Situs Megalitik Tak Sekedar Situs Batu

Situs Megalitik Tak Sekedar Situs Batu.

Tidak memakan waktu lama untuk merangsang jaringan elektro-magnetik tubuh manusia, pada kenyataannya perubahan kecil dalam lingkungan sudah cukup membuat perubahan dalam kesadaran kita.

Orang-orang yang mengunjungi kuil-kuil kuno dan situs megalitik sering menggambarkan sensasi seperti itu. Penjelasan umum bahwa perasaan tersebut digambarkan sebagai ‘wow’ factor :
Berkat rangsangan visual dan kesan luar biasa yang dihasilkan oleh bangunan megalitikum seperti lingkaran batu, kuil-kuil kuno dan piramid.

Namun bukti kumulatif membuktikan sebaliknya : bahwa megalit dan tempat-tempat suci kuno lainnya tampak menarik, diduga menyimpan, bahkan menghasilkan medan energi sendiri, menciptakan jenis keadaan di mana kita dapat masuk kedalam kondisi yang mengubah kesadaran.

Membangkitkan Medan Energi.

Sebuah studi komprehensif dilakukan oleh Insinyur Charles Brooker pada tahun 1983 yang menemukan magnet di situs suci. Bahan tes adalah lingkaran batu Rollright di Inggris.

Sebuah survei magnetometer pada situs ini mengungkap ketika sebuah pita gaya magnetik tertarik ke dalam lingkaran batu melalui celah sempit batu yang berfungsi sebagai pintu masuk. Pita ini kemudian melingkar seperti pusaran menuju pusat lingkaran seakan turun ke dalam lubang.

Dua batu bagian barat lingkaran juga ditemukan seperti berdenyut dengan cincin konsentris dengan arus bolak-balik, menyerupai riak air di kolam.

Analisis yang dipimpin oleh Brooker untuk menyatakan, “intensitas rata-rata [geomagnetik] medan dalam lingkaran secara signifikan diukur lebih rendah dibandingkan di luar lingkaran, seolah-olah batu bertindak sebagai perisai.”

Penemuan tersebut membantu kita menguraikan apa yang dahulu maksudkan dengan membangun struktur megalitik. Di Kuil Edfu di Mesir terdapat dinding yang menampilkan metode membangun sebuah ruang yang berbeda dari lingkungan sekitarnya.

Petunjuknya menggambarkan bagaimana dewa pencipta pertama kali membuat gundukan dan ‘menusuk ular’ ditempat, dimana daya khusus yang ada di alam menyuburkan gundukan, yang akhirnya menginspirasi pembangunan candi.

Simbol ular selalu menjadi metafora beragam budaya berupa garis berkelok-kelok menggambarkan kekuatan bumi, yang disebut para ilmuwan sebagai arus Telluric.

~Arus Telluric : Sebuah arus telurik, atau arus Bumi, adalah arus listrik yang bergerak di bawah tanah atau laut. Arus dari bumi hasil dari baik penyebab alami atau kegiatan manusia, dan arus yang mempunyai ciri berinteraksi dalam pola yang kompleks.~

Mengendalikan Hukum Alam.

Tampaknya para arsitek kuno memiliki pengetahuan yang baik dalam mengendalikan hukum alam, karena sebuah penelitian terbaru dari medan energi di sekitar Avebury, berupa lingkaran batu terbesar di dunia, menunjukkan batu megalith dirancang untuk menarik arus Telluric (bumi) ke situs.

Elektroda yang ditanam di Avebury mengungkapkan ketika parit melingkar menguraikan transmisi saat arus bumi mengalirkan listrik ke dalam parit, sebenarnya mengonsentrasikan energi dan melepaskannya pada pintu masuk situs, kadang-kadang dua kali lipat tingkat energinya pada tanah sekitarnya.

