Biksu Buddha Berusia 119 Tahun Berbagi Perjumpaannya dengan UFO.

Hampir setiap orang memiliki teori sendiri tentang UFO. Tampaknya tidak peduli apa ras Anda, jenis kelamin, atau bahkan agama Anda, ada cerita UFO untuk Anda. Kali ini, seorang biksu Buddha menceritakan kisah UFOnya sendiri. Biarawan itu bernama Hsu Yun, juga dikenal sebagai Xu-Yun. Dia menggambarkan pengalaman yang tak terlupakan dengan topik menarik, UFO. Satu hal yang membuat ceritanya lebih kontroversial adalah karena fakta bahwa bhiksu ini sebenarnya dianggap sebagai Biksu Buddha yang dihormati.

Hsu Yun juga dianggap sebagai legenda hidup yang menginspirasi Cina dan pada saat ia melanjutkan kehidupan berikutnya, ia bahkan diakui sebagai salah satu yang paling dikenal umat Buddha Cina Han di kerajaan tengah, ia hidup selama 119 tahun. Ia dikenal sebagai panutan Buddha dan memiliki dua perintah yang dinamai dengan namanya. Xu Yun-(虛雲) lahir pada tahun 1840 dan ia hidup untuk menyaksikan lima pemerintahan terakhir dari Dinasti Manchu. Xu-Yun ia lebih dikenal ketika pergi menyelamatkan Buddhisme Cina dari kemerosotan berbahaya dengan mengelola, menghidupkan kembali dan menyegarkannya, mendirikan dan memulihkan kuil, sekolah dan bahkan rumah sakit. Kisah UFO berasal dari Autobiografi Budhisme Chan terkenal dimana Hsu Yun merupakan  Master Buddha  yang berpengaruh. Kemudian ditemukan oleh Sanjin Đumišić, seorang penulis Swedia, fotografer, komposer karena ia membaca otobiografi dari Chan. Sanjin menemukan kisah Hsu-Yan dan kunjungannya ke Puncak Da luo pada tahun 1884 saat ia sedang dalam perjalanan memberikan penghormatan kepada “lampu kebijaksanaan”.

Kisahnya :

“Pada akhir Pertemuan Doa Agung, saya menaiki Puncak Da luo saya melakukan penghormatan kepada “lampu kebijaksanaan” yang muncul di sana. Awalnya Saya tidak melihat apa-apa malam itu namun dalam hitungan detik, saya melihat bola besar cahaya terbang dari Utara ke Tengah Puncak lalu ia turun, membelah diri beberapa saat kemudian menjadi lebih dari sepuluh bola dengan ukuran yang berbeda. Pada malam yang sama, saya melihat Tengah Puncak sebanyak tiga bola cahaya terbang naik dan turun di udara dan di Puncak Utara, sebanyak empat bola cahaya yang berukuran bervariasi. Pada hari kesepuluh bulan ketujuh saya melakukan penghormatan kembali dan melakukan doa Manjusri Bodhisattva dan kemudian menuruni gunung. Dari Puncak Huayan saya berjalan ke arah utara dan tiba di Da-ying, selatan dari Hun-yuan, di mana saya mengunjungi Puncak Utara Gunung Heng, saya naik dengan cara melewati Hu-feng. Disana, saya melihat sebuah kubah batu dengan tulisan, “Gunung Pertama Daerah Utara”. Ketika saya tiba di kuil, saya melihat sebuah tangga mengapung yang begitu tinggi yang tampaknya mengarah ke langit, dan hutan yang dipenuhi lempeng batu dan kubah. Saya membuat persembahan dupa dan turun gunung. ”

Cerita penggambaran ini mengacu pada apa yang akhirnya sulit untuk dipahami atau bahkan dibayangkan, peristiwa yang tidak biasa, tapi cerita Xu-Yun menyaksikan bola api misterius ini di sebuah biara Buddha nampak nyata.

Sumber :

http://www.trendingnewsarchive.com/2015/09/119-year-old-buddhist-monk-shared-his.html?m=0

Comments

comments

Leave a Reply

*

Close