia yang lebih tinggi di Ameno Ukifune, pemerintahan dunia yang berada di Jepang dan Sumera Mikoto kemudian menyatukan dunia.

Menurut Dokumen Takenouchi, dewa menciptakan lima ras warna dari semua master suci agung dunia.

Ada tiga harta suci Sumera Mikoto. Artefak kuno ini adalah bagian dari Regalia Kekaisaran Jepang dan merupakan pusaka negara yang paling dijaga ketat. Salah satunya adalah pedang Kusangi yang legendaris. Pusaka kuno suci ini sangat dilindungi sehingga hanya segelintir orang yang pernah melihatnya.

Pusaka Sumera Mikoto terdiri dari satu set pedang bermata dua, cermin yang berasal dari materi luar bumi dan kalung yang dapat digunakan sebagai kalender.

Dokumen Takenouchi menyatakan bahwa peradaban kuno yang sangat maju ada di masa lalu yang lampau, tapi runtuh karena sering dilanda Tenpenchii, sebuah malapetaka yang juga menghancurkan peradaban Mu dan Atlantis yang hilang. Keberadaan peradaban semacam itu dibuktikan tidak hanya oleh Dokumen Takenouchi, namun juga oleh penemuan peninggalan kuno dan bangunan yang tidak dapat dibangun dengan teknologi saat ini.

Ketika Dokumen Takenouchi ditulis, ada sekitar seratus Tenpenchii yang turun. Apakah bencana alam gempa dahsyat ini diikuti juga oleh banjir?

Apakah Yesus Dikubur di Jepang?

Bagi orang-orang Kristen, bagian paling menarik dari Dokumen Takenouchi menyangkut kehidupan Yesus Kristus dan lokasi makamnya.

Perkamen kontroversial yang dikenal dengan Life of Issa, the Best of the Sons of Men, mengungkapkan ketika Yesus menghabiskan beberapa tahun di India dan Tibet. Apakah dia juga mengunjungi Jepang? Hal ini sangat menarik karena Alkitab tidak menyinggung banyak kehidupan awal Kristus.

Dari Dokumen Takenouchi kita belajar bahwa Yesus, saat masih muda menghabiskan waktu di Jepang yang mana ia mempelajari bahasa dan budaya setempat sebelum kembali ke Yerusalem, di mana ia disalibkan.

Menurut dokumen Jepang yang kontroversial ini, bukan Kristus yang disalibkan, namun adik laki-lakinya, Isukiri (yang tidak muncul dalam Alkitab), dengan mulia menggantikan tempatnya di kayu salib, berpura-pura menjadi Anak Tuhan, sementara Kristus yang sebenarnya Melarikan diri ke Siberia.

Beberapa tahun kemudian, melewati Alaska, ia tiba di pelabuhan Hachinohe, yang hanya berjarak 40 km dari Shingõ. Dia menetap di desa, lalu menikah, memiliki tiga anak, dan hidup hingga usia 106 tahun.

Desa kecil Shingo di Prefektur Aomori Jepang dikatakan sebagai lokasi Makam Yesus Kristus yang seharusnya. Di samping kuburan Yesus adalah gundukan yang mirip dikatakan berisi salah satu telinga Isukiri, begitu juga segumpal rambut yang diambil dari Perawan Maria.

Tidak Mungkin Untuk Mengkonfirmasi Atau Menyangkal Keaslian Dokumen Takenouchi.

Kuil Koso Kotai Jingu, yang menyebarkan Dokumen Takenouchi, terletak di Kuguno, prefektur Gifu Jepang selama generasi ke-5 era Tenjin ketika manusia mirip dewa mulai turun ke Bumi.

Ketika kuil itu hancur, Dokumen Takenouchi lenyap dari ingatan, namun keluarga Takenouchi terus diam-diam mewariskan pusaka ini dari generasi ke generasi dengan perintah dari Sumera Mikoto.

Dikatakan bahwa dokumen-dokumen kuno ini telah lama dilindungi oleh keluarga Takenouchi di sebuah kuil di Prefektur Ibaraki, namun naskah-naskah tersebut dianggap tidak menghormati kepercayaan Shinto di kuil Ise, pusat Shinto. Pada bulan April 1936, Takenouchi Kiyomaro didakwa menghujat dan Pengadilan Negeri Mito menyatakan ia bersalah pada bulan Maret 1942.

Pada bulan Desember 1944, Mahkamah Agung mendapati bahwa Takenouchi Kiyomaro tidak bersalah, dan untuk memenangkan kasus tersebut, kuil Koso Kotai Jingu mengajukan pembelaan berjudul “Banding Akhir terhadap Kasus Penghujatan Kuil Koso Kotai Jingu,” yang terdiri dari penelitian lebih dari empat ribu item, diantaranya artikel suci dan Dokumen Takenouchi.

Sayangnya, hasilnya tidak mendukung kuil Koso Kotai Jingu. Sebanyak 4.000 item pusaka suci dan Dokumen Takenouchi disita oleh pengadilan dan kemudian hilang dalam serangan udara Tokyo selama Perang Dunia II. Nenek moyang keluarga Takenouchi melindungi harta dan dokumen suci bahkan dengan mengorbankan nyawa mereka, namun pada akhirnya mereka gagal. Semua yang tersisa hari ini adalah replika.

Apakah Dokumen Takenouchi asli ataukah hanya palsu? Tidak mungkin untuk mengatakannya kini karena naskahnya sudah tidak ada dan tidak dapat diperiksa.

Ditulis oleh :

Ellen Lloyd – AncientPages.com

Sumber :

http://www.ancientpages.com/2017/04/28/controversial-ancient-takenouchi-documents-re-write-history-story-gods-lost-continents-ancient-sages/

Comments

comments

Close