Pembacaan magnetik di Avebury nampak perlahan-lahan memudar di malam hari hingga tingkat yang jauh lebih besar daripada yang bisa terjadi dalam keadaan biasa. Fenomena ini kembali menguat saat matahari terbit, saat arus bumi dari tanah sekitarnya menarik dalam batu lingkar sama seperti fluktuasi magnetik mencapai tingkat maksimumnya.

Studi yang dilakukan oleh fisikawan John Burke saat ini juga menemukan, batu-batu dari Avebury sengaja ditempatkan dengan selaras sehingga dapat memfokuskan arus elektro-magnetik yang mengalir dalam arah yang telah direncanakan, menggunakan prinsip yang sama dengan menabrakkan partikel atom, yaitu ion udara yang dikendalikan dalam satu arah.

Pengaruh situs suci seperti konsentrator energi elektromagnetik yang ditingkatkan dengan batu pilihan. Seringkali batu ini dipindahkan melintasi jarak yang jauh, batu yang telah digunakan di situs megalitik mengandung sejumlah besar daya magnetis. Akibatnya membuat kuil menjadi seperti lemah, meskipun besar, seperti magnet.

Teknologi Spiritual.

Batu ini memiliki pengaruh besar pada tubuh manusia, khususnya zat besi yang terlarut mengalir di dalam pembuluh darah, belum lagi jutaan partikel magnetis beredar di dalam tengkorak, dan kelenjar pineal, yang sangat sensitif terhadap medan geomagnetik, dan stimulasi dimulai pada produksi bahan kimia seperti pinolene dan seratonin, yang pada gilirannya mengarah pada penciptaan DMT halusinogen.

~ DMT adalah singkatan dari Dimethyltryptamine. Ini adalah bahan kimia berkaitan erat dengan neurotransmitter serotonin otak, dan hormone melatonin pineal. Ini adalah halusinogen kuat yang terjadi pada banyak tanaman dan hewan, termasuk manusia.

DMT pertama kali disintesis pada tahun 1930-an, dan diketahui terdapat pada tanaman Amazon halusinasi, tapi tidak sampai tahun 1955 yang kita tahu tentang efek psikedelik tersebut.

DMT milik keluarga senyawa yang disebut halusinogen atau psikodelik. Anggota lain keluarga ini termasuk LSD atau “asam,” psilocybin dalam jamur “ajaib”, dan mescaline dari kaktus peyote.~

Dalam lingkungan di mana intensitas medan geomagnetik menurun, orang diketahui mengalami kondisi psikis dan shamanik.

Sebuah penyelidikan menyeluruh pada wilayah Carnac di Perancis, di mana sekitar 80.000 megalit, mengungkapkan teknologi spiritual yang sama. Pada awalnya peneliti terkemuka, Insinyur Listrik Pierre Mereux, skeptis bahwa situs megalitik ini memiliki kekuatan khusus.

Penelitian Mereux di Carnac menunjukkan Dolmen memperkuat dan melepaskan energi dari bumi sepanjang hari, dengan pola terkuat terjadi pada dini hari. Tegangan dan variasi magnetik yang terkait, dan mengikuti fenomena yang dikenal sebagai induksi listrik.

Menurut Mereux, “dolmen berperan sebagai kumparan atau solenoid, ketika arus diinduksi, diprovokasi oleh variasi arus lemah atau kuat, medan magnet sekitarnya. Tapi fenomena ini tidak dapat dihasilkan dengan intensitas kecuali dibangun dengan kandungan batu kristal yang kaya kuarsa, seperti granit. ”

Hasil pengamatannya pada menhir mengungkapkan energi yang berdenyut secara berkala di dasar batu, bermuatan positif dan negatif, hingga tiga puluh enam kaki dari monolit tegak ini, beberapa di antaranya masih menunjukkan ukiran dari ular. denyutan ekstrim berulang kira-kira setiap 70 menit, menunjukkan bahwa menhir mengisi dan kosong secara teratur.

