Gunung Padang dan Atlantis

Gunung Padang dan Atlantis … Hubungan Misterius yang Menantang Sejarah Mainstream

Gunung Padang adalah bukti yang mengarah pada peradaban yang sangat canggih, yang sebelumnya tidak diketahui mendiami daerah ini, serta banyak sejarah kuno yang “kontroversial” menantang peneliti mainstream.

Ada banyak situs megalitik kuno di seluruh dunia yang telah menyebabkan kebingungan dan keheranan di kalangan peneliti di seluruh dunia. Semua ini situs kuno adalah indikator bahwa bumi dahulu dihuni oleh peradaban kuno yang sangat maju di masa lalu, dan tampaknya bahwa peneliti mainsteram tidak mengakui prestasi manusia kuno sebagaimana mestinya.

Situs arkeologi pertama kali dilaporkan pada tahun 1914 dalam sebuah studi oleh pemerintah kolonial Belanda. Tiga puluh tiga tahun kemudian, tim dari Universitas Nasional Pusat Australia bidang Penelitian Arkeologi menentukan perkiraan usia situs, yang menimbulkan banyak pertanyaan pada masyarakat arkeologi. Namun menurut penduduk setempat, situs ini telah ada selama ribuan tahun.

Tidak ada yang tahu betapa pentingnya situs kuno ini hingga studi terbaru mengungkapkan hasil yang mengejutkan.

Sementara peneliti mainstream mempertahankan bahwa Göbekli Tepe adalah situs yang menantang metode konvensional yang diusulkan oleh arkeolog mainstream, banyak orang meyakini bahwa Gunung Padang lebih dari itu. Ketika arkeolog melakukan tes pada Göbekli Tepe, mereka menemukan bahwa situs kuno ini membentang kembali masa sejarah hingga 10.000 SM, sehingga disimpulkan 4.000 tahun lebih tua dari struktur buatan manusia di planet ini. Hari ini, para manusia merujuk Göbekli Tepe sebagai situs tertua megalitik di planet ini … Tapi, semuanya berubah dengan adanya Gunung Padang.

Menurut penelitian, Gunung Padang adalah piramid Asia Tenggara yang paling besar. Hal ini bisa membuktikan menjadi salah satu situs kuno paling bersejarah yang ditemukan di planet ini. Para peneliti berspekulasi bahwa situs ini memiliki banyak ruang dan lorong tersembunyi di bawah terasnya yang bertingkat. Dinding dan daerah sekitarnya terkubur di bawah tumbuhan vegetasi yang mengakar di situs selama berabad-abad.

Analisis sampel inti dari Gunung Padang mengungkapkan masa yang luar biasa, para peneliti melihat lebih dalam misteri yang terkandung didalamnya.

Situs ini diyakini berusia setidaknya 5.000 tahun, 8.000 tahun, 10.000 dan akhirnya ditentukan usia akhirnya 23.000 tahun. Ini berarti bahwa Gunung Padang bukan hanya situs megalitik tertua di planet ini, juga struktur berbentuk piramid tertua yang dikenal manusia.

“Menunjukkan Hasil analisis radiometrik dari kandungan unsur karbon di beberapa sampel semen di bor inti dari kedalaman 5-15 meter yang dilakukan pada tahun 2012 di Laboratorium bergengsi, BETALAB, Miami, Amerika Serikat pada pertengahan 2012 umurnya berada pada kisaran antara 13.000 hingga 23.000 tahun yang lalu. ”

Tapi, seperti semua situs yang spektakuler lainnya yang menampilkan usia yang lebih spektakuler menantang sejarah mainstream, usia Gunung Padang ini banyak dikritik dan ditentang oleh para peneliti.

Kritik mereka : para peneliti berkesimpulan terburu-buru ketika menemukan usia akhirnya bahwa terdapat kesalahan. Situs ini tidak mungkin lebih tua dari 20.000 tahun, hanya saja… tidak mungkin … Kan?

