Sejarah yang kita yakini salah

KRONOLOGI SEJARAH: SEJARAH YANG KITA YAKINI SALAH
Para arkeolog akhirnya dengan rela atau terpaksa, mempertanyakan sejarah seperti yang kita tahu berkat banyak ditemukannya penemuan yang telah dibuat di masa lalu.

Anehnya, ada cukup beberapa teks kuno yang berbicara di mana para Giants, pahlawan, dewa dan setengah dewa memerintah diatas bumi.

Makhluk misterius, dianggap oleh peneliti sebagai mitos, memerintah di planet bumi selama ratusan bahkan ribuan tahun, dan warisan mereka ditulis dalam teks-teks kuno seperti Daftar Raja Sumeria , Papyrus Turin, Batu Palermo, dan banyak pemikir dan peneliti seperti Eusebio dari Casarea dan George Syncellus telah mempelajari apa yang disebut “mitos” hingga pada kesimpulan menarik yang bertentangan dengan sejarah mainstream.

  
Menurut Eusebius dari Kaisarea, yang adalah seorang sejarawan Romawi, penafsir, dan penulis Kristen keturunan Yunani, sebuah dinasti dewa memerintah Mesir selama 13.900 tahun: yang pertama adalah dewa Vulcan, dewa yang menemukan api, setelah itu Sosis dari Matahari , Isis dan Osiris dari Saturnus, Taifun saudara Osiris, dan Horus putra Isis dan Osiris. mereka dilanjutkan oleh dinasti para pahlawan dan setengah dewa yang memerintah selama 11.025 tahun. Hal ini membuat total 24.925 tahun pemerintahannya. Dan akhirnya sekitar pada 3000 SM, firaun “manusia” yang pertama mengambil pemerintahan sebagai firaun Mesir.

Menurut George Syncellus enam dinasti dewa memerintah selama 11.985 tahun. Dewa api Hephaestus, Helios atau Sol, Agatodemon, Cronus atau Saturnus, Osiris dan Isis serta Osiris ‘saudara Taifun. Yang pertama 9 dewa Horus adalah (putra Isis dan Osiris), Ares, Anubis, Heracles, Apollo, Amon Titoes, SOSUS, dan Zeus, dan 9 dewa ini memerintah kerajaan dalam jangka waktu sekitar 2.645 tahun di Mesir kuno. Dinasti dari para dewa, roh dan pahlawan melengkapi ribuan tahun pemerintahan Mesir. semua ini adalah, menurut Syncellus, jauh sebelum Firaun resmi pertama memerintah Mesir kuno menurut sejarah mainstream memberitahu kita.

Mengapa sejarah dan peneliti mengabaikan Papyrus Turin dan kronologinya? Sama seperti Daftar Raja Sumeria, diyakini tidak mungkin.

  
Daftar Raja Sumeria :

“1-39 Setelah kerajaan yang turun dari surga, kerajaan itu berawal di Eridug.

Di Eridug, Alulim menjadi raja; ia memerintah 28.800 tahun. Alaljar memerintah selama 36.000 tahun.

2 Raja-raja; mereka memerintah selama 64.800 tahun. Kemudian Eridug jatuh dan kerajaan yang dipindah di Bad-tibira. Dalam Bad-tibira, En-laki lu-ana memerintah selama 43.200 tahun. En-laki gal-ana memerintah selama 28.800 tahun. Dumuzid, gembala, memerintah selama 36.000 tahun.

3 raja; mereka memerintah selama 108.000 tahun. Kemudian Bad-tibira jatuh (?) Dan kerajaan dipindah ke Larag. Di Larag, En-SIPAD-zid-ana memerintah selama 28.800 tahun.

1 Raja; ia memerintah 28.800 tahun. Kemudian Larag jatuh (?) Dan kerajaan dipindah ke Zimbir. Dalam Zimbir, En-laki-dur-ana menjadi raja; ia memerintah 21.000 tahun.

1 Raja; ia memerintah 21.000 tahun. Kemudian Zimbir jatuh (?) Dan kerajaan dipindah ke Curuppag. Dalam Curuppag, Ubara-Tutu menjadi raja; ia memerintah 18.600 tahun.

1 Raja; ia memerintah 18.600 tahun.

Di 5 kota 8 raja; mereka memerintah selama 241.200 tahun. Kemudian banjir melanda. ”

Dari sisa potongan daftar berharga disebut sebagai papirus Turin, adalah mungkin untuk membangun sembilan dinasti milik Firaun Predinastik, di antaranya adalah:

Para Tetua dari Memphis ‘,’ serta tetua dari Utara ‘dan, terakhir, Shemsu Hor (Sahabat, atau Pengikut, Horus) yang memerintah pada jaman Menes.

Papyrus Turin:

  
Tetua Shemsu-Hor, berumur 13.420 tahun; Memerintah sebelum Shemsu-Hor, 23.200 tahun; Jumlah 36.620 tahun.

Dua baris terakhir dari kolom, yang tampaknya lanjutan dari seluruh dokumen yang sangat menarik dan mengingatkan kita dalam Daftar Raja Sumeria.

Mereka menyebut :

‘… Tetua Shemsu-Hor, berumur 13.420 tahun; Memerintah sebelum Shemsu-Hor, 23.200 tahun; Jumlah 36.620 tahun.

Daftar Raja Sumeria. memiliki cerita yang luar biasa untuk disimak, dan seperti Papyrus Turin, telah dikenal sebagai tidak masuk akal oleh sebagian masyarakat arkeologi dan sejarah.

Spesimen terbaik yang terawetkan dari Daftar Raja Sumeria. disebut Weld-Blundell Prism, yang merupakan tanah liat, paku tertulis prisma vertikal bertempat di Museum Ashmolean.

The Weld-Blundell Prism ditulis dalam huruf paku sekitar 2.170 SM oleh juru tulis yang ditandatangani sebagai Nur-Ninsubur dari akhir Dinasti Isin.

Dokumen yang luar biasa ini memberikan daftar lengkap dari Raja-raja Sumeria dari awal, sebelum banjir besar, dan 10 raja yang hidup sebelum Air Bah yang hidup selama ribuan tahun. Prisma tanah liat ditemukan di Larsa, rumah raja keempat kuno Kichunna, beberapa kilometer sebelah utara dari Kota Uruk.

  
“Dalam 5 kota 8 raja; mereka memerintah selama 241.200 tahun. Kemudian banjir menyapu. ”

“Setelah banjir telah melanda, dan kerajaan yang telah turun dari surga, kerajaan pindah ke KIC. Dalam KIC, Jucur menjadi raja; ia memerintah 1.200 tahun … ”

Apa yang kita tidak ketahui dan mengapa arkeolog mainstream dan sarjana telah memutuskan untuk mengabaikan teks-teks kuno sangat berharga yang mencatat sejarah benar pada awalnya?

Ivan Petricevic Ivan adalah seorang penulis lepas, editor-in-chief dari ancient-code.com, ia juga menulis untuk EWAO, Share Knowledge, Svemir Online and Ancient Origins.

( via ancient-code.com )

Sumber :

http://m.disclose.tv/news/impossible_chronology_history_is_all_wrong/120056

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close