Mereux juga melihat tegangan pada barisan batu tegak di Grand Menec berkurang ketika jauh tergeletak dari lingkaran batu, yang dengan sendirinya berperilaku sebagai semacam kondensor atau konsentrator energi.

Komposisi batu dan kemampuannya untuk mengalirkan energi tidak hilang pada Batu Mereux dan lainnya. Menjadi sangat tinggi dalam kandungan kuarsa, batu khusus yang dipilih adalah piezoelektrik, yang berarti batu yang menghasilkan listrik ketika dikompresi atau mengalami getaran.

Megalit dari Carnac, diatur sedemikian rupa diatas tiga puluh satu patahan zona gempa yang paling aktif di Perancis, berada dalam keadaan getaran konstan, membuat batu aktif elektromagnetik.

Ini menunjukkan bahwa menhir tidak ditanam di lokasi ini secara kebetulan, terutama karena mereka diangkut dari jarak sejauh 60 mil (97 km), karena keberadaan dan orientasinya langsung dengan magnet bumi.

Situs suci dan Portal Magnetik.

Misteri Tradisi kuno seluruh dunia terdapat suatu aspek yang aneh : mereka mempertahankan tempat-tempat tertentu di muka bumi yang memiliki konsentrasi kekuatan yang lebih tinggi dari yang lain.

Situs-situs tersebut, bernama “bintik-bintik anak rusa” oleh Hopi, akhirnya menjadi dasar bagi banyak situs suci dan struktur kuil yang kita lihat sekarang.

Yang menarik adalah bahwa setiap budaya menyatakan bahwa tempat-tempat khusus yang terhubung dengan langit menggunakan tabung berongga atau buluh, dan dengan koneksi terpusat ini jiwa mampu terhubung dengan dunia lain selama ritual. Namun, juga memungkinkan menyalurkan dunia nonfisik untuk masuk wilayah fisik ini.

Pada tahun 2008 NASA mungkin telah sengaja membuktikan pengamatan ini nyata ketika menerbitkan rincian penyelidikan FTE (Flux Transfer Event), atau peristiwa perpindahan fluks, di mana badan ini menjelaskan Bumi yang terhubung dengan Matahari oleh jaringan portal magnetik yang membuka setiap delapan menit sekali.

Penemuan tersebut membantu untuk menguatkan, secara ilmiah, keyakinan lama dipegang oleh para orang sensitif dan pencari sejak dahulu bahwa situs megalitik dan kuil-kuil kuno disisihkan dari dunia normal, di mana seseorang dapat terhubung dengan lokasi yang jauh melampaui lingkup planet.

Tentunya para Pendeta Mesir kuno menganggap kuil lebih dari sekedar tumpukan batu mati. Setiap fajar mereka bangunkan setiap kamar dengan orasi, memperlakukan candi sebagai organisme hidup yang tidur di malam hari dan terbangun saat fajar.

Materi berdasarkan buku penulis The Divine Blueprint : Temples, power places, and the global plan to shape the human soul, Invisible Temple, 2012 Tersedia di invisibletemple.com.

Foto Pilihan: Deriv; Batu tegak di Avebury, Whiltshire, Inggris. (CC BY 2.0).

Referensi :

Charles Brooker. Magnet dan Standing Stones, New Scientist, 13 Januari 1983

John Burke dan Kaj Halberg. Benih Pengetahuan, Batu of Plenty, Dewan Oak Books, San Francisco, 2005

Pierre Mereaux. Carnac: Des Pierres Pour Les Vivants, Kerwangwenn, Nature & Bretagne, 1992

Studies on the pineal and DMT: Serena Roney-Dougal, The Faery Faith, Green Magic, London, 2002; and E.C. May et al, Review of the psychoenergetic research conducted at SRI International, SRI International Technical Report, March 1988.

Sumber :

http://www.ancient-origins.net/opinion-guest-authors/they-re-alive-megalithic-sites-are-more-just-stone-005827#sthash.aWxvZrhD.74LOLMCQ.dpuf

Comments

comments

Close