Tapi, yang mengejutkan bagi skeptis maupun peneliti, sejauh ini tidak ada yang mampu menemukan masalah dalam prosedur coring situs, maupun dalam teknik penanggalan radiometrik yang menjelaskan “Hasil yang belum pernah terjadi sebelumnya”.

Inilah sebabnya mengapa peneliti mainstream sedang berada di zona “netral” dalam hal usia Gunung Padang, dan ketika ada yang bertanya berapa usia situs megalitik ini, jawaban mereka adalah :

“lebih tua dari 5.000 tahun” … yang tidak banyak menginformasikan lainnya.

Tetapi jika usia situs saja tidak cukup, para peneliti menemukan bahwa Gunung Padang memiliki rincian yang sangat menarik lainnya. Misalnya selama melaksanakan prosedur coring situs, para ilmuwan menemukan bahwa banyak dari struktur yang “terkubur” ini sebenarnya diperkuat oleh semacam semen.

Menurut para ahli, materi perekat digunakan di Gunung Padang, digunakan sebagai mortar dan lem di daerah tertentu dari situs. Materi ini terdiri dari bijih besi 45%, silika 41% dan 14% tanah liat, campuran yang menurut peneliti ini adalah bukti yang menunjukkan teknik bangunan canggih tingkat tinggi, yang digunakan selama konstruksi.

Salah satu teori yang menarik tentang situs kuno ini berasal dari penulis terkenal Graham Hancock yang menunjukkan bahwa situs megalitik kuno ini mungkin, pada kenyataannya, memegang bukti adanya kota Atlantis yang hilang.

Sebuah artikel yang diterbitkan oleh Sings of the Times, Hancock berbicara tentang pengalamannya selama kunjungannya ke Gunung Padang dengan Danny Natawidjaja PhD., seorang Ahli geologi senior dari Pusat Penelitian Geoteknologi di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.

Natawidjaja secara tegas percaya bahwa Gunung Padang, tanpa diragukan lagi setidaknya berusia 22.000 tahun: “Bukti geofisikanya adalah jelas,” kata Natawidjaja.

“Gunung Padang bukan bukit alami tetapi piramid buatan manusia dan asal-usul pembangunannya kembali pada sebelum Zaman Es terakhir.

Karena pekerjaan ini begitu besar bahkan pada tingkat ahli yang memerlukan jenis keterampilan konstruksi canggih yang dikerahkan untuk membangun piramid Mesir atau situs megalitik terbesar di Eropa lainnya, saya hanya bisa menyimpulkan bahwa kita sedang melihat karya peradaban yang hilang dan cukup maju. ”

Penelitian yang dilakukan oleh Hancock menunjukkan bahwa peradaban misterius bisa hilang, dan kenyataannya, seperti yang disebutkan oleh Plato filusuf Yunani dalam dialog Timeaus dan Critias.

Tidak hanya bingkai waktu keduanya yang sangat mirip, tetapi ada banyak rincian lain,yang menarik banyak pertanyaan yang belum terjawab. Jika teknik penanggalan yang digunakan di Gunung Padang akurat, ini berarti bahwa situs kuno ini didirikan pada puncak zaman es terakhir.

Selama ini, geologis berpendapat wilayah hari ini sangat berbeda dari masa lampau. Banyak dari Indonesia dan Asia Tenggara, pada kenyataannya, berbeda dahulu kala. tingkat laut diyakini telah secara drastis lebih rendah pada waktu itu yang menunjukkan bahwa apa yang saat ini wilayah kepulauan, bisa jadi pada kenyataannya, adalah bagian dari daratan benua yang luas.

Dr. Natawidjaja menunjukkan bahwa Gunung Padang adalah bukti utama yang menunjuk ke arah peradaban tidak diketahui yang sangat canggih mendiami daerah ini sebelumnya, dan banyak sejarah kuno “kontroversial” yang menantang peneliti mainstream yang tidak sesuai dengan catatan sejarah mereka.

Video :

https://youtu.be/Pw7sJ6PFHa8

Comments

comments

Close