350 artefak misterius ditemukan di Ekuador

350 artefak misterius yang ditemukan di Ekuador:Beberapa menggambarkan Konstelasi Orion.

Amerika Selatan tidak diragukan lagi adalah salah satu wilayah yang paling diabaikan arkeologi. Satu-satunya wilayah yang telah “dieksplorasi” berada di Peru dan Bolivia, membuat negara-negara seperti Kolombia, Brasil Paraguay, Chile dan Ekuador dalam bayang-bayang. Menurut banyak arkeolog, ini adalah di negara-negara di mana sebagian besar harta nenek moyang kita yang tersembunyi.

La Manna adalah sebuah kota kecil yang terletak di provinsi Cotopaxi, 150 km dari ibukota provinsi Latacunga.

Pada tahun 1984, arkeolog menemukan sebuah penemuan luar biasa: serangkaian objek yang menurut para peneliti, tidak dapat ditelusuri ke salah budaya pra-Kolumbia setempat. Artefak dengan cepat mendapat predikat sebagai Out of Place Artefacts. Hari ini, banyak yang percaya bahwa barang-barang ini milik peradaban legendaris Atlantis , membuktikan bahwa Atlantis hadir di Amerika Selatan.

Di antara 350 artefak misterius, ada satu item yang telah membingungkan peneliti sejak penemuannya. Sebuah batu piramid misterius dengan tinggi sekitar 25 cm.

Di antara artefak yang ditemukan ada item lain yang menantang para arkeolog. Sebuah artefak kecil yang menggambarkan King Kobra, King Kobra berasal dari Asia Tenggara, dan tidak dapat ditemukan di Amerika Selatan. Jadi apa yang dilakukan diseparuh jalan dunia dan Ekuador?

mana3

Benda-benda yang luar biasa tampaknya dirancang mengikuti geometri psychoacoustic, dengan efek titik nol magnetik . Desain Lithic mereka bertentangan dengan teori utama tentang pengetahuan dan kemampuan teknologi peradaban kuno.

~ Psychoacoustics : studi ilmiah persepsi suara. Lebih khusus lagi, adalah cabang ilmu mempelajari respon psikologis dan fisiologis yang berhubungan dengan suara (termasuk pidato dan musik).~

~Lithic : berkaitan dengan batuan klastik, baik sedimen atau gunung berapi, yang mengandung sebagian besar puing-puing dari batuan yang terbentuk sebelumnya.~

Selain kesamaannya dengan peradaban kuno seperti Maya, beberapa item telah terbukti konsisten dengan peradaban kuno di Asia Tenggara, dan bahkan bentuk Logografi mereka diterima sebanding dengan bahasa Sansekerta, dan keberadaan mereka bisa sejalan dengan waktu ketika planet bumi dihuni oleh peradaban tunggal dengan teknologi yang lebih tinggi dibandingkan dengan saat ini.

~ Logografi : ilmu yang menceritakan berbagai tempat di muka bumi sebagai hasil penjelajahan ke berbagai penjuru dunia.~

Tapi ada lebih banyak tentang artefak misterius ini. Selain komposisi mineral kompleks yang meliputi spektrum cahaya dikenal, juga bersifat ultraviolet neon.

 

mana_discs

Ketika benda-benda ini terpapar sinar ultraviolet, cahaya menyebarkan dengan cara non-linear mengubah fokus ke simbol-simbol tertentu yang terpahat dalam kondisi pencahayaan normal yang mungkin muncul tidak terduga tanpa pencahayaan yang tepat.

~Non Linear : Tidak bergerak dalam garis lurus.~

Semua benda-benda ini berbeda ukuran, ada cakram yang diukir halus dengan pola geometris menampilkan lingkaran konsentrik dan eksentrik , spiral dan piring dengan ukiran aneh, beberapa menyerupai seperti rasi bintang Orion dan Pleiades.

~Konsentrik : menunjukkan lingkaran, busur, atau bentuk lain yang berbagi pusat yang sama, lebih besar sering mengelilingi yang kecil.~

~eksentrik : tidak berpusat pada titik yang sama dengan yang lain.~

Ada banyak cangkir dan pot yang menanggung simbol mirip dengan Maya kuno, penggambaran hewan yang berasal dari negara-negara di Asia dan lempengan batu 60 cm yang memiliki Peta Dunia terukir di permukaannya. Lempengan batu misterius tampaknya menggambarkan Amerika Selatan, Eropa Tengah dan Utara, sebagian Asia dan Afrika dan tiga benua kecil yang tidak diketahui serta belum terhubung ke daratan modern yang dikenal.

Peta tampaknya mewakili suatu waktu yang sangat kuno di mana struktur geografis planet kita sangat berbeda. Pulau-pulau Karibia dan Florida tidak ditampilkan pada peta.

Sebuah benua kecil atau Pulau digambarkan di tengah Atlantik Utara, di bawah khatulistiwa di Pasifik, daratan lain yang tidak diketahui diwakili. Selatan Jepang, tampaknya ada sebuah daratan ketiga misterius yang kebetulan bertepatan dengan monumen bawah air di Yonaguni.(sangat menarik)

Peta ini bahkan lebih misterius terhitung La Mana lokasi benda itu ditemukan dan Babilonia kuno dihubungkan dengan garis putih.

Piramid misterius ini terbuat dari batu hitam dan putih, memiliki tiga belas tingkat dan “mata melihat semua” di bagian atas piramida.

Lebih Misterius lagi, saat Piramid terkena sinar ultraviolet itu bersinar. Anehnya desain piramid tidak menyerupai piramid Mesoamerika yang diketahui apapun, tapi tampaknya sangat mirip dengan piramid klasik yang ditemukan di Mesir.

Di bagian bawah piramid terdapat prasasti aneh dan satu set “titik” yang bertepatan dengan salah satu rasi bintang yang paling terkenal sepanjang masa: konstelasi Orion. Tulisan di bawah piramid adalah simbol Sansekerta kuno yang tidak bisa diterjemahkan.

Menurut ahli bahasa Jerman Kurt, Schulman, tulisan yang ditemukan di Piramid Hitam misterius Ekuador adalah sistem penulisan yang jauh lebih tua dari bahasa Sansekerta.

Setelah menganalisis artefak ini ia percaya bahwa mereka dapat dikaitkan dengan peradaban bahasa pra – Sansekerta, yang kita benar-benar tidak memiliki pengetahuan tentangnya. Menurut peneliti jika ini memang tulisan bahasa Pra – Sansekerta ini akan membuat artefak berumur lebih dari 6000 tahun.

Mengapa piramid yang ditemukan di Ekuador memiliki tulisan bahasa Pra – Sansekerta di atasnya dan konstelasi Orion yang tergambarkan ini adalah misteri yang tidak ada yang bisa memahami atau menjelaskan. Hal ini hanya mengarah ke fakta bahwa kita memiliki sedikit pengetahuan tentang masa lalu umat manusia.

Meskipun aliran arkeologi utama tampaknya menutup mata ketika ditemukan item seperti yang ditemukan di Ekuador, untuk memahami asal-usul mereka, arkeologi harus pergi ke luar dari zona kenyamanan mereka dan menjelajahi banyak kemungkinan.

Tiga Piramid kosmik

Ada beberapa naskah yang mengemukakan tentang Tiga Piramid kosmik . Salah satu Piramid ini terletak di Mesir, Piramid Besar, yang satu sama lain dapat ditemukan dalam Sumeria Kuno sementara piramid ketiga dikatakan terletak di Gunung Suci. Tidak ada yang telah mampu menemukan Piramid ketiga , salah satu yang terletak di gunung suci, sampai suatu ketika para arkeolog menemukan reruntuhan peradaban kuno di hutan-hutan Ekuador.

 

mana_6

Item misterius apakah yang telah ditemukan di Ekuador? Dan adakah sesuatu yang lebih di Ekuador dan hutannya dari yang kita pikirkan? Menurut banyak peneliti, Ekuador seperti banyak negara-negara Amerika Selatan lainnya, adalah tambang emas arkeologi.

Ada beberapa alasan mengapa peneliti harus mengarah ke Ekuador dan mengeksplorasi wilayahnya. Artefak seperti yang ditemukan di La Mana, adalah bukti bahwa kita sama sekali tidak tahu tentang masa lalu peradaban di Amerika Selatan dan ada petunjuk yang tak terhitung jumlahnya yang dapat membantu kita memahami peradaban kuno apa yang dihuni di Bumi masa lalu. Arkeologi perlu untuk meningkatkan kecepatan jika ingin bersaing dengan banyak penemuan yang dibuat dalam 10 sampai 20 tahun kedepan.

 

Sumber :

350 Mysterious artifacts found in Ecuador: Some depict Orion’s Constellation

 

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close